Pengadilan Prancis Mempertimbangkan Tindakan Hukum Atas Kematian Akibat COVID-19 di Panti Jompo

Devi
Kamis, 04 Maret 2021 | 15:22 WIB
Foto : Kabar24 R24/dev Foto : Kabar24

RIAU24.COM -  Seorang penggugat kehilangan ayahnya di panti jompo musim semi lalu ketika pandemi virus melanda Prancis. Yang lain telah berjuang selama setahun untuk menjaga ibunya, yang terisolasi di panti jompo lain, dari depresi.

Mereka termasuk di antara banyak anggota keluarga dan kelompok advokasi yang muncul di pengadilan Paris pada Rabu, dalam upaya hukum kolektif yang tidak biasa untuk mendapatkan jawaban dari otoritas dan perusahaan Prancis tentang pengelolaan pandemi mereka di rumah untuk orang tua dan penyandang cacat. Keluarga berusaha mencari tahu siapa yang dapat dimintai pertanggungjawaban setelah virus merenggut nyawa puluhan ribu penghuni panti jompo Prancis, dan keluarga dikucilkan dan dibiarkan dalam kegelapan tentang apa yang terjadi pada orang yang mereka cintai.

Saat pengacara pembela berusaha untuk menolak upaya hukum sebagai tindakan yang sembrono dan goyah atas dasar prosedural, keluarga yang frustrasi di ruang sidang tersentak dan mendesah.

“Orang tua kita sedang sekarat!” kata Clara Bouaziz, yang ayahnya meninggal di awal pandemi.

Baca juga: Lebanon Ajak Israel Diskusikan Masalah Sengketa Perbatasan yang Kaya Gas dan Minyak

Sidang hari Rabu adalah langkah pertama dalam maraton legal yang mungkin berlangsung selama bertahun-tahun. Keluarga berharap ini akan menjelaskan apa yang salah tahun lalu ketika virus menghancurkan generasi tertua Prancis dan membuat anak-cucu mereka kehilangan kesempatan untuk membantu atau bahkan mengucapkan selamat tinggal.

“Kami ingin memastikan bahwa kesalahan tidak terulang, bahwa seseorang akan dimintai pertanggungjawaban,” kata penggugat Sabrina Deliry, yang telah mengerahkan keluarga di sekitar Prancis sejak panti jompo ibunya di Paris pertama kali ditutup setahun yang lalu.

Sidang melibatkan tindakan khusus untuk menuntut akses ke dokumen atau materi lain yang melibatkan keputusan di panti jompo. Ini adalah di antara lusinan kasus hukum seputar dugaan salah urus pandemi yang bekerja melalui sistem peradilan Prancis, bersama dengan upaya serupa di negara tetangga Spanyol, Italia, dan sekitarnya.

Prosedur Prancis menargetkan beberapa panti jompo, badan kesehatan nasional DGS, otoritas rumah sakit umum Paris, dan lainnya. Penggugat termasuk anggota keluarga penghuni panti jompo, dokter dan asosiasi.

Keluhan mereka berfokus pada berbagai masalah di rumah-rumah Prancis untuk orang tua dan penyandang cacat selama paruh pertama tahun 2020: kekurangan masker untuk penghuni dan staf; kekurangan pengujian; penggunaan obat penenang yang disebut Rivotril pada beberapa penghuni saat rumah terkunci; dan keputusan tidak jelas di mana penduduk menerima perawatan rumah sakit karena virus - dan yang dibiarkan menderita atau mati di panti jompo mereka.

Selusin pengacara pembela berbicara pada sidang tersebut, dengan alasan bahwa keluarga tersebut meminta dokumen yang tidak ada atau dokumen yang dilindungi oleh peraturan privasi medis, atau bahwa klien mereka tidak melakukan kesalahan apa pun. Mereka berfokus pada masalah teknis dan tidak menjawab pertanyaan yang lebih besar tentang salah urus pandemi.

Paul-Albert Iweins, mewakili Badan Kesehatan Masyarakat Nasional, mengatakan bahwa menggali dokumen yang diinginkan keluarga membutuhkan banyak waktu bagi staf kecil lembaga tersebut, yang akan "jauh lebih baik dihabiskan untuk memerangi pandemi".

Keputusan awal dalam kasus ini diharapkan 9 Juni.

Baca juga: Inggris Kecam Perlakuan China terhadap Muslim Uighur, Sebut Tindakan Mereka Sebagai Genosida

Setelah Prancis mencatat infeksi virus dan kematian pertama di Eropa setahun yang lalu, pejabat Prancis menutup panti jompo untuk orang luar dan menahan penduduk di dalamnya. Pemerintah mengatakan harus bertindak cepat untuk melindungi populasi paling rentan di negara itu. Tetapi banyak keluarga mengatakan bahwa penguncian membuat mereka kehilangan kemampuan membuat keputusan untuk orang yang mereka cintai, dan dalam beberapa kasus isolasi yang dipaksakan memperburuk masalah kognitif dan kesehatan lainnya.

Menyadari kekhawatiran ini, Presiden Emmanuel Macron melonggarkan beberapa aturan untuk panti jompo sebelum yang lainnya saat penguncian pertama Prancis mereda. Tapi bagi banyak orang, kerusakan sudah terjadi. Dan gelombang baru infeksi di musim panas, musim gugur, dan musim dingin mengirim banyak panti jompo kembali ke penghentian sementara dan berulang.

Pejabat Prancis mengatakan kekurangan masker pada awal pandemi berada di luar kendali mereka dan masalah global, dan mencatat bahwa masker telah wajib dan tersedia secara luas sejak musim panas lalu. Direktur panti jompo telah membela keputusan mereka untuk mengunci pengunjung karena kerentanan penghuninya, dan beberapa telah mencari solusi kompromi untuk membantu meringankan ketegangan pada orang tua.

Angka resmi menunjukkan bahwa hampir 25.000 orang dengan virus telah meninggal di panti jompo Prancis dari lebih dari 87.000 nyawa hilang secara nasional - jumlah kematian masih meningkat ratusan setiap hari. Tetapi ribuan penghuni panti jompo Prancis lainnya yang terjangkit COVID-19 meninggal setelah dirawat di rumah sakit, dan penelitian menunjukkan bahwa mereka merupakan setengah dari keseluruhan korban virus di Prancis. Itu adalah salah satu proporsi tertinggi di dunia.


COVID-19 Pasien
Informasi Anda Genggam


Loading...