Tragis, 20 Migran Tewas Setelah Dilempar ke Laut Dalam Perjalanan ke Yaman

Devi
Jumat, 05 Maret 2021 | 14:23 WIB
Foto : Medcom.id R24/dev Foto : Medcom.id

RIAU24.COM -  Organisasi Internasional untuk Migrasi mengatakan setidaknya 20 migran tewas setelah penyelundup mereka selama perjalanan dari Djibouti di Afrika Timur ke Yaman. Sebuah pernyataan mengatakan "penyelundup mulai berteriak bahwa ada terlalu banyak penumpang" setelah kapal yang membawa 200 migran, termasuk anak-anak di bawah 18 tahun, berangkat pada Rabu.

Dilansir dari ABCNews, IOM mengatakan lima mayat telah ditemukan, dan korban selamat sedang dirawat di Djibouti. Ini telah terjadi sebelumnya ketika ribuan migran terus mencoba untuk pergi dari Tanduk Afrika ke Yaman dan kemudian ke negara-negara Teluk yang kaya.

Baca juga: Negara Ini Pilih Tak Perpanjang Masa Darurat Meskipun Covid-19 Kian Mengkhawatirkan

Pandemi virus corona dan penutupan perbatasan telah memperlambat tetapi tidak menghentikan arus migran. IOM mengatakan sekitar 138.000 orang melakukan perjalanan pada 2019 tetapi hanya 37.500 pada 2020.

Tidak jelas dari negara mana para migran dalam perjalanan terakhir ini berasal, tetapi banyak yang melakukan perjalanan dari Ethiopia dan Somalia.

Pada bulan Oktober, setidaknya delapan migran tenggelam setelah penyelundup memaksa mereka turun dari kapal di dekat Djibouti.

Baca juga: Taliban Kian Ganas, Pakistan Ambil Sikap Kerahkan Militer Jaga Perbatasan

Pada 2017, hingga 50 migran dari Somalia dan Ethiopia "sengaja ditenggelamkan" ketika penyelundup memaksa mereka ke laut di lepas pantai Yaman. Dan pada 2018, setidaknya 30 migran dan pengungsi tewas ketika sebuah kapal terbalik di Yaman, dengan korban selamat melaporkan tembakan.


Informasi Anda Genggam


Loading...