Utusan PBB Desak Dunia Perhatikan Myanmar Usai Korban Tewas Ditembak Mati Berjatuhan Selama Aksi Protes Berlangsung

Devi
Sabtu, 06 Maret 2021 | 08:14 WIB
Foto : Agency EEE R24/dev Foto : Agency EEE

RIAU24.COM -  Seorang pengunjuk rasa anti-kudeta lainnya telah ditembak mati dan seorang lainnya ditikam dengan fatal di Myanmar ketika seorang utusan PBB mendesak Dewan Keamanan yang terpecah untuk mendengar "permohonan putus asa" negara dan mengambil tindakan cepat untuk memulihkan demokrasi.

Meskipun tindakan keras yang semakin brutal oleh otoritas militer yang telah menewaskan lebih dari 50 orang, pengunjuk rasa turun ke jalan lagi di kota-kota di seluruh negeri pada hari Jumat untuk mengecam kudeta 1 Februari 2021.

Di Mandalay, kota terbesar kedua di Myanmar, ratusan insinyur turun ke jalan sambil meneriakkan "Bebaskan pemimpin kami" mengacu pada Penasihat Negara yang digulingkan, Aung San Suu Kyi, yang ditahan oleh militer sejak malam pertama pengambilalihan.

Baca juga: Hongaria: PM Larang LGBTQ dan Transgender, Rakyat Ngamuk

Seorang pria berusia 26 tahun yang membantu memasang penghalang di kota untuk memperlambat pasukan keamanan tewas setelah ditembak di leher, kata pejabat medis kepada kantor berita AFP.

Seorang pejabat dari Liga Nasional untuk Demokrasi Aung San Suu Kyi juga ditikam sampai mati bersama keponakannya yang berusia 17 tahun dalam serangan massa di wilayah Magwe tengah, media lokal melaporkan.

Pembunuhan itu mengikuti hari paling mematikan dari penumpasan sejauh ini pada Rabu, ketika PBB mengatakan setidaknya 38 orang tewas ketika gambar grafis menunjukkan pasukan keamanan menembak ke arah kerumunan dan mayat berlumuran darah diseret pergi.

Polisi juga menembakkan gas air mata ke arah pengunjuk rasa di kota selatan Dawei, sementara pengunjuk rasa di ibu kota komersial Yangon menentang meskipun ada bahaya.

“Takut, ya, saya sangat takut untuk tetap di garis depan. Tapi kami percaya pada rekan-rekan kami dan kami berjanji untuk melindungi satu sama lain jika seseorang terluka, ”kata pengunjuk rasa Didi, 27 tahun, seperti dilansir dari kantor berita AFP.

Ribuan orang juga berunjuk rasa di negara bagian Karen tenggara, ditemani oleh para pejuang dari Persatuan Nasional Karen (KNU), sebuah kelompok etnis bersenjata yang terlibat dalam perang jangka panjang dengan militer.

Baca juga: Pria dengan Istri dan Anak Terbanyak di Dunia Meninggal di India

KNU mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak akan mentolerir serangan militer terhadap pengunjuk rasa damai. "Orang-orang di daerah perkotaan, kelompok etnis bersenjata, dan komunitas internasional harus bekerja sama sampai kediktatoran militer jatuh," katanya.

Kerumunan juga berkumpul di Pathein, sebelah barat Yangon, dan di pusat Myingyan, di mana puluhan wanita bertopi jerami mengangkat tanda-tanda yang menyerukan pembebasan Aung San Suu Kyi.

Saat ini berkembang, utusan khusus PBB untuk Myanmar Christine Schraner Burgener mendesak Dewan Keamanan PBB untuk segera mengambil tindakan untuk menghentikan kekerasan mematikan militer terhadap pengunjuk rasa damai dan memulihkan demokrasi setelah kudeta bulan lalu.

Schraner Burgener meminta dewan untuk "tindakan terpadu", menanyakan "berapa banyak lagi yang bisa kita biarkan militer Myanmar lolos?" setelah kematian puluhan pengunjuk rasa sipil minggu ini. Dia mengatakan situasi di Myanmar sedang bergerak menuju "krisis kemanusiaan yang akut".

“Sangat penting bahwa dewan ini tegas dan koheren dalam memberi tahu pasukan keamanan dan berdiri teguh dengan rakyat Myanmar, untuk mendukung hasil pemilu November yang jelas,” kata Schraner Burgener.

Dewan Keamanan PBB telah menyuarakan keprihatinan atas keadaan darurat yang diberlakukan oleh militer Myanmar tetapi tidak mengutuk kudeta tersebut karena penentangan dari Rusia dan China.

“Semua pihak harus bersikap tenang dan menahan diri, menahan diri dari meningkatkan ketegangan atau menggunakan kekerasan, dan mencegah insiden pertumpahan darah,” kata Duta Besar China untuk PBB Zhang Jun.

Kami tidak ingin melihat ketidakstabilan, bahkan kekacauan di Myanmar. Tetapi Schraner Burgener memperingatkan bahwa tidak ada negara yang harus mengakui atau melegitimasi pemerintah militer Myanmar. Dia mendesak Dewan Keamanan untuk memberikan dukungan penuh kepada Duta Besar Myanmar untuk PBB Kyaw Moe Tun.

Myanmar berada dalam kekacauan sejak tentara merebut kekuasaan dan menahan pemimpin pemerintahan sipil Aung San Suu Kyi dan banyak rekan partainya Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pada 1 Februari, setelah militer mengeluhkan penipuan dalam pemilihan November.


Informasi Anda Genggam


Loading...