SKK Migas-Chevron Dukung Pemberdayaan Kelompok Tani Hutan di Riau

Satria Utama
Jumat, 12 Maret 2021 | 14:00 WIB
Gubernur Riau Drs. H. Syamsuar M.Si, Kepala DLHK Riau Mahmud Murod melihat produk KTH R24/saut Gubernur Riau Drs. H. Syamsuar M.Si, Kepala DLHK Riau Mahmud Murod melihat produk KTH

RIAU24.COM -  PEKANBARU - Untuk membantu Kelompok Tani Hutan (KTH) memasarkan produk hasil hutan, SKK Migas – PT Chevron Pacific Indonesia bekerja sama dengan Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) Riau dan Jaringan Masyarakat Gambut Riau (JMGR) menyiapkan 1.000 UMKM agar dapat memasarkan produk KTH yang berada di kawasan Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) Riau.

Peluncuran program diadakan Rabu, (10/3/2021) di kantor Gubernur Riau dihadiri oleh Gubernur Riau Drs. H. Syamsuar M.Si, Kepala DLHK Riau Mahmud Murod, pjs Kepala SKK Migas Sumbagut yang diwakili oleh Spesialis Dukungan Bisnis SKK Migas Arilda Septania Wisudawati, dan GM Corporate Affairs Asset PT CPI Sukamto Tamrin.

Baca juga: Provinsi Riau Masih Bertengger di Urutan Teratas Penambahan Covid-19 di Sumatera Hari Ini

 “Dukungan SKK Migas dan PT CPI akan semakin menjadikan kegiatan ini memberi manfaat yang signifikan bagi perekonomian masyarakat di lahan gambut, dan tentu juga pada pengelolaan ekosistem gambut secara berkelanjutan,” ujar Syamsuar.

Melalui program yang didanai melalui skema cost recovery SKK Migas dan PT CPI ini, fokus dari kerjasama dengan JMGR bertujuan untuk membantu para pemangku kepentingan terkait khususnya UPT KPH dan DLHK Provinsi Riau untuk mengidentifikasi kebutuhan biaya pembentukan dan pendampingan KPH, pematokan tapal batas, pengembangan kapasitas organisasi, serta pengelolaan usaha dan kawasan. 

Selain itu, juga akan dilakukan identifikasi kebutuhan UMKM pada saat  berinteraksi bisnis dengan Kelompok Tani Hutan yang berada di KPH. Pelaku UMKM juga akan dibantu menyusun rencana usaha dalam rantai bisnisnya yang meliputi; bidang pemasaran, distribusi dan ritel, reproduksi, produksi dan jasa. 

General Manager Corporate Affairs PT CPI Sukamto Tamrin mengatakan bidang lingkungan merupakan salah satu fokus utama program investasi sosial. Beberapa program investasi sosial di bidang lingkungan yang telah dimulai pelaksanaannya tahun ini diantaranya dukungan terhadap program Desa Peduli Gambut di 21 desa/kelurahan di wilayah operasi bekerjasama dengan Badan Restorasi Gambut dan Mangrove.

Baca juga: Masih Bertambah 1.000 Kasus, Angka Covid-19 di Riau Bergerak ke 90 Ribu

Pada Oktober tahun lalu, Chevron juga meluncurkan program  pelatihan  Pengelolaan Lahan Tanpa Bakar (PLTB). Program tersebut melatih para Poktan binaan tentang pemahaman kondisi tanah dan tanaman; praktik pembukaan lahan percontohan (demplot); pemasangan tudung tanaman (mulsa); penanaman bibit; serta perlindungan dari serangan hama. Selain pelatihan, desa binaan juga mendapatkan bantuan alat pencacah multifungsi, mesin pompa air, alat tebas, dan cangkul.   

Bersama Rimba Satwa Foundation PT CPI melakukan konservasi gajah di Riau. Pada pengelolaan bank sampah dan daur ulang sampah di Bengkalis, Siak dan Kota Pekanbaru PT CPI bekerjasama dengan LPPM Universitas Lancang Kuning.**/rls

 

Chevron Jmgr Umkm
Informasi Anda Genggam


Loading...