Update : Lonjakan COVID-19 Memicu Keresahan di Beberapa Bagian Amerika Latin

Devi
Senin, 08 Maret 2021 | 09:59 WIB
Foto : Dunia Tempo R24/dev Foto : Dunia Tempo
<p>RIAU24.COM -  Orang-orang melakukan aksi protes di beberapa negara Amerika Latin, karena kemarahan terus meningkat atas lonjakan infeksi COVID-19, peluncuran vaksin yang lambat dan dalam beberapa kasus, tindakan penguncian baru yang bertujuan untuk membendung penyebaran virus. Presiden Paraguay Mario Abdo Benitez mengumumkan perombakan kabinet pada hari Sabtu, menyusul kerusuhan pada demonstrasi menentang penanganan pemerintah atas krisis COVID-19.

Dilansir dari Aljazeera, Benitez mengatakan orang-orang baru akan diangkat ke kementerian kesehatan, pendidikan, masalah perempuan, dan urusan sipil. "Saya yakin bahwa pria dan wanita yang disebutkan akan melakukan yang terbaik untuk menghadapi saat krisis yang sedang dialami negara ini," kata presiden.

Di ibu kota Asuncion, pasukan keamanan menggunakan peluru karet dan gas air mata pada pengunjuk rasa pada Jumat malam, dengan para pengunjuk rasa melemparkan batu ke belakang.

Baca juga: Setelah 110 Tahun, Suara Lonceng di Gereja Ini 'Dimatikan', Alasannya...

Protes dilanjutkan pada Sabtu malam di Asuncion dan Ciudad del Este, penyiar ABC TV Paraguay melaporkan, dengan polisi menggunakan meriam air untuk membubarkan demonstran yang sekali lagi menanggapi dengan batu.

Paraguay telah melaporkan lebih dari 166.000 kasus virus korona dan lebih dari 3.290 kematian, menurut Universitas Johns Hopkins - tetapi peluncuran vaksin COVID-19 di antara populasinya yang hanya lebih dari tujuh juta orang berjalan lambat. Mereka sedang menunggu kedatangan empat juta dosis dari skema COVAX yang ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan satu juta dosis vaksin Sputnik V. Rusia.

Sejauh ini, Paraguay baru menerima 4.000 dosis vaksin dari Rusia, yang ditujukan untuk personel perawatan intensif. Di Argentina, protes terhadap tindakan penguncian virus korona yang lebih ketat diikuti oleh tindakan keras polisi.

Polisi regional menembakkan peluru karet dan gas air mata ke pengunjuk rasa di Formosa, ibu kota provinsi di utara negara itu, setelah pihak berwenang menutup beberapa bisnis untuk membendung peningkatan kasus baru-baru ini.

Formosa adalah salah satu provinsi termiskin di negara itu dan telah dilanda resesi yang diperburuk oleh pandemi. Kantor regional Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia (OHCHR) dan koordinator tetap untuk PBB di Argentina mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka prihatin polisi telah melakukan "kekerasan tanpa pandang bulu yang mengakibatkan orang terluka dan ditahan".

Komisi Hak Asasi Manusia Inter-Amerika mengatakan di akun Twitter-nya bahwa mereka prihatin atas laporan bahwa "petugas polisi telah menggunakan pelet karet, gas air mata, dan pemukulan terhadap pengunjuk rasa dan jurnalis".

Kepala staf Presiden Argentina Alberto Fernandez, Santiago Cafiero, mengatakan di Twitter: "Negara harus menjamin kebebasan berekspresi warga secara damai ... kekerasan tidak pernah menjadi jalan."

Argentina telah melaporkan lebih dari 2,14 juta kasus COVID-19 dan lebih dari 52.800 kematian terkait virus corona.

Baca juga: Poin Pembicaraan Vladimir Putin dan Joe Biden Bocor, Bertemu 5 Jam dan Bahas Soal Ini di Swiss

Orang-orang juga baru-baru ini memprotes di ibu kota, Buenos Aires, atas skandal vaksin "VIP", setelah muncul laporan yang menuduh orang-orang yang memiliki koneksi dengan pemerintah telah menerima suntikan COVID-19 secara tidak bergantian. Mantan menteri kesehatan negara itu mengundurkan diri terkait skandal tersebut.

Pejabat pemerintah di Peru dan Ekuador juga telah dipaksa untuk mengundurkan diri sehubungan dengan program vaksinasi COVID-19 masing-masing negara. Sementara itu, Alessandro Rampietti dari Al Jazeera mengatakan infeksi baru juga meningkat di Chili, meskipun penyebaran vaksin bergerak cepat.

"Untuk hari kedua negara mencatat lebih dari 5.000 kasus baru, tingkat infeksi tertinggi dalam sembilan bulan. Dua pertiga dari ibu kota Santiago berada di bawah penguncian yang ketat, seperti juga sejumlah daerah lainnya." katanya, Sabtu.

Di Brasil, Rio de Janeiro pada hari Kamis mengumumkan pembatasan baru pada bar, restoran, dan pantai, karena berupaya untuk menahan lonjakan pandemi yang mendorong rumah sakit Brasil ke titik puncaknya.

Kota berpenduduk 6,7 juta orang ini adalah yang terbaru yang kembali mengunci diri sebagian di Brasil, yang telah mencatat rekor korban tewas COVID-19 dan mengalami minggu pandemi paling mematikan. Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro terus meremehkan virus corona, meninggalkan kota dan negara bagian untuk menerapkan tambal sulam dari langkah-langkah penahanan sendiri.

Keputusan satu minggu baru Rio de Janeiro, yang berlaku pada hari Jumat, memerintahkan bar dan restoran untuk tutup pada 17:00 waktu setempat, menutup semua aktivitas komersial di pantai terkenal kota dan melarang klub malam, "lingkaran samba" dan pesta lainnya.

Keputusan itu juga melarang orang berlama-lama di ruang publik dari pukul 23:00 hingga 05:00 waktu setempat, meskipun lalu lintas tidak akan dibatasi. Tindakan tersebut dilakukan setelah negara bagian Sao Paulo - negara bagian terbesar di Brasil dengan 46 juta orang - mengumumkan penguncian "kode merah" baru pada hari Rabu, memerintahkan bisnis yang tidak penting ditutup selama dua minggu mulai hari Sabtu.

Kementerian kesehatan Brasil telah mencatat rata-rata lebih dari 1.300 kematian akibat COVID-19 sehari selama seminggu terakhir, yang terburuk untuk negara yang terpukul paling parah dengan 212 juta orang. Hampir 260.000 orang telah meninggal karena COVID-19 di Brasil, jumlah kematian tertinggi kedua di dunia, setelah Amerika Serikat.


Brazil COVID-19
Informasi Anda Genggam


Loading...