Said Didu Tanggapi Soal Mabuk Agama, Siapa yang Disebut Kaum Munafik oleh Ferdinand Hutahean?

Amerita
Selasa, 02 Maret 2021 | 10:30 WIB
google R24/ame google

RIAU24.COM -  Mantan Politikus Partai Demokrat, Ferdinand Hutahean memberikan pandangannya soal pihak-pihak yang menolak legalisasi miras. Menurut beliau, meminum arak/miras merupakan sesuatu yang lumrah dilakukan di kampungnya, yakni sebuah tradisi untuk menghangatkan badan.

"Dari dulu di kampungku, orang selalu minum tuak, minuman tradisional beralkohol. Sebuah tradisi atau kebiasaan untuk menghangatkan badan dan melepas lelah, bercengkerama setelah seharian di sawah atau di ladang. Faktanya, moral orang-orang dari kampungku tetap baik, tidak rusak" tulisnya lewat akun Twitter pribadinya @FerdinandHaean3 pada Senin, (1/3).

Baca juga: Pakar Ini Tak Yakin PDIP Punya 10 Calon di Pilpres 2024, Padahal Aslinya Cuma 3

Mantan Sekretaris Menteri BUMN tanggapi cuitan Ferdinand Hutahean, menurutnya, justru yang merusak adalah orang yang memberikan gelar ‘mabuk agama’ terhadap orang yang berusaha mengaplikasikan ajaran agamanya di kehidupan sehari-hari, yakni dengan tidak meminum arak karena diharamkan Tuhan.

“Dan yang lebih merusak adalah orang yang memberi gelar mabuk agama bagi orang yang ingin menjalankan ajaran agamanya secara baik dan benar, termasuk mengharamkan miras,” tulis Muhammad Said Didu melalui akun Twitternya @msaid_didu, Selasa (2/3).

Tetapi, menurut Ferdinand Hutahean, sejak dulu di Indonesia miras sudah ‘legal’ karena maraknya penjualannya di tempat-tempat tertentu. Meski nantinya dilegalisasikan, Ferdinad mengatakan bagi siapa yang menganggapnya haram, tidak perlu dikonsumsi.

Baca juga: Heboh! Jhoni Allen Pengen Balik Lagi ke Pelukan AHY, Ini Jawaban Kubu Moeldoko

“Sudahlah, berhenti saling menuding, menyalahkan soal miras. Sejak dulu miras sudah legal di negara ini, dijual legal di tempat-tempat tertentu. Soal haram? Ya jangan konsumsi, semudah itu,” tulisnya lagi, Selasa (2/3) 

Lanjut, Ferdinand juga mengkritik keras soal pihak yang menolak legalisasi miras dengan menyebutnya ‘kaum munafik’ yang mabuk agama.

“Kaum munafik itu akan terus membela diri soal mabuk agama dengan mabuk miras. Saya paham dan bisa mengerti, karena memang begitulah orang munafik. Padahal kayaknya nih, neraka akan lebih banyak dihuni kaum munafik yang mabuk agama daripada orang yang mabuk miras,” tulisnya pada Selasa (2/3).


Informasi Anda Genggam


Loading...