Anak-anak Ditangkap dan Kota-kota Diserang, Bisakah Nigeria Memperbaiki Krisis Keamanan?

Devi
Rabu, 03 Maret 2021 | 14:35 WIB
Foto : MataMata Politik R24/dev Foto : MataMata Politik

RIAU24.COM -  Pusaran debu yang diakibatkan oleh pembangunan konstruksi di dekatnya, menyelimuti sepeda roda tiga milik Ibrahim Usman. Namun pria berusia 26 tahun, yang bekerja dalam layanan antar-jemput di Galadimawa, pinggiran ibu kota Nigeria, Abuja, dan kota lainnya, tidak terganggu.

“Debu tidak berarti apa-apa bagiku. Hal terpenting bagi saya saat ini adalah keamanan yang saya nikmati di Abuja dan sedikit uang yang saya hasilkan dari bisnis saya, ”katanya, sembari menawar gilirannya untuk mengangkut penumpang.

“Ketika saya datang ke Abuja, saya tidak melakukan apa-apa selama beberapa minggu dan mengandalkan teman untuk bertahan hidup, tetapi hari ini saya juga dapat membantu orang lain dan keluarga saya.”

Usman termasuk di antara ribuan orang yang terpaksa mengungsi dari rumah mereka di Gwoza, sebuah kota di timur laut negara bagian Borno yang dikuasai oleh kelompok bersenjata Boko Haram pada tahun 2014. Pasukan keamanan Nigeria mendorong para pejuang keluar tahun depan, tetapi banyak penduduk - termasuk Usman, ayah empat anak - memilih untuk tidak kembali karena serangan di kota dan bagian lain dari wilayah itu terus berlanjut.

Baca juga: Bikin Bangga, Tampil Jadi Narasumber di Pertemuan Walikota Dunia, Pandangan Anies Baswedan Diapresiasi Sekjen PBB

“Pulang ke rumah bukanlah pilihan bagi saya sekarang,” kata Babagana, yang melarikan diri ke Maiduguri, ibu kota negara bagian Borno, setelah kampung halamannya di Kukawa diserang pada bulan Agustus.

Baru pada hari Senin, para pejuang menyerang kota Dikwa, timur Maiduguri dan rumah bagi lebih dari 100.000 orang, termasuk puluhan ribu orang yang mengungsi. Pensiunan jenderal angkatan darat Muhammadu Buhari pertama kali terpilih sebagai presiden Nigeria pada 2015 atas dasar janji untuk memberantas Boko Haram dan mengatasi meningkatnya ketidakamanan negara.

Tak lama kemudian, pasukan pemerintah merebut kembali kota-kota besar di timur laut - tetapi keberhasilannya berumur pendek, karena para pejuang sejak itu merebut kembali beberapa kota dan desa utama di wilayah tersebut dan terus meningkatkan serangan.

Namun, konflik berkepanjangan - yang telah menewaskan puluhan ribu orang, membuat lebih dari dua juta orang mengungsi dan menyebar ke negara-negara tetangga - bukanlah satu-satunya tantangan keamanan di Nigeria.

Baca juga: Rusia Langsung Balas Dendam Kepada Amerika, Kenakan Sanksi Delapan Pejabat

Di barat laut negara itu, geng yang disebut bandit semakin terlibat dalam penculikan massal, sering kali menargetkan sekolah asrama yang terletak di luar kota. Pada hari Jumat, pria bersenjata menculik hampir 300 gadis dari sekolah mereka di desa Jangebe, di negara bagian Zamfara. Gubernur Bello Matawalle mengumumkan pembebasan mereka pada Selasa pagi. Minggu sebelumnya, 42 orang, termasuk 27 siswa, diambil dari sekolah berasrama di negara bagian Niger. Mereka dibebaskan pada hari Sabtu.

Geng kriminal di balik penculikan tampaknya tidak didorong oleh motif ideologis tetapi oleh keuntungan finansial. Antara Juni 2011 dan Maret 2020, setidaknya $ 18 juta telah dibayarkan kepada para penculik sebagai tebusan, menurut laporan (PDF) oleh SB Morgen. Sementara itu, bentrokan yang sering terjadi antara petani dan penggembala semi nomaden telah menyebabkan ribuan orang tewas, dan dalam beberapa tahun menimbulkan korban jiwa yang lebih banyak daripada konflik yang melibatkan Boko Haram.

Di tempat lain, petugas keamanan pemerintah terus bentrok dengan kelompok tenggara yang berkampanye untuk memisahkan diri, sementara pantai Teluk Guinea yang mencakup Nigeria telah digambarkan oleh Biro Maritim Internasional sebagai salah satu yang paling berbahaya di dunia untuk pembajakan.

“Sejak 2016, militer telah melakukan terlalu banyak operasi keamanan internal, banyak di antaranya dapat dikelola dengan lebih baik melalui tata kelola yang baik di tingkat negara bagian dan lokal, didukung oleh pasukan polisi yang kuat dan efektif,” kata Nnamdi Obasi, analis senior Nigeria untuk International Crisis Group.

"Militer sekarang jelas kewalahan. Ini telah membuang energi ke banyak arah, dan [belum] mencapai hasil yang menentukan melawan pemberontak di timur laut dan berbagai kelompok bersenjata di barat laut, " kata Obasi seperti dilansir dari Al Jazeera.

Buhari pekan lalu menyalahkan otoritas lokal dan negara bagian atas peningkatan serangan, dengan mengatakan mereka harus meningkatkan keamanan di sekitar sekolah. Dia juga menulis di Twitter bahwa kebijakan mereka "memberi hadiah kepada bandit dengan uang dan kendaraan" bisa "menjadi bumerang dengan konsekuensi yang menghancurkan".

Pada Januari, setelah berbulan-bulan tekanan publik atas meningkatnya kekerasan di seluruh negeri, presiden memecat kepala keamanannya dan menunjuk komandan militer baru. Leo Irabor ditunjuk sebagai kepala staf pertahanan, sementara Ibrahim Attahiru, Awwal Zubairu Gambo dan Isiaka Amao masing-masing memimpin angkatan darat, laut dan udara. Abdulrazak Namdas, Ketua Komite Angkatan Darat Dewan Perwakilan Rakyat, menyatakan keyakinannya bahwa pergantian pengawal akan menjadi “pengubah permainan” dalam mengatasi ketidakamanan di negara ini.

Meskipun ada beberapa keuntungan militer, serangan terhadap kota dan posisi tentara terus berlanjut. Pekan lalu, Boko Haram mengaku bertanggung jawab atas serangan roket mematikan di Maiduguri.

Namdas mengatakan ada kebutuhan mendesak untuk menambah jumlah personel militer. Namun bagi Lemmy Ughegbe, direktur eksekutif Make A Difference Initiative, sebuah kelompok masyarakat sipil, yang dibutuhkan adalah agar pihak berwenang mendapatkan kembali kepercayaan publik dan kepercayaan di antara anggota komunitas yang terkena dampak. Dia mengutip klaim penduduk setempat "bahwa mereka sering memberikan intelijen kepada militer tentang serangan yang akan datang di komunitas mereka sebelum mereka menyerang".

“Namun, tidak ada upaya yang dilakukan untuk mengamankan mereka,” katanya, menyerukan perekrutan yang disebut komunikator pembangunan “untuk melibatkan masyarakat di berbagai tingkatan untuk memulihkan kepercayaan dan mendapatkan dukungan mereka dalam upaya untuk mengatasi ketidakamanan”.


Informasi Anda Genggam


Loading...