Ketakutan dan Kekhawatiran Wanita Muslim Atas Larangan Penggunaan Burqa di Sri Lanka

Devi
Senin, 15 Maret 2021 | 09:27 WIB
Foto : Sindonews R24/dev Foto : Sindonews
Bea Cukai

RIAU24.COM - Langkah Sri Lanka untuk melarang burqa dengan alasan "keamanan nasional" sambil menyebut penggunaannya "ekstremisme agama" telah disebut sebagai "agenda rasis" yang digunakan untuk menyebabkan perpecahan di negara tersebut.

Burqa adalah pakaian luar yang dipakai untuk menutupi seluruh tubuh dan wajah dan digunakan oleh sebagian wanita muslim.

Dilansir dari Aljazeera, pada hari Sabtu, Menteri Keamanan Publik Sri Lanka Sarath Weerasekera mengatakan dia telah menandatangani dokumen persetujuan kabinet untuk melarang burqa, menambahkan bahwa pemerintah juga berencana untuk melarang lebih dari 1.000 sekolah Islam yang melanggar kebijakan pendidikan nasional. Warga Sri Lanka menyatakan ketidaksetujuannya terhadap proposal tersebut, dengan banyak yang memandang tindakan tersebut sebagai upaya untuk menenangkan mayoritas Buddha di Sri Lanka dan menyebabkan perpecahan.

Baca juga: Film ‘Kung Fu Panda 4' Akan Rilis, Pecinta Po Catat Tanggalnya!

"Ini adalah agenda rasis," kata Hilmy Ahamed, wakil presiden Dewan Muslim Sri Lanka, kepada Al Jazeera.

"Mereka mencoba meyakinkan umat Buddha bahwa mereka mengejar Muslim."

Umat ​​Buddha Sinhala berjumlah sekitar 75 persen dari 22 juta orang di negara itu dengan jumlah Muslim sekitar sembilan persen. Etnis minoritas Tamil, yang sebagian besar beragama Hindu, mencapai sekitar 15 persen. Dokumen yang ditandatangani yang melarang burqa diserahkan pada hari Jumat, menurut Weerasekera. Proposal tersebut membutuhkan persetujuan Kabinet dan Parlemen, di mana pemerintah memiliki dua pertiga mayoritas, sebelum menjadi undang-undang.

"Burqa berdampak langsung pada keamanan nasional," kata Weerasekara dalam sebuah upacara di sebuah kuil Buddha pada hari Sabtu. “Itu adalah tanda ekstremisme agama yang muncul baru-baru ini. Kami pasti akan melarangnya. "

Pengumuman Weerasekera datang beberapa minggu menjelang peringatan kedua serangan Paskah 2019 di tiga gereja dan tiga hotel mewah di negara itu yang menewaskan sedikitnya 269 orang. Dua kelompok Muslim lokal yang telah berjanji setia kepada kelompok ISIL (ISIS) disalahkan atas serangan tersebut.

“Mengenakan burqa harus dianggap sebagai hak seorang perempuan untuk memilih,” tambah Ahamed.

“Mereka secara paksa mengkremasi lebih dari 350 Muslim [kematian COVID-19] yang bertentangan dengan keyakinan agama mereka dan sekarang mereka ingin melarang madrasah dan burqa. Akankah pengawasan yang sama ada pada pendidikan Kristen dan Buddha yang melayani tujuan yang sama seperti madarasas untuk mendidik para teolog. "

Pada Maret tahun lalu, pemerintah memberlakukan peraturan yang menyebutkan jenazah korban COVID-19 hanya bisa dikremasi. Aturan tersebut melarang penguburan, dengan mengatakan virus dapat menyebar dengan mencemari air tanah.

Larangan ini dicabut bulan lalu setelah kritik dari kelompok hak asasi internasional di seluruh dunia dan protes selama berbulan-bulan terutama oleh kelompok Muslim.

Vraie Cally Balthazaar, seorang aktivis gender yang berbasis di ibu kota, Kolombo, mengatakan langkah itu akan memengaruhi kehidupan Muslim di negara itu setelah pemerintah mengamanatkan kremasi korban COVID-19.

“Saya tidak berpikir siapa pun yang membuat keputusan tentang burqa melakukannya dengan tujuan keamanan nasional atau dengan mengingat hak-hak perempuan. Saya pikir burqa telah menjadi simbol perebutan kekuasaan yang ingin dikuasai negara, ”kata Balthazaar kepada Al Jazeera.

“Setelah menangani masalah kremasi, kami sekarang harus menghadapi ini. Ini mempengaruhi kehidupan Muslim, terutama wanita, di negara ini. "

Burqa dilarang sementara setelah pemboman tahun 2019, menimbulkan tanggapan beragam dengan aktivis yang mengatakan itu "melanggar hak wanita Muslim untuk menjalankan agama mereka dengan bebas".

Jamila Husain, seorang jurnalis yang tinggal di Kolombo, mengatakan perlu adanya “kesadaran publik tentang apa sebenarnya burqa itu”.

Baca juga: Kondisi Terkini Salman Rushdie: Bantuan Ventilator Dilepas

“Tidak banyak orang selain Muslim yang tahu perbedaan antara burqa, hijab dan niqab. Kurangnya kesadaran yang tepat dapat menyebabkan diskriminasi atau penargetan perempuan Muslim, ”kata Husain kepada Al Jazeera.

“Setelah serangan Minggu Paskah ketika burqa dilarang sementara, perempuan Muslim bahkan menutupi wajah atau kepala mereka dengan selendang dianiaya atau diancam karena beberapa non-Muslim berasumsi bahwa menutupi kepala dilarang. Jadi perlu ada kesadaran yang tepat sebelum ini dibuat undang-undang. "

Bulan lalu, Sri Lanka dipanggil oleh Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk meminta pertanggungjawaban para pelanggar hak asasi manusia dan untuk memberikan keadilan kepada para korban perang saudara yang telah berlangsung selama 26 tahun, termasuk atas perlakuan mereka terhadap Muslim.


Burqa Srilanka
Informasi Anda Genggam


Loading...