Update : Bencana Bagi Brasil, 1.600 Orang Meninggal Akibat COVID-19 Dalam Satu Hari

Devi
Rabu, 03 Maret 2021 | 14:24 WIB
Foto : Kabar24 R24/dev Foto : Kabar24
<p>RIAU24.COM - Pada hari Selasa, 2 Maret 2021, Brasil membukukan jumlah kematian tertinggi akibat COVID-19 dalam satu hari ditengah pertikaian politik yang terus memperburuk krisis kesehatan negara dan laju peluncuran vaksinasi tersendat.

Sekitar 1.641 orang meninggal karena COVID-19 pada hari Selasa, menurut data Kementerian Kesehatan, melampaui tertinggi satu hari sebelumnya yaitu 1.595 kematian yang tercatat pada akhir Juli 2020.

Dilansir dari Aljazeera, lebih dari 257.000 orang telah meninggal karena penyakit di Brasil, menjadikannya wabah paling mematikan di dunia setelah Amerika Serikat. Pandemi COVID-19 telah mendorong sistem rumah sakit Brasil ke ambang kehancuran, dan gubernur negara bagian sekarang bergabung bersama untuk membeli vaksin dan melewati pemerintah federal, yang lambat dalam meluncurkan program vaksinnya.

Baca juga: Meski Sudah Berusia 84 Tahun, Nenek Ini Memilih Untuk Bekerja Sebagai Pengupas Bawang di Pasar, Kisahnya Jadi Viral di Media Sosial

Brasil terus mendapat tanggapan sedikit demi sedikit terhadap penyakit mematikan itu, dengan masing-masing kota dan negara bagian menetapkan kebijakan mereka sendiri dalam menghadapi serangan berulang kali Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro terhadap langkah-langkah pembatasan dan masker wajah.

Minggu lalu, Bolsonaro meremehkan penggunaan masker wajah, dengan mengatakan bahwa itu dapat menyebabkan sakit kepala dan "persepsi kebahagiaan yang menurun."

Dia juga mengancam akan memotong pendanaan ke kota-kota dan negara bagian yang menerapkan penguncian yang lebih ketat. Sekitar 10,6 juta orang dari 212 juta penduduk negara itu telah didiagnosis dengan COVID-19 sejak pandemi dimulai, menurut Kementerian Kesehatan, dengan 59.925 kasus baru dilaporkan pada hari Selasa.

Beberapa kota dan negara bagian minggu lalu mulai memberlakukan babak baru pembatasan dalam upaya untuk menghindari membebani rumah sakit mereka yang sudah terbentang. Monica Yanakiew dari Al Jazeera, melaporkan dari Rio de Janeiro, mengatakan bahwa walikota dan gubernur "sangat khawatir" tentang lonjakan kasus COVID-19 dan situasi "di luar kendali".

Dia mencatat bahwa bentrokan berkelanjutan Bolsonaro dengan pejabat negara bagian dan kota telah berkontribusi pada tidak adanya tanggapan terpadu terhadap pandemi. “Ini masalahnya sejak awal,” katanya.

Baca juga: Sering Menganiaya Putrinya, Wanita Ini Akhirnya Mengalami Hal Menyedihkan



Di Sao Paulo, Sergio Stampar, seorang profesor di universitas negeri kota, mengatakan bahwa dia memiliki rekan yang menderita COVID-19 dan beberapa berada dalam perawatan intensif. “Setiap hari semakin menakutkan dan putus asa,” tulis Stampar di media sosial.

Sam Cowie, seorang jurnalis yang berbasis di Sao Paulo, menggambarkan situasi tersebut sebagai "waktu yang suram dan menakutkan". Tekanan pada sistem kesehatan begitu akut sehingga, selama akhir pekan, setidaknya lima pasien COVID-19 meninggal saat menunggu ranjang rumah sakit, di negara bagian tetangga Sao Paulo, Santa Catarina, kata Cowie kepada Al Jazeera.

“Apa yang kami lihat di sini adalah bencana kesehatan absolut, dan itu diperburuk oleh varian baru yang pertama kali terdeteksi di Manaus,” katanya.

Brasil memulai program vaksinasi pada pertengahan Januari, tetapi terlambat karena janji pemerintah untuk mengimunisasi seluruh penduduk pada akhir tahun. Hanya 3 persen dari populasi negara yang telah divaksinasi, menurut statistik resmi terbaru. Para ahli telah memperingatkan bahwa jika Brasil tidak dapat mengendalikan penyebaran COVID-19, itu bisa menjadi episentrum mutasi virus, yang berpotensi lebih menular dan mematikan.

Varian virus korona yang pertama kali diidentifikasi di Manaus di Amazon Brasil menjelang akhir tahun lalu memicu gelombang baru kasus yang membuat rumah sakit kota tanpa oksigen pada Januari. Penelitian saat ini sedang dilakukan untuk menguji keefektifan vaksin virus korona terhadap varian tersebut, yang telah mendorong negara-negara untuk menutup perbatasan mereka untuk orang-orang yang bepergian dari Brasil.


Brazil COVID-19
Informasi Anda Genggam


Loading...