Meski Dikecam, Malaysia Memilih Mendeportasi 1.200 Tahanan ke Myanmar Pada 23 Februari 2021

Devi
Selasa, 23 Februari 2021 | 13:43 WIB
Foto : Geosiar R24/dev Foto : Geosiar

RIAU24.COM -  Terlepas dari saran dari Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR), pemerintah Malaysia memutuskan untuk tetap mengembalikan 1.200 warga negara Myanmar termasuk wanita dan anak-anak kembali ke negara asalnya pada 23 Februari, meskipun saat ini negara tersebut sedang menjalani kudeta militer.

Pada tanggal 1 Februari 2021, militer Myanmar merebut kekuasaan atas pemerintah dan mengumumkan keadaan darurat selama setahun setelah pemilihan umum yang menyebabkan partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Suu Kyi menang telak, seperti dilansir dari BBC.

Kapal-kapal angkatan laut Myanmar tiba di perairan Malaysia pada Sabtu (20 Februari) untuk menjemput para tahanan, memicu peringatan dari badan pengungsi PBB dan Amerika Serikat yang menyatakan keprihatinan mereka bahwa misi tersebut akan membahayakan nyawa orang-orang yang dideportasi tersebut.

Baca juga: Demi Menyenangkan Hati Sang Mantan, Pria Ini Membangun Sebuah Pulau, Tapi Hal Tragis Ini yang Terjadi Selanjutnya...

Thu Zar Moung, pendiri dan ketua Komunitas Pengungsi Muslim Myanmar, menambahkan bahwa 85 tahanan Muslim Myanmar, termasuk kelompok rentan seperti wanita dan anak-anak, akan dideportasi. "Mereka tidak ingin kembali ke Myanmar," katanya, dalam pernyataan yang direkam oleh Reuters.

“Bahkan selama perjalanan dari Malaysia ke Myanmar, nyawa mereka bisa terancam dan (itu) berbahaya.”

Malaysia telah berjanji untuk tidak mendeportasi Muslim Rohingya dan pengungsi yang diidentifikasi oleh UNHCR. Namun, masih ada kekhawatiran tentang deportasi pencari suaka karena badan PBB belum diberi izin untuk mewawancarai tahanan selama lebih dari setahun untuk memverifikasi atau mendaftarkan mereka.

Menurut LSM, Amnesty International, pemerintah Malaysia tidak mengizinkan UNHCR mengakses pusat penahanan imigrasi sejak Agustus 2019. Oleh karena itu, badan tersebut belum dapat mengidentifikasi pencari suaka dan pengungsi untuk memfasilitasi pembebasan mereka, meninggalkan mereka sebagai tawanan.

Baca juga: Ratusan Polisi Myanmar Pilih Membelot, Ogah Gabung Dengan Militer Junto

“UNHCR harus segera memiliki akses penuh kepada 1.200 orang. Perdana Menteri Muhyiddin Yassin harus menginstruksikan departemen imigrasi untuk bekerja sama dengan UNHCR untuk memastikan tidak ada satu orang pun yang mencari suaka, pengungsi atau siapa pun yang mungkin berisiko pelanggaran hak asasi manusia dipaksa untuk kembali ke Myanmar, ”kata Direktur Eksekutif Amnesty International Malaysia, Katrina Jorene Maliamauv.

Lebih dari seribu nyawa akan terancam jika misi untuk mengirim para tahanan ini kembali ke Myanmar dilanjutkan besok. Meskipun para pencari suaka ini tidak dapat membantu diri mereka sendiri, kami dapat membantu mereka dengan mengambil ajakan bertindak.


 


Informasi Anda Genggam


Loading...