Niat Malaysia Untuk Repatriasi Ribuan Pengungsi Rohingya Tuai Kecaman Tajam Dari Amnesty International

Devi
Jumat, 19 Februari 2021 | 10:26 WIB
Foto : Dunia Tempo R24/dev Foto : Dunia Tempo

RIAU24.COM - Kelompok hak asasi manusia mendesak pemerintah Malaysia untuk menghentikan rencana pengiriman lebih dari 1.000 pengungsi Rohingya yang saat ini berada dalam tahanan imigrasi untuk kembali ke Myanmar ditengah gejolak politik yang dipicu oleh kudeta militer pada 1 Februari 2021.

Malaysia mengatakan minggu ini bahwa mereka telah menerima tawaran Myanmar untuk mengirim angkatan laut untuk membawa kembali 1.200 orang yang saat ini ditahan di pusat penahanannya.

Anggota Parlemen ASEAN untuk Hak Asasi Manusia (APHR) mengatakan bahwa pemerintah harus "segera menangguhkan" rencana pemulangan tersebut, dan mengatakan jika Malaysia harus bersedia mengizinkan orang-orang tersebut dipulangkan.

Kepala imigrasi Malaysia, Khairul Dzaimee Daud, mengatakan kelompok tersebut termasuk orang-orang dengan "dokumen tidak sah" atau yang telah melampaui izin mereka, dan dapat meninggalkan Malaysia menuju Myanmar dengan menaiki tiga kapal angkatan laut pada tanggal 23 Februari.

Baca juga: Kontestan American Got Talent Terjepit di Antara 2 Mobil dalam Aksi Pertunjukan Berbahaya

Pemerintah telah mengatakan bahwa tidak ada pengungsi Rohingya yang akan dideportasi.

Dilansir dari Aljazeera, kantor UNHCR Malaysia tidak dapat memasuki pusat penahanan imigrasi sejak Agustus 2019 untuk memverifikasi apakah orang membutuhkan perlindungannya. Orang-orang dari Myanmar saat ini mencapai lebih dari 85 persen dari semua pengungsi di Malaysia.

Amnesty International Malaysia mengatakan "terkejut" dengan rencana tersebut.

“Otoritas imigrasi Malaysia mengklaim 'program repatriasi' mereka tidak melibatkan pengungsi atau pencari suaka, tapi bagaimana mereka menentukan ini jika PBB telah dicegah untuk mengakses orang-orang di tahanan imigrasi selama lebih dari satu setengah tahun?” tanya Direktur Eksekutif Amnesty International Malaysia Katrina Jorene Maliamauv.

"Pemerintah Malaysia secara sembrono membahayakan nyawa lebih dari 1.000 orang Myanmar dengan mendeportasi mereka di bawah tirai kerahasiaan ke sebuah negara di tengah kudeta yang dirusak oleh pelanggaran hak asasi manusia."

Menggambarkan rencana Malaysia untuk bekerja sama dengan para jenderal yang merebut kekuasaan di Myanmar bulan ini sebagai "sangat menjijikkan", Chamnan Chanruang, anggota APHR dan mantan anggota parlemen Thailand, mengatakan banyak dari orang yang dideportasi bisa jadi adalah pengungsi dan pencari suaka yang akan ditempatkan. kembali "ke tangan" militer yang telah mendorong mereka untuk meninggalkan negara mereka.

Dia mendesak pihak berwenang Malaysia untuk segera memberikan akses ke badan pengungsi PBB untuk memverifikasi identitas dan status mereka yang berada di pusat penahanan imigrasi, dan memastikan "bahwa tidak ada yang membutuhkan perlindungan internasional dikembalikan ke Myanmar."

Ada hampir 180.000 pengungsi yang terdaftar di UNHCR di Malaysia pada akhir Desember. Ribuan lainnya sedang menunggu pendaftaran. Rohingya, yang sebagian besar Muslim, merupakan kelompok pengungsi terbesar, tetapi Malaysia juga merupakan rumah bagi etnis minoritas lainnya, termasuk Chin yang negara bagiannya di ujung barat terkena dampak konflik di negara bagian tetangga Rakhine.

Malaysia tidak menandatangani Konvensi Pengungsi PBB dan tidak memiliki kerangka hukum untuk melindungi pengungsi, membuat pengungsi dan pencari suaka rentan terhadap penahanan sebagai migran tidak berdokumen.

Baca juga: Racun Ditemukan di Tanah, Warga di Swiss Dilarang Makan Buah atau Sayuran yang Ditanam, bahkan Ayam yang Dibesarkan di Daerah Terdampak

“Oleh karena itu diyakini bahwa mungkin ada pengungsi dan pencari suaka di antara mereka yang dijadwalkan akan dideportasi yang ditangkap dalam penggerebekan imigrasi massal oleh otoritas Malaysia tahun lalu,” kata APHR.

Kelompok itu memperingatkan para deportasi bisa menghadapi penganiayaan saat mereka kembali.

Militer Myanmar merebut kekuasaan hampir tiga minggu lalu, mengklaim telah terjadi kecurangan dalam pemilihan parlemen November lalu. Itu telah menahan pemimpin de facto negara itu, Aung San Suu Kyi, dan politisi serta aktivis lainnya, yang memicu protes nasional. Alih-alih "menjadi kaki tangan" para pemimpin kudeta militer Myanmar dan menempatkan lebih banyak nyawa dalam risiko, Malaysia malah harus bekerja dengan tetangga ASEAN untuk membantu melindungi kehidupan rakyat Myanmar yang memprotes kudeta, kata Teddy Baguilat, anggota dewan APHR dan mantan anggota kongres di Filipina.

“Kudeta mengancam kehidupan semua komunitas yang rentan. Tidak diragukan lagi, risiko diskriminasi dan kekerasan lebih lanjut terhadap etnis dan agama minoritas, termasuk Rohingya, tinggi. Kami tahu apa yang mampu dilakukan militer Myanmar dalam hal pelanggaran hak asasi manusia, ”kata Baguilat.

Pengacara untuk Kebebasan Malaysia juga mendesak pemerintah untuk "paling tidak" menunda proses deportasi "sampai dan kecuali dapat memberikan" akses PBB ke 1.200 orang yang dideportasi "untuk memastikan bahwa mereka memang hanya migran ekonomi dan bukan orang yang rentan atau tertindas. ".

Kelompok tersebut mengatakan bahwa jika pemerintah gagal untuk melakukannya, mereka mungkin "secara tidak sadar melanggar" prinsip non-refoulement, sebuah ketentuan dalam hukum hak asasi manusia internasional yang melarang pemulangan individu ke negara di mana mereka akan menghadapi penyiksaan, hukuman, dan lainnya. kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.


Informasi Anda Genggam


Loading...