Hati-Hati Saat Membiarkan Anak Anda Bermain Sendirian, Bocah Ini Meninggal Secara Tragis Hanya Karena Sebuah Paku Payung

Devi
Selasa, 02 Maret 2021 | 11:45 WIB
Foto : MetroUk R24/dev Foto : MetroUk
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Seorang ibu yang patah hati berbagi pengalaman tragis yang akan diingatnya seumur hidup setelah putranya yang berusia 4 tahun meninggal setelah tak sengaja memasukkan paku payung ke mulutnya saat hari ulang tahun kakaknya.

Dilansir dari WorldOfBuzz, bocah malang itu akhirnya meninggal di rumah sakit.

Baca juga: Covid-19 Memperparah Masalah Kesehatan Mental Anak-anak Dari Wilayah yang Terpinggirkan



Sang ibu bernama Ayla Rutherford membagikan kisah pilunya dan menasihati para orang tua untuk menyingkirkan semua paku payung di rumahnya. Ia tak mau orang tua yang lain mengalami hal tragis seperti yagn terjadi pada putranya yang masih balita.

Seperti dilansir News.com.au, saat itut Ayla sedang menyiapkan kue ulang tahun putra tertuanya. Ketika suaminya bangun, dia memutuskan untuk mandi setelah pagi yang sibuk. Hanya dalam hitungan menit, hidup Ayla berubah selamanya.

Saat itu, kedua putra berlarian di dalam rumah. Tiba-tiba, dia mendengar keluarganya berteriak panik di lantai bawah mengatakan bahwa ada yang tidak beres dengan putranya yang berusia empat tahun, bernama Axel.

“Saya turun dan melihat suami saya melakukan Heimlich [menerapkan tekanan ke atas pada perut bagian atas untuk memaksa benda asing dari trakea] ke Axel,” kata Ayla di halaman GoFundMe-nya.

Meskipun upaya terbaik mereka untuk menyelamatkan Axel, dia kehilangan kesadaran, membiru, dan segera dilarikan ke Rumah Sakit Anak Mary Bridge di Tacoma. Dokter menemukan Axel tidak tersedak tetapi telah menelan paku payung, yang menembus paru-paru kirinya dan membuatnya tidak dapat bernapas.

Baca juga: Taruh Potongan Kepala Manusia di Pengadilan, Pria Jerman Ditangkap



Setelah mendapat perawatan intensif selama seminggu dan menjalani empat tes yang memastikan bahwa dia mati otak, Axel akhirnya meninggal dalam pelukan orang tuanya, meninggalkan keluarganya untuk bersedih tentang bagaimana sebuah alat tulis kecil yang sederhana bisa membawa putra mereka pergi selamanya.

Ayla dan Josh sekarang memperingatkan orang lain untuk membuang pin dan paku payung yang mereka miliki di rumah untuk mencegah anak-anak mereka menderita nasib tragis yang sama yang mereka hadapi baru-baru ini. “Yang ingin saya lakukan adalah mencegah orang lain mengalami apa yang telah kami lalui. Saya ingin memberi tahu orang-orang bahwa paku payung adalah hal yang biasa dimiliki di rumah Anda - untuk menggantung poster, bingkai foto, lampu Natal, kalender. Semua orang menggunakannya dan jika seorang anak kecil mengambilnya, memasukkannya ke dalam mulut mereka, menghirupnya dan menusuk paru-paru mereka, maka hidup mereka akan berakhir, ”katanya.

“Jika Anda memiliki paku payung di sekitar rumah, buang sejauh mungkin. Itu tidak sebanding dengan nyawa atau rasa sakit anak Anda. Saya dan suami saya menggendong Axel saat dia meninggal. Dia pergi disaat umur empat tahun, satu bulan, dan empat hari. Saya tidak ingin ada yang mengalami ini, "tambahnya.


Informasi Anda Genggam


Loading...