Kebocoran Air Mengindikasikan Kerusakan Baru di Pembangkit Nuklir Fukushima

Devi
Minggu, 21 Februari 2021 | 11:08 WIB
Foto : ABCNews R24/dev Foto : ABCNews

RIAU24.COM -  Tingkat air pendingin telah turun di dua reaktor di pembangkit nuklir Fukushima yang hancur sejak gempa bumi dahsyat melanda daerah itu akhir pekan lalu, menunjukkan kemungkinan kerusakan tambahan, kata operatornya Jumat.

Dilansir dari ABCNews, kerusakan baru dapat semakin memperumit proses penghentian pabrik yang sudah sulit, yang diperkirakan akan memakan waktu puluhan tahun.

Juru bicara Tokyo Electric Power Co Keisuke Matsuo mengatakan penurunan permukaan air di reaktor Unit 1 dan 3 menunjukkan bahwa kerusakan yang ada pada ruang penahanan utama mereka diperburuk oleh gempa berkekuatan 7,3 pada hari Sabtu, memungkinkan lebih banyak air bocor.

Baca juga: Kasus Covid-19 Pertama di Gunung Everest, Para Pendaki Bertaruh Nyawa

Air yang bocor diyakini tetap berada di dalam gedung reaktor dan tidak ada tanda-tanda dampak luar, katanya.

Pada tahun 2011, gempa bumi dan tsunami berkekuatan 9,1 yang kuat merusak sistem pendingin pembangkit listrik Fukushima, menyebabkan tiga inti reaktor meleleh dan bahan bakar nuklir jatuh ke dasar kapal penahanan utama mereka.

TEPCO akan memantau air dan suhu di bagian bawah wadah penahanan, kata Matsuo.

Sejak bencana tahun 2011, air pendingin terus mengalir dari bejana penahanan primer yang rusak ke ruang bawah tanah gedung reaktor. Untuk mengganti kerugian tersebut, air pendingin tambahan telah dipompa ke dalam reaktor untuk mendinginkan bahan bakar cair yang tersisa di dalamnya. Penurunan permukaan air baru-baru ini menunjukkan bahwa lebih banyak air daripada sebelumnya yang bocor, kata TEPCO.

Lebih dari 180 orang menderita luka ringan akibat gempa hari Sabtu, menurut Badan Penanggulangan Bencana dan Kebakaran. Gempa tersebut juga memicu tanah longsor, merusak rumah dan jalur kereta api berkecepatan tinggi, serta menyebabkan gangguan listrik dan pasokan air yang meluas.

TEPCO awalnya melaporkan bahwa tidak ada kelainan di pabrik tersebut dari gempa hari Sabtu.

Matsuo mengatakan ketinggian air pendingin turun sebanyak 70 sentimeter (27 inci) di ruang penahanan utama reaktor Unit 1 dan sekitar 30 sentimeter (11 inci) di Unit 3. TEPCO tidak dapat menentukan penurunan apa pun di Unit 2 karena indikator telah diambil untuk mempersiapkan pembuangan puing-puing yang meleleh, katanya.

Meningkatnya kebocoran memerlukan lebih banyak air pendingin untuk dipompa ke dalam reaktor, yang akan menghasilkan lebih banyak air yang terkontaminasi yang diolah dan disimpan dalam tangki besar di pabrik. TEPCO mengatakan kapasitas penyimpanannya sebesar 1,37 juta ton akan penuh pada musim panas mendatang. Rekomendasi panel pemerintah agar secara bertahap dilepaskan ke laut mendapat tentangan keras dari penduduk setempat dan keputusan masih menunggu keputusan.

Baca juga: Jana Kramer Bercerai Dengan Mike Caussin Untuk Kedua Kalinya

Sementara itu, Pengadilan Tinggi Tokyo pada hari Jumat meminta pertanggungjawaban pemerintah dan TEPCO atas bencana nuklir 2011, memerintahkan keduanya untuk membayar sekitar 280 juta yen ($ 2,6 juta) sebagai kompensasi kepada lebih dari 40 penggugat yang terpaksa mengungsi ke Chiba, dekat Tokyo, untuk mata pencaharian dan rumah mereka yang hilang.

Keputusan hari Jumat membatalkan putusan sebelumnya oleh pengadilan distrik Chiba yang mengecualikan pemerintah dari tanggung jawab. Hakim Yukio Shirai mengatakan pemerintah bisa meramalkan risiko tsunami besar dan mengambil tindakan setelah penilaian jangka panjang terhadap aktivitas seismik pada 2002.

Pengacara yang mewakili penggugat menyambut baik keputusan itu dan mengatakan itu akan memengaruhi kasus lain yang menunggu keputusan. “Kasus ini menimbulkan pertanyaan apakah kita harus mentolerir masyarakat yang memprioritaskan kegiatan ekonomi daripada kehidupan dan kesehatan masyarakat,” kata Izutaro Mangi, pengacara yang mewakili penggugat.


Informasi Anda Genggam


Loading...