Populasi Ikan Air Tawar Menurun Secara Global, Diprediksi Akan Menghadapi Kepunahan

Devi
Rabu, 24 Februari 2021 | 15:00 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Sebuah studi baru-baru di hampir 2.500 sungai di seluruh dunia menunjukkan bahwa aktivitas manusia telah membahayakan keanekaragaman hayati ikan air tawar dengan cara yang signifikan di lebih dari separuh aliran air yang diteliti. Studi tersebut menyatakan bahwa sekitar 23% spesies ikan air tawar terancam punah karena keadaan tersebut. Akibatnya, populasi ikan air tawar sedang menurun di seluruh dunia.

Dilansir dari India Times, studi yang berjudul 'Dampak manusia pada keanekaragaman hayati ikan air tawar global' ini diterbitkan dalam jurnal “Science”

Menurut penelitian tersebut, hanya 14% sungai di dunia dan populasi ikannya yang tidak terpengaruh, setidaknya sampai tingkat yang besar. Studi tersebut mengungkapkan bahwa 86% sungai di dunia yang tersisa telah rusak parah akibat fragmentasi, masuknya spesies non-asli dan industrialisasi. Sebagian besar sungai mengalami homogenisasi, yang menyebabkan mereka menampung lebih sedikit garis keturunan khusus dan spesies serupa, mengurangi keanekaragaman hayati.

Baca juga: Tragis, Ditarik Dalam Bus Wanita Ini Jadi Korban Pemerkosaan Brutal Para Tentara, Alat Kelaminnya Dimasukkan Paku dan Batu

Aktivitas manusia yang paling berdampak adalah penangkapan ikan yang berlebihan, gangguan aliran alami sungai karena bendungan, transfer antar-DAS dan pengambilan air, peningkatan spesies invasif dan perubahan iklim. Sebanyak 170 spesies ikan dari total 10.682 ikan yang diteliti dalam studi tersebut diperkirakan telah punah. Daerah yang terkena dampak paling parah adalah daerah yang luas, padat dan kaya seperti Eropa Barat dan Amerika Utara. Salah satu contoh khusus termasuk Sungai Thames di London. Studi tersebut menambah penelitian yang ada bahwa manusia mendorong penurunan 70% spesies hewan dan menyebabkan 60% populasi musnah dalam 44 tahun dengan aktivitas mereka.

Sebuah laporan terpisah, berjudul World’s Forgotten Fishes yang diterbitkan oleh WWF dan 15 organisasi konservasi global telah memberikan gambaran serupa.

Keanekaragaman hayati air tawar menurun dua kali lipat dari laju di lautan atau hutan kita. Memang, 80 spesies ikan air tawar telah dinyatakan 'Punah' oleh IUCN Red List of Threatened Species, termasuk 16 pada tahun 2020 saja. Sementara itu, populasi ikan air tawar yang bermigrasi telah turun 76 persen sejak 1970 dan mega-fish hingga 94 persen.

“Tidak ada krisis alam di dunia yang lebih akut daripada di sungai, danau, dan lahan basah kita, dan indikator paling jelas dari kerusakan yang kita lakukan adalah penurunan cepat populasi ikan air tawar. Mereka adalah burung kenari versi akuatik di tambang batubara, dan kita harus memperhatikan peringatannya, ”kata Stuart Orr, Global Freshwater Lead WWF.

"Meskipun penting bagi komunitas lokal dan penduduk asli di seluruh dunia, ikan air tawar selalu dilupakan dan tidak diperhitungkan dalam keputusan pembangunan tentang bendungan pembangkit listrik tenaga air atau penggunaan air atau bangunan di dataran banjir. Ikan air tawar penting bagi kesehatan manusia dan ekosistem air tawar yang diandalkan oleh semua orang dan semua kehidupan di darat. Sudah waktunya kita mengingatnya."

Baca juga: Kucing Di Jepang Menjadi Kepala Polisi Setelah Dia Membantu Menyelamatkan Seorang Pria Lansia Dari Selokan

      

Laporan tersebut menyoroti kombinasi yang menghancurkan dari ancaman yang dihadapi ekosistem air tawar - dan ikan yang hidup di dalamnya - termasuk perusakan habitat, bendungan tenaga air di sungai yang mengalir bebas, pengambilan air yang berlebihan untuk irigasi, dan polusi domestik, pertanian dan industri. Selain itu, ikan air tawar juga berisiko dari penangkapan ikan yang berlebihan dan praktik penangkapan ikan yang merusak, masuknya spesies non-asli invasif dan dampak perubahan iklim serta penambangan pasir yang tidak berkelanjutan dan kejahatan terhadap satwa liar.

Perburuan untuk mendapatkan kaviar ilegal adalah alasan utama mengapa sturgeon menjadi salah satu keluarga hewan yang paling terancam di dunia, sementara belut Eropa adalah hewan yang paling banyak diperdagangkan.

 


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...