PBB Memperingatkan Hukuman Mati yang Akan Diterima Yaman Karena Janji Donor Untuk Membiayai Dana Kemanusiaan Gagal

Devi
Selasa, 02 Maret 2021 | 09:59 WIB
Foto : Dunia Tempo R24/dev Foto : Dunia Tempo

RIAU24.COM - Ketua Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memperingatkan tentang "hukuman mati" untuk Yaman karena konferensi donor internasional hanya menghasilkan kurang dari setengah dana yang dibutuhkan untuk membiayai program kemanusiaan yang sangat dibutuhkan dalam mencegah kelaparan yang menghancurkan di negara yang dilanda perang itu. Dilansir dari Aljazeera, PBB telah mengajukan banding sebesar USD 3,85 miliar dalam pertemuan virtual yang dilakukan pada hari Senin, 1 Maret 2021. Acara virtual tersebut diselenggarakan bersama oleh Swedia dan Swiss, tetapi hanya berhasil mengumpulkan USD 1,7 miliar.

“Jutaan anak, wanita dan pria Yaman sangat membutuhkan bantuan untuk hidup. Pemotongan bantuan adalah hukuman mati," Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dalam sebuah pernyataan, dimana ia menggambarkan hasilnya sebagai hal yang sangat mengecewakan.

“Hal terbaik yang bisa dikatakan tentang hari ini adalah bahwa itu merupakan uang muka. Saya berterima kasih kepada mereka yang berjanji dengan murah hati, dan saya meminta orang lain untuk mempertimbangkan kembali apa yang dapat mereka lakukan untuk membantu mencegah kelaparan terburuk yang pernah terjadi di dunia dalam beberapa dekade,” kata Guterres.

Perang Yaman pecah pada akhir 2014 ketika pemberontak Houthi merebut sebagian besar negara itu, termasuk ibu kotanya, Sanaa. Pertempuran meningkat pada Maret 2015 ketika Arab Saudi dan Uni Emirat Arab mengumpulkan koalisi militer yang didukung Amerika Serikat dalam upaya untuk memulihkan pemerintahan Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi yang diakui secara internasional.

Apa yang para pemimpin Saudi anggap sebagai intervensi militer yang cepat telah berubah menjadi konflik berkepanjangan yang menyebabkan krisis kemanusiaan terburuk di dunia, menurut PBB. Kedua pihak yang bertikai telah dituduh melakukan kejahatan perang selama konflik yang parah yang telah menewaskan puluhan ribu orang, menghancurkan sebagian besar infrastruktur negara dan mendorong jutaan orang ke ambang kelaparan.

Baca juga: Presiden Israel dan Erdogan Minum Kopi: Untuk Masa Depan yang Lebih Baik

Pendanaan kemanusiaan tahun lalu telah turun menjadi setengah dari yang dibutuhkan dan setengah dari yang diterima tahun sebelumnya, dilansir dari laporan PBB. Lebih dari 100 pemerintah dan donor ambil bagian pada konferensi hari Senin. Beberapa janji tajuk utama, termasuk USD 191 juta dari AS dan USD 430 juta Arab Saudi, lebih kecil daripada sumbangan tahun lalu. Namun, Jerman menawarkan 200 juta euro (USD 241 juta), dibandingkan dengan USD 138 juta tahun lalu.

Anggaran kemanusiaan yang menyusut tahun lalu memaksa penutupan banyak program termasuk layanan kesehatan dan distribusi makanan, menambah kesulitan di negara di mana sekitar dua pertiga penduduknya bergantung pada beberapa bentuk bantuan untuk bertahan hidup.

Menurut data PBB terbaru, lebih dari 16 juta orang Yaman - sekitar setengah dari populasi - akan menghadapi kelaparan tahun ini. Hampir 50.000 orang meninggal karena kelaparan. Badan dunia telah memperingatkan bahwa 400.000 anak Yaman di bawah usia lima tahun bisa meninggal karena kekurangan gizi akut. Juru bicara Houthi Mohammed Abdul Salam mengecam janji itu, mengatakan itu adalah upaya menutupi negara-negara yang terlibat dalam konflik.

