Seorang Pria Bersenjata Menculik Lusinan Orang Dari Perguruan Tinggi Kehutanan di Barat Laut Nigeria

Devi
Sabtu, 13 Maret 2021 | 09:38 WIB
Foto : BBC.com R24/dev Foto : BBC.com

RIAU24.COM - Seorang pria bersenjata di barat laut Nigeria menculik sekitar 30 siswa dari sebuah perguruan tinggi kehutanan dekat akademi militer, dalam penculikan sekolah massal keempat sejak Desember, kata pihak berwenang. Penculikan terakhir terjadi sekitar pukul 11:30 malam pada Kamis di Sekolah Tinggi Mekanisasi Kehutanan Federal, Afaka, di kawasan pemerintah daerah Igabi di negara bagian Kaduna, kata polisi.

“Sekitar 30 siswa, campuran laki-laki dan perempuan, belum diperhitungkan,” kata komisaris negara untuk Keamanan Internasional dan Dalam Negeri, Samuel Aruwan, dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat. Beberapa staf sekolah juga diculik, tambahnya.

Perguruan tinggi tersebut terletak di pinggiran kota Kaduna, ibu kota negara bagian Kaduna, di daerah yang dikuasai oleh geng-geng bersenjata, yang sering bepergian dengan sepeda motor.

"Ini adalah pertama kalinya penculikan massal anak perempuan terjadi di lembaga pendidikan yang lebih tinggi. Para pria bersenjata selalu menargetkan sekolah menengah tempat siswa yang lebih muda bersekolah. Ini adalah pengembangan baru dari mode operasi biasanya," kata Fidelis Mbah, seorang jurnalis yang tinggal di ibu kota Nigeria, Abuja, kepada Al Jazeera.

Mbah mengatakan, pihak berwenang belum mengomentari kelompok mana yang berada di balik penculikan itu. Pada Jumat pagi, kerabat mahasiswa berkumpul di gerbang kampus yang dikelilingi sekitar 20 truk tentara.

Penduduk Haruna Salisu, berbicara melalui telepon, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa dia mendengar suara tembakan sporadis sekitar pukul 23:30 waktu setempat. "Kami tidak panik, mengira itu adalah latihan militer biasa yang dilakukan di Akademi Pertahanan Nigeria," katanya.

Baca juga: Miris, YouTuber Lydia Squid Gaming Dianggap Plagiat Nama Drama Squid Game

“Kami keluar untuk sholat subuh, pada jam 5:20 pagi, dan melihat beberapa siswa, guru dan petugas keamanan di seluruh lingkungan sekolah. Mereka memberi tahu kami bahwa orang-orang bersenjata menyerbu sekolah dan menculik beberapa siswa."

Salisu mengatakan dia telah melihat personel militer membawa siswa yang tersisa ke akademi. Geng kriminal bersenjata berat di barat laut dan tengah Nigeria telah meningkatkan serangan dalam beberapa tahun terakhir, penculikan untuk tebusan, pemerkosaan dan penjarahan.

Militer Nigeria dikerahkan ke daerah itu pada 2016 dan kesepakatan damai dengan bandit ditandatangani pada 2019 tetapi serangan terus berlanjut. Dalam beberapa minggu terakhir, 279 siswi dibebaskan setelah diculik dari sekolah asrama mereka di Jangebe di negara bagian Zamfara, Nigeria barat laut, dan 27 remaja laki-laki dibebaskan setelah diculik dari sekolah mereka di negara bagian tengah utara Niger, bersama dengan tiga staf. dan 12 anggota keluarga. Seorang siswa ditembak mati dalam serangan itu.

Sebelumnya, pada bulan Desember, lebih dari 300 anak laki-laki diculik dari sebuah sekolah di Kankara, di negara bagian asal Presiden Muhammadu Buhari, Katsina, saat presiden mengunjungi wilayah tersebut.

Anak-anak lelaki itu kemudian dibebaskan tetapi insiden itu memicu kemarahan dan ingatan akan penculikan setidaknya 276 siswi oleh kelompok bersenjata Boko Haram di Chibok pada tahun 2014 yang mengejutkan dunia. Banyak dari gadis-gadis itu masih hilang.

Penculikan untuk tebusan di negara berpenduduk paling banyak di Afrika adalah masalah nasional yang meluas, dengan pengusaha, pejabat, dan warga negara diculik dari jalan-jalan oleh penjahat yang mencari uang.

Setidaknya USD 11 juta dibayarkan kepada penculik antara Januari 2016 dan Maret 2020, menurut SB Morgen, konsultan penelitian geopolitik yang berbasis di Lagos.

Baca juga: Masyarakat Ajukan BTS Bebas Wamil, Pejabat Militer: Perlu Tinjauan Cermat

Pada akhir Februari, Buhari mendesak pemerintah negara bagian untuk "meninjau kembali kebijakan mereka dalam memberi penghargaan kepada bandit dengan uang dan kendaraan, memperingatkan bahwa kebijakan tersebut dapat menjadi bumerang yang menghancurkan".

Kerusuhan telah menjadi masalah politik bagi Buhari, seorang pensiunan jenderal dan mantan penguasa militer yang menghadapi kritik yang meningkat atas meningkatnya kejahatan kekerasan, dan menggantikan panglima militernya yang telah lama menjabat pada bulan Februari.


Informasi Anda Genggam


Loading...