Berniat Untuk Menjatuhkan Mental Pesaing Sang Putri, Wanita Ini Nekat Mengirimkan Foto dan Video Telanjang

Devi
Senin, 15 Maret 2021 | 11:21 WIB
Foto : WikifyHollywood R24/dev Foto : WikifyHollywood

RIAU24.COM -  Seorang wanita Pennsylvania menghadapi tuduhan setelah diduga mengirimkan foto dan video telanjang dari saingan pemandu sorak putrinya yang masih remaja dalam upaya untuk membuat mereka dikeluarkan dari tim atau membuat mereka untuk bunuh diri.

Raffaela Marie Spone, 50, dari Chalfont ditangkap pada 5 Maret 2021 dan didakwa pekan lalu dengan tiga tuduhan pelecehan dunia maya terhadap seorang anak dan tiga tuduhan pelecehan, menurut catatan online Departemen Kepolisian Kotapraja Hilltown.

Spone dibebaskan sebelum sidang pendahuluan yang dijadwalkan pada 30 Maret di hadapan Hakim Distrik Magisterial Regina Armitage.

Baca juga: Kisah Heroik Pramugari Cantik yang Selamatkan Ratusan Penumpang Dari Teroris, Endingnya Bikin Sedih

Seorang wanita Pennsylvania menghadapi tuduhan salah nama setelah diduga mengirimkan foto dan video telanjang "palsu yang dalam" dari saingan pemandu sorak putrinya yang masih remaja dalam upaya untuk membuat mereka dikeluarkan dari tim atau meyakinkan mereka untuk bunuh diri.

Raffaela Marie Spone, 50, dari Chalfont ditangkap pada 5 Maret dan didakwa pekan lalu dengan tiga tuduhan pelecehan dunia maya terhadap seorang anak dan tiga tuduhan pelecehan, menurut catatan online Departemen Kepolisian Kotapraja Hilltown.

Spone dibebaskan sebelum sidang pendahuluan yang dijadwalkan pada 30 Maret di hadapan Hakim Distrik Magisterial Regina Armitage.

Wanita itu mengirim gambar-gambar itu ke pelatih pemandu sorak mereka dalam upaya agar mereka dikeluarkan dari tim dan juga mengirim gambar-gambar itu ke gadis-gadis itu sendiri dari nomor tak dikenal, mengatakan setidaknya satu bahwa dia harus bunuh diri, kata pernyataan tertulis itu.

Putri Spone berada di tim yang sama dengan ketiga korban yang diduga, tetapi penyelidik tidak yakin dia mengetahui tindakan ibunya.

Pada Juli 2020, orang tua dari salah satu tersangka korban melaporkan ke polisi bahwa putri mereka telah menerima pesan yang melecehkan dari nomor tak dikenal. Setidaknya dua orang lain di tim pemandu sorak maju selama penyelidikan yang dilakukan oleh polisi Hilltown.

Baca juga: Manusia Purba Baru Ditemukan di Pabrik Semen Israel

Penyelidik menentukan bahwa foto dan video tersebut adalah "pemalsuan mendalam" yang dibuat dengan menggunakan foto dari profil media sosial gadis-gadis itu dan melapisinya dengan gambar yang berbeda agar terlihat asli. Polisi melacak nomor telepon kembali ke situs web yang mengkhususkan diri dalam menjual nomor telepon ke telemarketer, lapor Inquirer.

Penyelidik mengirim informasi ke alamat IP, memungkinkan mereka melacak pesan yang mengancam ke rumah Spone. Polisi mengatakan penyelidik menemukan bukti di ponselnya yang menghubungkannya dengan nomor yang digunakan untuk melecehkan gadis-gadis itu.

Jaksa Wilayah Bucks County Matt Weintraub mengatakan kepada Washington Post bahwa Spone tidak didakwa melakukan tindak pidana yang lebih serius karena foto-foto yang direkayasa menyertakan bilah warna kulit untuk menciptakan "efek seperti boneka Barbie" untuk membuat gadis-gadis itu tampak telanjang, tetapi "tanpa alat kelamin yang jelas. "

Weintraub mengatakan Spone menghadapi antara enam bulan hingga satu tahun penjara jika terbukti bersalah.


Informasi Anda Genggam


Loading...