Minta Listyo Sigit Benahi Internal Polri, Ini Kata Novel Baswedan

M. Iqbal
Kamis, 25 Februari 2021 | 16:27 WIB
Penyidik Senior KPK, Novel Baswedan R24/ibl Penyidik Senior KPK, Novel Baswedan

RIAU24.COM - Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Novel Baswedan meminta kepada Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo untuk melakukan pembenahan internal di kepolisian dengan berkaca pada kasus buku merah.

Seperti dilansir dari Tempo.co, Novel menyebutkan jika adanya kasus Cicak vs Buaya atau gesekan antara Kepolisian dan KPK selalu bermula dari adanya dugaan kasus korupsi oleh oknum anggota Polri.

"Semua masalah cicak buaya atau pergesekan itu selalu dimulai dengan masalah korupsi, masalah penanganan kasus korupsi yang melibatkan oknum dari Polri," kata Novel dalam diskusi bertajuk "Kapolri Baru: Membaca Potensi Cicak Vs Buaya dan Tindak Lanjut Pengungkapan Aktor Intelektual Penyerangan Novel Baswedan", Kamis, 25 Februari 2021.

Disebutkannya, kasus korupsi yang ada di Polri adalah masalah yang sangat serius. Karena, lanjut Novel, lembaga penegak hukum sedianya bertugas menciptakan keteraturan dan penegakan hukum yang baik.

Baca juga: Waduh, Belasan Warga India Yang Eksodus ke Indonesia Ternyata Positif Covid-19

Novel juga mengatakan mengatakan korupsi di internal lembaga penegak hukum akan berdampak luas terhadap kewenangan dan tugas-tugas lembaga penegak hukum itu sendiri.

Dia lantas menyinggung kasus perusakan barang bukti di KPK atau yang dikenal sebagai kasus buku merah. Novel mengatakan perusakan barang bukti ini jelas merupakan perbuatan menghadang upaya pemberantasan korupsi. Tapi, lanjutnya lagi, pelaku perusakan itu tidak dihukum dan malah terkesan dilindungi.

Novel pun menilai kejadian semacam ini berbahaya bagi pemberantasan korupsi. Ia menyebut kini kasus-kasus korupsi masih banyak terjadi, bahkan dengan nilai yang jauh lebih fantastis.

"Kalau kita lihat orang-orang yang berbuat korupsi atau orang yang membantu atau membela orang-orang yang berbuat korupsi justru aman-aman saja, mendapatkan keuntungan dalam bentuk apa pun. Ini akan memotivasi orang lain untuk berbuat serupa, dan ini permasalahan yang sangat serius," ujar Novel.

Baca juga: Saling Dijodohkan Warganet, Cita Citata Akui Indra Bruggman Kriterianya

Dengan keadaan KPK sekarang yang mengalami pelemahan, Novel mengatakan penanganan kasus korupsi di lembaga penegak hukum, dalam hal ini Polri, akan sulit ditangani ke depannya. Menurut Novel, Listyo Sigit sebagai Kapolri baru perlu berkaca dari kasus buku merah tersebut untuk melakukan pembenahan di internal Kepolisian.

"Dengan adanya permasalahan itu Kapolri baru penting melihat ini sebagai penambahan tanggung jawab untuk melakukan pembenahan masalah korupsi di internal Polri sendiri," tuturnya.

Dia juga mengimbuhkan, upaya perbaikan di internal lembaga penegak hukum itu akan bisa mendukung pembangunan dan kebijakan pemerintah. Tujuannya, agar kebijakan-kebijakan pemerintah tak dilakukan dengan cara-cara curang atau jalan pintas untuk menguntungkan pihak-pihak tertentu.


Informasi Anda Genggam


Loading...