Sri Lanka Melarang Penggunaan Burqa, Nekat Menutup Lebih Dari 1.000 Sekolah Islam

Devi
Senin, 15 Maret 2021 | 10:41 WIB
Foto : RMOL.id R24/dev Foto : RMOL.id

RIAU24.COM -  Pemerintah Sri Lanka melarang pemakaian burqa, kerudung seluruh tubuh yang menutupi wajah juga, dan menutup lebih dari 1.000 sekolah Islam, tindakan terbaru yang mempengaruhi populasi Muslim minoritas di negara itu.

Secara terpisah, pemerintah Sri Lankapada hari Sabtu mengumumkan penggunaan undang-undang anti-teror yang kontroversial untuk menangani “ekstremisme” agama dan memberikan kewenangan besar untuk menahan tersangka hingga dua tahun untuk “deradikalisasi”.

Menteri Keamanan Publik Sarath Weerasekera mengatakan pada konferensi pers bahwa dia telah menandatangani sebuah makalah pada hari Jumat untuk persetujuan kabinet dalam melarang penggunaan burqa - pakaian luar yang menutupi seluruh tubuh dan wajah dan dikenakan oleh beberapa wanita Muslim - dengan alasan "keamanan nasional" .

Baca juga: Korea Utara Minta Warganya Kumur Air Garam dan Konsumsi Obat Tradisional untuk Perangi Wabah COVID-19

"Di masa-masa awal kami, wanita dan gadis Muslim tidak pernah mengenakan burqa," katanya. “Itu adalah tanda ekstremisme agama yang muncul baru-baru ini. Kami pasti akan melarangnya. "

Menteri mengatakan dia menandatangani dokumen yang melarang burqa, tetapi mereka perlu disetujui oleh kabinet menteri dan Parlemen di mana pemerintah memiliki dua pertiga mayoritas untuk melihat tagihannya. Weerasekera juga mengatakan pemerintah berencana untuk melarang lebih dari 1.000 sekolah Islam yang menurutnya melanggar kebijakan pendidikan nasional.

“Tidak ada yang bisa membuka sekolah dan mengajarkan apapun yang Anda inginkan kepada anak-anak,” katanya.

Dilansir dari Aljazeera, langkah pemerintah pada burqa dan sekolah mengikuti perintah tahun lalu yang mengamanatkan kremasi korban COVID-19 - bertentangan dengan keinginan Muslim, yang menguburkan jenazah mereka. Larangan ini dicabut awal tahun ini setelah mendapat kritik dari Amerika Serikat dan kelompok hak asasi internasional.

Shreen Saroor, seorang aktivis perdamaian dan hak-hak perempuan Sri Lanka, mengatakan langkah itu datang "pada saat komunitas Muslim terus-menerus menjadi sasaran".

"Itu bagian dari reaksi Islamofobia di Sri Lanka," kata Saroor. 

"Kebijakan wajib kremasi direvisi, dan sekarang kami mendengar begitu banyak tindakan lain untuk menghukum komunitas Muslim," tambahnya, mencatat bahwa Muslim di negara itu tidak diajak berkonsultasi sebelumnya.

Mengutip fakta bahwa pemakaian topeng telah diwajibkan di negara itu selama pandemi virus korona, Saroor mengatakan burqa "tampak [seperti] langkah balas dendam yang sangat politis". Pemakaian burqa di negara mayoritas Buddha untuk sementara dilarang pada 2019 setelah pemboman gereja dan hotel pada Minggu Paskah oleh pejuang bersenjata yang menewaskan lebih dari 250 orang.

Langkah tersebut mendapat tanggapan beragam, dengan para aktivis mengatakan itu "melanggar hak wanita Muslim untuk menjalankan agama mereka dengan bebas".

Baca juga: Firaun Ini Paling Terkenal Sepanjang Sejarah, Siapa?

Pencegahan Tindakan Terorisme
Sementara itu, Presiden Gotabaya Rajapaksa, yang terpilih sebagai presiden pada tahun 2019, setelah menjanjikan tindakan keras terhadap “ekstremisme”, mengeluarkan peraturan yang mengizinkan penahanan terhadap siapa pun yang diduga menyebabkan “tindakan kekerasan atau ketidakharmonisan agama, ras atau komunal atau perasaan niat buruk atau permusuhan antara komunitas yang berbeda ”.

Aturan tersebut, efektif pada hari Jumat, telah ditetapkan di bawah Undang-Undang Pencegahan Terorisme (PTA), yang telah berulang kali diminta oleh kelompok hak asasi lokal dan internasional di Kolombo untuk mencabutnya.

"Siapapun bisa ditangkap karena mengatakan apapun," kata Saroor, menyebut PTA "sangat bermasalah".

Pemerintah Sri Lanka sebelumnya, yang dikalahkan oleh Rajapaksa pada pemilu 2019, telah berjanji untuk mencabut PTA setelah mengakuinya secara serius merusak kebebasan individu, tetapi gagal melakukannya. Muslim membentuk sekitar 9 persen dari 22 juta orang di Sri Lanka, di mana umat Buddha Sinhala berjumlah sekitar 75 persen dari populasi. Seorang mantan menteri pertahanan, Rajapaksa sangat populer di kalangan mayoritas Buddha Sinhala, yang memuji dia karena telah mengakhiri perang saudara selama 26 tahun di negara pulau itu pada tahun 2009.

Namun, para kritikus mengatakan selama perang dia menghancurkan pembangkang Macan Tamil dengan sedikit perhatian pada hak asasi manusia, mengizinkan penculikan dan memberikan persetujuan untuk pembunuhan di luar hukum. Dia telah menolak semua tuduhan itu.

 


Informasi Anda Genggam


Loading...