Update : Catat Rekor Kematian Tertinggi Akibat COVID-19 Selama Dua Hari, Sistem Kesehatan Negara Ini Akhirnya Tumbang

Devi
Kamis, 04 Maret 2021 | 09:03 WIB
Foto : DetikNews R24/dev Foto : DetikNews
<p>RIAU24.COM - Negara bagian Sao Paulo Brasil kembali mengumumkan pembatasan COVID-19, karena negara tersebut mencatat rekor kematian tertinggi akibat virus corona selama dua hari berturut-turut. Kementerian kesehatan negara itu mengatakan pada hari Rabu bahwa 1.910 kematian tambahan dan 71.704 kasus baru COVID-19 dilaporkan dalam 24 jam terakhir.

Itu adalah hari kedua secara berturut-turut, di mana Brasil mencatat rekor jumlah kematian yang tinggi.

"Untuk pertama kalinya sejak pandemi dimulai, kami melihat kemerosotan di seluruh negeri," kata lembaga kesehatan masyarakat Fiocruz sebelum angka terbaru dipublikasikan. Situasinya mengkhawatirkan.

Baca juga: Kisah Heroik Pramugari Cantik yang Selamatkan Ratusan Penumpang Dari Teroris, Endingnya Bikin Sedih

Dilansir dari Aljazeera, Brasil telah mencatat lebih dari 257.000 kematian terkait virus korona - penghitungan tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat - serta lebih dari 10,6 juta kasus COVID-19, menurut Universitas Johns Hopkins.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro telah menghadapi kritik dan protes yang meluas terhadap penanganannya terhadap pandemi, karena pemimpin sayap kanan itu telah meremehkan ancaman virus dan menghindari langkah-langkah kesehatan masyarakat. Pemerintah juga berjuang untuk mengamankan, mendistribusikan, dan mengelola vaksin COVID-19. Pada hari Rabu, Gubernur Negara Bagian Sao Paulo Joao Doria mengumumkan bahwa penguncian sebagian selama dua minggu akan mulai berlaku pada hari Sabtu dalam upaya untuk mengekang penyebaran virus.

Bar dan restoran akan beroperasi hanya melalui pengiriman dan mal dan bisnis yang tidak penting akan ditutup, kata gubernur kepada wartawan selama konferensi pers, tetapi sekolah, gereja, toko kelontong dan layanan kesehatan akan tetap buka. Doria mengatakan negara bagian Sao Paulo, yang menampung 46,3 juta orang, telah menerima pasien perawatan intensif baru setiap dua menit dan "di ambang kehancuran sistem kesehatan".

Julio Ponce, seorang ahli epidemiologi di Sao Paulo, mengatakan seperti dilansir dari Al Jazeera bahwa Bolsonaro “telah merusak semua upaya untuk mengendalikan pandemi”. “Kita perlu melakukan tindakan lockdown, kita perlu memakai masker, dan kita perlu menjaga jarak sosial sampai kita dapat memvaksinasi cukup banyak orang sehingga mereka terlindungi dari virus,” katanya.

Baca juga: Manusia Purba Baru Ditemukan di Pabrik Semen Israel

Kekhawatiran telah meningkat tentang pandemi yang melonjak di Brasil, tempat varian virus korona baru yang lebih mudah ditularkan, pertama kali ditemukan di negara bagian Amazonas akhir tahun lalu.

Sistem kesehatan di ibu kota negara bagian Amazonas, Manaus, kewalahan awal tahun ini di tengah lonjakan infeksi COVID-19 dan kurangnya pasokan medis, termasuk oksigen. Para ahli telah memperingatkan bahwa jika Brasil tidak dapat mengendalikan penyebaran COVID-19, itu bisa menjadi episentrum mutasi virus, yang berpotensi lebih menular dan mematikan.

Sementara itu, Menteri Kesehatan Eduardo Pazuello mengatakan dia hampir mencapai kesepakatan dengan Pfizer Inc untuk membeli dosis vaksin COVID-19, yang secara efektif mengatasi perselisihan mengenai klausul pertanggungjawaban. Pemerintah mengatakan akan membeli 100 juta dosis dari Pfizer dan 38 juta dari Janssen, anak perusahaan farmasi Johnson & Johnson.

“Kami telah mencapai momen pandemi yang parah. Varian virus korona menyerang kami secara agresif, ”kata Pazuello dalam video yang diunggah di media sosial, menambahkan dia memperkirakan Brasil akan menerima vaksin pada Mei.


Brazil COVID-19
Informasi Anda Genggam


Loading...