Empat Dari 10 Orang Amerika Merasakan Penderitaan Ekonomi Akibat Pandemi

Devi
Rabu, 10 Maret 2021 | 10:02 WIB
Foto : BBC.com R24/dev Foto : BBC.com

RIAU24.COM - Sekitar empat dari 10 orang Amerika mengatakan mereka masih merasakan dampak finansial dari hilangnya pekerjaan atau pendapatan dalam rumah tangga mereka karena pemulihan ekonomi tetap tidak merata satu tahun setelah pandemi virus corona.

Sebuah jajak pendapat baru oleh The Associated Press-NORC Center for Public Affairs Research memberikan bukti lebih lanjut bahwa pandemi telah menghancurkan sebagian orang Amerika, sementara yang lain hampir tidak terluka atau bahkan dalam kondisi yang lebih baik, setidaknya dalam hal keuangan mereka. Hasilnya sering kali bergantung pada jenis pekerjaan yang dimiliki seseorang dan tingkat pendapatan mereka sebelum pandemi.

Pandemi tersebut telah merugikan rumah tangga kulit hitam dan Latin, serta orang Amerika yang lebih muda, beberapa di antaranya sekarang sedang mengalami krisis ekonomi besar kedua dalam kehidupan dewasa mereka.

Baca juga: Setelah 110 Tahun, Suara Lonceng di Gereja Ini 'Dimatikan', Alasannya...



“Saya hanya merasa seperti kami sudah berada dalam posisi yang lebih sulit, jadi [pandemi] semacam itu membuat kami semakin terperosok ke bawah tanah,” kata Kennard Taylor, seorang mahasiswa kulit hitam berusia 20 tahun di Jackson College.

Taylor kehilangan pekerjaannya sebagai pelayan di kafetaria kampus pada minggu-minggu pertama pandemi dan berjuang untuk membayar sewa dan mobil sambil melanjutkan studinya. Dia harus pindah kembali dengan keluarganya.

Jajak pendapat tersebut menunjukkan bahwa sekitar setengah dari orang Amerika mengatakan mereka telah mengalami setidaknya satu bentuk kehilangan pendapatan rumah tangga selama pandemi, termasuk 25 persen yang mengalami PHK dan 31 persen yang mengatakan seseorang di dalam rumah tersebut dijadwalkan untuk jam kerja yang lebih sedikit.

Secara keseluruhan, 44 persen mengatakan rumah tangga mereka mengalami kehilangan pendapatan akibat pandemi yang masih berdampak pada keuangan mereka.

Hasil jajak pendapat tersebut konsisten dengan data ekonomi terkini. Sekitar 745.000 orang Amerika mengajukan tunjangan pengangguran pada pekan tanggal 22 Februari, menurut Departemen Tenaga Kerja Amerika Serikat, dan sekitar 18 juta orang Amerika tetap dalam daftar pengangguran.

Tiga puluh persen orang Amerika mengatakan pendapatan rumah tangga mereka saat ini lebih rendah daripada saat pandemi dimulai, sementara 16 persen mengatakan lebih tinggi dan 53 persen mengatakan tidak ada perubahan. Sekitar setengah dari mereka yang mengalami kehilangan pendapatan dalam bentuk apa pun selama pandemi mengatakan pendapatan rumah tangga mereka saat ini lebih rendah dari sebelumnya.

Baca juga: Poin Pembicaraan Vladimir Putin dan Joe Biden Bocor, Bertemu 5 Jam dan Bahas Soal Ini di Swiss

Temuan jajak pendapat mencerminkan apa yang oleh beberapa ekonom disebut sebagai "pemulihan berbentuk K", di mana ada kekayaan yang berbeda di antara orang Amerika. Mereka yang memiliki pekerjaan kantoran dapat beralih ke bekerja dari rumah sementara mereka yang bekerja di industri yang terpukul keras seperti hiburan, makan, perjalanan, dan industri lainnya terus berjuang. Orang miskin telah berjuang untuk pulih secara finansial dibandingkan dengan orang kaya dan rumah tangga Hitam dan Latin belum bangkit kembali serta rekan kulit putih mereka.

Logan DeWitt, 30, tetap bekerja di pemerintah melalui pandemi karena dia bisa bekerja dari jarak jauh. Tetapi istrinya, seorang pekerja pengasuhan anak, kehilangan pekerjaannya dan setelah berbulan-bulan mencari pekerjaan baru telah kembali ke sekolah. Situasi keuangan mereka semakin diperumit oleh fakta bahwa anak pertama mereka lahir pada bulan-bulan awal pandemi.

“Kami punya rencana untuk mendapatkan rumah. Harus membuang ide itu, dan kami berkonsolidasi menjadi hanya satu mobil. Kami banyak memasak dari rumah dan membeli dalam jumlah besar, ”kata DeWitt.

Sekitar satu dari 10 orang Amerika mengatakan bahwa mereka tidak dapat melakukan pembayaran perumahan pada bulan lalu karena pandemi, dan kira-kira sebanyak yang mengatakan bahwa tagihan kartu kredit. Secara keseluruhan, sekitar seperempat orang Amerika mengatakan bahwa mereka tidak dapat membayar satu atau lebih tagihan dalam sebulan terakhir.

Tiga puluh delapan persen orang Hispanik dan 29 persen orang kulit hitam Amerika pernah mengalami pemutusan hubungan kerja dalam rumah tangga mereka di beberapa titik selama setahun terakhir, dibandingkan dengan 21 persen orang kulit putih Amerika.

Resesi ini juga sangat berat bagi kaum muda Amerika. Empat puluh persen orang Amerika di bawah 30 tahun melaporkan pendapatan lebih rendah sekarang, dibandingkan dengan Maret 2020. Sekitar empat dari 10 telah dijadwalkan untuk jam yang lebih sedikit. Sekitar seperempat mengatakan mereka berhenti dari pekerjaan mereka. Banyak generasi millennial, yang mengalami Resesi Hebat tahun 2007-2009 di awal kehidupan dewasanya, kini mengalami krisis keuangan besar lainnya.

Kongres akan menyelesaikan paket stimulus pemerintahan Biden senilai $ 1,9 triliun yang mencakup bantuan untuk banyak orang Amerika dan bisnis yang masih merasakan dampak pandemi. Pengaturan waktu sangat penting: banyak tindakan bantuan yang disahkan pada hari-hari awal pandemi, terutama tunjangan pengangguran, akan segera berakhir dalam beberapa minggu ke depan.

Segalanya tidak seburuk pada tahap awal pandemi bagi sebagian orang Amerika, sebagian karena tindakan sebelumnya yang diambil oleh Washington. Selain itu, perubahan gaya hidup - kurang makan di luar, kurang bepergian, tidak ada hiburan live - telah memungkinkan sebagian orang Amerika untuk membuat kehidupan finansial mereka lebih sehat. Dalam jajak pendapat, kira-kira empat dari 10 mengatakan mereka telah menabung lebih banyak uang daripada biasanya, dan sekitar tiga dari 10 telah membayar hutang lebih cepat dari biasanya.

Tracie Jurgens, 44, bekerja di industri angkutan truk. Jurgens mengatakan pendapatannya menguap pada minggu-minggu pertama pandemi karena permintaan pengemudi truk anjlok. Bos Jurgen bisa mendapatkan pinjaman melalui Program Perlindungan Gaji untuk bisnis kecil, yang dia gunakan untuk membeli peralatan baru di musim panas saat keadaan mulai pulih.

“Saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan jika dia tidak mendapatkan truk lain,” kata Jurgens.


Ekonomi AS Pandemi
Informasi Anda Genggam


Loading...