AS Menahan Istri Kepala Kartel Narkoba Asal Meksiko

Devi
Selasa, 23 Februari 2021 | 16:55 WIB
Foto : CNN R24/dev Foto : CNN

RIAU24.COM -  Istri Joaquin "El Chapo" Guzman, mantan pemimpin kartel narkoba Sinaloa Meksiko yang dipenjara, telah ditangkap atas dugaan keterlibatannya dalam perdagangan narkoba internasional, kata Departemen Kehakiman AS. Emma Coronel Aispuro, 31, yang secara teratur menghadiri persidangan suaminya dua tahun lalu, ditangkap pada hari Senin di Bandara Internasional Dulles di Virginia utara dan diperkirakan akan hadir dalam konferensi video di pengadilan federal di Washington pada hari Selasa.

Dilansir dari Aljazeera, pengacara Coronel tidak dapat segera diidentifikasi. Tidak jelas mengapa Coronel, seorang warga negara ganda AS-Meksiko, berada di area Washington, DC.

Penangkapan Coronel terjadi dua tahun setelah persidangan di Brooklyn di mana Guzman, sekarang 63, dihukum karena memperdagangkan berton-ton narkoba ke Amerika Serikat sebagai pemimpin Sinaloa. Jaksa penuntut di persidangan mengatakan Guzman mengumpulkan kekuasaan melalui pembunuhan dan perang dengan kartel saingan.

Baca juga: Demi Menyenangkan Hati Sang Mantan, Pria Ini Membangun Sebuah Pulau, Tapi Hal Tragis Ini yang Terjadi Selanjutnya...

Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada Juli 2019 ditambah 30 tahun, yang menurut hakim yang memberikan hukuman mencerminkan tindakan "sangat jahat" Guzman. Guzman dikirim ke ADX Florence di Colorado, penjara paling aman di AS.

Coronel didakwa pada hari Senin karena berkonspirasi untuk mendistribusikan heroin, kokain, ganja dan metamfetamin untuk impor yang melanggar hukum ke AS.

Jaksa penuntut menuduh Coronel juga bersekongkol untuk membantu suaminya dalam pelariannya pada Juli 2015 dari penjara Altiplano di Meksiko, ketika dia menggali terowongan sepanjang satu mil dari selnya, dan mulai merencanakan pelarian kedua setelah ditangkap oleh pihak berwenang Meksiko pada Januari 2016.

Menurut pengaduan, sebanyak USD 2 juta telah dibayarkan kepada pejabat Meksiko yang tidak disebutkan namanya, yang mengawasi penjara negara itu, untuk memfasilitasi upaya kedua Guzman untuk melarikan diri.

Baca juga: Ratusan Polisi Myanmar Pilih Membelot, Ogah Gabung Dengan Militer Junto



Upaya AS dan Meksiko untuk memerangi perdagangan narkoba menjadi tegang pada bulan Oktober ketika Departemen Kehakiman AS mengajukan dakwaan narkoba terhadap mantan Menteri Pertahanan Meksiko Salvador Cienfuegos.

Departemen Kehakiman tiba-tiba membatalkan kasus itu pada bulan berikutnya dan membiarkan Cienfuegos kembali ke Meksiko, sebuah langkah yang menurut Meksiko akan membantu memulihkan kepercayaan. Cienfuegos dibebaskan dua bulan kemudian ketika Meksiko mencabut kasusnya sendiri. Tomas Guevara, penyelidik masalah keamanan di Autonomous University of Sinaloa, mengatakan penangkapan Coronel mungkin bagian dari "strategi tekanan" untuk mendorong kerja sama dari Guzman.

Seorang pejabat Meksiko yang mengetahui kasus Coronel, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan penangkapannya tampaknya semata-mata merupakan inisiatif AS dan bahwa Coronel tidak diinginkan di Meksiko. Coronel dan Guzman telah menikah sejak 2007, ketika mereka menikah dalam sebuah upacara mewah di sebuah desa di negara bagian Durango. Saat itu, Coronel adalah seorang ratu kecantikan berusia 18 tahun.

Coronel juga telah diidentifikasi oleh otoritas AS sebagai putri Ines Coronel Barreras, sebagai “penyelundup narkotika asing yang signifikan” dan anggota penting kartel Sinaloa.

Coronel dilarang dari semua kontak dengan Guzman selama lebih dari dua tahun penahanan pra-sidang. Tapi selama persidangan, setiap hari saat dia masuk dan keluar dari ruang sidang, Guzman menyentuh hatinya dan mencium istrinya. Ada saran bahwa dia terlibat dalam bisnis dan pelariannya dari penjara, tetapi pihak berwenang membiarkan dia datang dan pergi dengan bebas. “Saya hanya bisa mengatakan bahwa saya tidak perlu malu. Saya memang tidak sempurna, tapi saya menganggap diri saya manusia baik yang tidak pernah menyakiti siapapun dengan sengaja, ”ujarnya di akhir persidangan.

Beberapa bulan kemudian, Coronel muncul di serial realitas VH1 Cartel Crew, tentang kehidupan orang-orang yang berusaha melepaskan diri dari keluarga yang terlibat dalam perdagangan narkoba.

Dalam sebuah episode yang direkam di atas kapal pesiar mewah dekat Miami, Coronel memberi tahu Michael Blanco, putra ratu kokain Kolombia Griselda Blanco, bahwa dia ingin memiliki kehidupan normal, dan sedang berpikir untuk meluncurkan lini pakaian atas nama suaminya.

“Terkadang Anda hanya ingin melakukan apa yang dilakukan orang lain,” katanya sambil menyeruput sampanye.


Informasi Anda Genggam


Loading...