"Konferensi ... tidak membantu Yaman sebanyak itu membantu negara-negara penyerang dengan memberi mereka kesempatan untuk membersihkan catatan mereka dan menampilkan diri mereka sebagai negara donor," katanya dalam sebuah tweet.

Baca juga: Bebatuan Besar Jatuh Hantam Jembatan, 9 Turis Tewas di India

Konferensi tersebut diadakan saat AS meningkatkan upaya untuk menghidupkan kembali proses perdamaian di bawah dorongan Presiden baru Joe Biden dan Houthi untuk merebut benteng terakhir pemerintah di utara. Pemerintahan Biden telah menghentikan dukungan "ofensif" kepada koalisi militer pimpinan Saudi, sementara itu telah membalikkan daftar hitam "teror" Houthi yang diberlakukan bulan lalu oleh pemerintahan mantan Presiden Donald Trump - sebutan yang menurut banyak orang akan sangat menghambat upaya bantuan. .

Tetapi pejuang Houthi telah mengintensifkan operasi melawan Arab Saudi ketika serangan udara koalisi menggempur posisi pemberontak di utara Yaman, dalam upaya untuk menghentikan kampanye mereka untuk merebut kubu pemerintah Marib.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada hari Senin mendesak pemberontak untuk menghentikan pertempuran untuk Marib, memperingatkan bahwa penderitaan Yaman tidak akan berhenti sampai solusi politik ditemukan. "Langkah pertama yang diperlukan adalah menghentikan serangan mereka terhadap Marib, sebuah kota di mana jutaan orang terlantar tinggal, dan untuk bergabung dengan Saudi dan pemerintah di Yaman dalam membuat langkah konstruktif menuju perdamaian," katanya dalam konferensi tersebut.

"Kami hanya bisa mengakhiri krisis kemanusiaan di Yaman dengan mengakhiri perang ... jadi Amerika Serikat menghidupkan kembali upaya diplomatik kami untuk mengakhiri perang," katanya.

“Saatnya sekarang untuk membuat dorongan ini untuk mewujudkan Yaman yang lebih stabil dan makmur yang warganya akan dapat membangun kembali kehidupan mereka dan pada akhirnya memiliki harapan untuk masa depan yang lebih baik.”

Guterres mengatakan satu-satunya cara untuk meringankan penderitaan rakyat Yaman adalah dengan mengamankan gencatan senjata nasional dan solusi politik untuk konflik tersebut. “Tidak ada solusi lain,” kata sekretaris jenderal PBB. “Perserikatan Bangsa-Bangsa akan terus berdiri dalam solidaritas dengan rakyat Yaman yang kelaparan.”

Jan Egeland, sekretaris jenderal Dewan Pengungsi Norwegia, juga mengatakan dia "sangat kecewa" dengan hasil konferensi tersebut. “Ini berarti pemotongan besar-besaran berkelanjutan untuk makanan darurat, air, tempat berlindung dan dukungan medis. Kekurangan bantuan kemanusiaan akan diukur dari jumlah nyawa yang hilang, ”kata Egeland dalam sebuah pernyataan.

“Saya mengatakan kepada pemerintah di konferensi bahwa saya baru saja melihat anak-anak yang sekarat karena kelaparan di Yaman. Itu ada dalam kekuatan mereka untuk mencegah kelaparan skala penuh, atau noda ini selamanya ada di hati nurani mereka. Sejauh ini, mereka gagal bertindak. Yaman membutuhkan tiga hal untuk mencegah bencana: lebih banyak uang yang dapat kita gunakan hari ini; gencatan senjata pencegahan kelaparan; dan akses penuh ke orang yang membutuhkan. ”


Kelaparan Yaman
Informasi Anda Genggam


Loading...