Peduli Dengan Penderitaan Umat Muslim dan Kristen, Sri Lanka Mencabut Larangan Penguburan Korban COVID-19

Devi
Jumat, 26 Februari 2021 | 14:39 WIB
Foto : VOI R24/dev Foto : VOI

RIAU24.COM -  Pemerintah Sri Lanka telah mencabut larangan kontroversial atas penguburan jenazah orang-orang yang kematiannya disebabkan oleh penyakit COVID-19, kata juru bicara kementerian kesehatan. Larangan itu dicabut pada hari Jumat setelah berbulan-bulan protes terutama oleh kelompok Muslim dan tekanan internasional. Pada Maret tahun lalu, pemerintah memberlakukan peraturan yang menyebutkan jenazah korban COVID-19 hanya bisa dikremasi.

Aturan tersebut melarang penguburan, dengan mengatakan virus dapat menyebar dengan mencemari air tanah. Tetapi kelompok Muslim bersikeras bahwa keputusan pemerintah tidak memiliki dasar ilmiah dan ingin larangan tersebut dicabut karena mengkremasi tubuh bertentangan dengan keyakinan Islam mereka.

Baca juga: Terjebak Di Ukraina, Dokter Ini Menghabiskan Uang Hingga Ratusan Juta Untuk Membangun Tempat Penampungan Hewan Peliharaan

Dilansir dari Aljazeera, pada hari Rabu, anggota parlemen Muslim mendesak Perdana Menteri Pakistan Imran Khan yang mengunjungi negara itu untuk membicarakan masalah ini dengan para pemimpin politik Sri Lanka. Ketua Kantor Komisioner Tinggi Hak Asasi Manusia (OHCHR), Michelle Bachelet, juga merujuk masalah tersebut dalam pernyataannya di Dewan Hak Asasi Manusia di Jenewa, Rabu.

"Kebijakan kremasi paksa terhadap korban COVID-19 telah menyebabkan penderitaan dan kesusahan bagi komunitas minoritas Muslim dan Kristen,” ujarnya.

Kelompok Muslim pada hari Selasa juga mengadakan protes besar-besaran di luar kantor presiden menyerukan agar larangan penguburan dicabut.  Organisasi Kesehatan Dunia dan kelompok dokter Sri Lanka mengatakan korban COVID-19 dapat dikuburkan atau dikremasi. Sri Lanka telah menyaksikan 459 kematian akibat virus korona, dengan lebih dari 82.000 orang dinyatakan positif sejak Januari tahun lalu.

Baca juga: Gawat! Australia Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertamanya, Inilah Daftar Negara yang Sudah Terdampak

Negara kepulauan adalah negara yang mayoritas beragama Buddha di mana merupakan kebiasaan bagi umat Buddha dan Hindu, kelompok agama terbesar kedua, untuk mengkremasi orang mati. Jumlah Muslim sekitar 10 persen dari populasi negara yang berjumlah 21 juta.  Penguburan jenazah bagi umat Muslim di Sri Lanka telah dilarang sejak April 2020. Larangan muncul setelah para biksu Buddha menyebarkan klaim, mayat yang dikubur dapat menginfeksi air dalam tanah dan meningkatkan penyebaran virus.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan tidak ada bukti yang mendukung klaim ini. Menurut WHO, baik menguburkan maupun mengkremasi jenazah Covid-19 sama-sama aman.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...