PBB Minta Forum Internasional Untuk Selesaikan Konflik Perang Suriah

Devi
Rabu, 17 Maret 2021 | 10:00 WIB
Foto : VOA Indonesia R24/dev Foto : VOA Indonesia

RIAU24.COM - Utusan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Suriah telah menyerukan pembentukan forum internasional baru untuk menyelesaikan perang 10 tahun di Suriah dengan mengatakan PBB "sangat menyesal" telah gagal dalam upaya mediasinya.

Dalam jumpa pers yang menandai ulang tahun kesepuluh revolusi Suriah, Geir Pedersen pada hari Senin mengatakan Amerika Serikat, negara-negara Eropa, dan lainnya harus menjadi bagian dari proses pembuatan perdamaian dan diskusi "mendalam" dengan AS diperlukan di isu.

“Kami harus mencoba menempatkan format internasional baru sebagai forum untuk diskusi yang diperlukan… dengan cara di mana kami membawa semua pihak yang berbeda yang memiliki pengaruh dalam konflik ini,” kata Pedersen.

Selain Rusia, Turki dan Iran, dia mengatakan AS, Uni Eropa, dan negara-negara Arab, serta semua anggota tetap Dewan Keamanan PBB (DK PBB), perlu menjadi bagian dari diskusi tersebut. “Ini masih awal untuk pemerintahan Biden dan kami membutuhkan diskusi yang lebih mendalam ... Tapi sekarang perlu bagi semua aktor ini untuk secara serius duduk dan mengembangkan kebijakan Suriah berdasarkan pemahaman bahwa tidak satupun dari mereka dapat mendikte hasil dari konflik."

Baca juga: Angka Vaksinasi Masih Rendah, Ribuan Orang di Australia Malah Unjuk Rasa Tolak Lockdown

Pedersen berbicara kepada korps pers PBB setelah memberi pengarahan kepada DK PBB. Dia mengatakan sangat penting untuk merebut ketenangan relatif dalam konflik untuk mendorong gencatan senjata nasional dan proses politik.

"Bahaya bagi Suriah adalah stasis berkepanjangan dan warga Suriah berisiko mengalami satu dekade lagi putus asa, putus asa dan putus asa," diplomat Norwegia memperingatkan.

Sepuluh tahun setelah konflik, pembicaraan politik hampir tidak ada. Di bawah Pedersen, proses yang dipimpin PBB telah difokuskan pada reformasi konstitusi, tetapi setelah 15 bulan sejak awal, komite konstitusional yang dibentuk oleh oposisi dan pemerintah tidak dapat memulai pekerjaan yang berarti.

Dengan tidak adanya tekanan internasional terhadap rezim Bashar al-Assad dan dukungan untuk proses perdamaian, PBB telah gagal menghasilkan kemajuan di bidang politik, sementara mengesampingkan masalah-masalah penting lainnya seperti rekonstruksi, akses kemanusiaan, tahanan dan orang hilang. , dan kembalinya pengungsi, antara lain.

Sanksi yang dijatuhkan kepada rezim telah memperburuk krisis ekonomi yang mengerikan tanpa mengakibatkan perubahan perilaku oleh Damaskus.

Baca juga: Demi Tekan Kelompok Taliban, Militer Afghanistan Lakukan Hal Ini

Sementara itu, proses Astana paralel antara Rusia, Turki, dan Iran terutama difokuskan pada mempertahankan gencatan senjata yang rapuh dan saluran komunikasi antara tiga aktor asing yang hadir di lapangan, tanpa berubah menjadi forum perdamaian.

“Kita perlu menemukan jalan keluar dari apa yang saya sebut sindrom 'Anda yang pertama' yang telah mendominasi sebagian besar diplomasi di sekitar Suriah selama dekade terakhir,” kata Pedersen. “Saat ini, ada tuntutan di semua sisi, tetapi sedikit pergerakan di sisi mana pun. Dan dinamika ini harus berubah. ”

Pemerintahan baru tampaknya masih memperdebatkan cara yang tepat untuk menangani masalah Suriah. Pakar Suriah menunjukkan bahwa Presiden Biden mungkin berusaha mengadopsi strategi multilateral dan melibatkan lebih banyak sekutu untuk memainkan peran yang lebih besar dalam proses diplomatik.

"Bahkan jika pemerintah AS enggan untuk terlibat penuh di Suriah, tidak diragukan lagi bahwa mereka mengakui bahwa file Suriah harus diperbaiki," kata Carmit Valensi, penulis Syria Requiem: The Civil War and Its Aftermath.

"Strategi yang efisien akan membutuhkan pemerintahan Biden untuk bertindak lebih tegas dalam aspek diplomatik, kemanusiaan, dan ekonomi yang berkaitan dengan Suriah."

Keterlibatan AS bisa menjadi sangat penting dalam mendorong rezim untuk terlibat dalam proses politik dalam kerangka resolusi PBB 2254, Valensi mengatakan kepada Al Jazeera. Namun, inisiatif politik internasional apa pun akan membutuhkan kerja sama yang lebih erat antara Rusia dan AS dengan dukungan Eropa, katanya, sambil mempertimbangkan kepentingan bersama mereka dengan Turki.

"Bagaimanapun, Amerika Serikat tidak bisa begitu saja meninggalkan Suriah dan mempercayai Moskow dan Teheran untuk menanganinya jika ingin menghindari gelombang ketidakstabilan lain di Suriah dan sekitarnya," kata Valensi.

Sementara diplomasi internasional menunggu keterlibatan AS yang baru di Suriah, rakyat Suriah terus menanggung beban konflik. UNICEF merilis angka mengejutkan minggu lalu tentang penderitaan anak-anak.

Sejak 2011, hampir 12.000 anak terbunuh atau terluka di negara itu - satu anak setiap delapan jam - dan hampir 5.700 direkrut ke dalam pertempuran tersebut.

“Ini adalah anak-anak yang dapat diverifikasi oleh PBB melalui proses yang ketat, tetapi jumlah sebenarnya kemungkinan besar jauh lebih tinggi,” kata Bo Viktor Nylund, perwakilan UNICEF Suriah, kepada wartawan PBB pada hari Jumat. Pelanggaran berat terhadap anak-anak terus menjadi yang tertinggi di wilayah barat laut tempat bentrokan antara pihak oposisi dan pasukan pemerintah sedang berlangsung. Tujuh puluh lima persen dari semua korban anak dan perekrutan anak di seluruh Suriah pada tahun 2020 tercatat di barat laut, bersama dengan sembilan dari 10 serangan terhadap sekolah. 

Hampir 3,5 juta anak Suriah tidak bersekolah, termasuk 40 persen anak perempuan. “Apa yang kami lihat di lapangan adalah fasilitas pendidikan yang terlalu luas. Satu dari tiga sekolah di Suriah tidak dapat lagi digunakan karena hancur, rusak, melindungi keluarga yang terlantar atau digunakan untuk keperluan militer, ”kata Nylund.

“Kami tidak bisa melebih-lebihkan apa artinya ini bagi anak-anak ini sekarang, dan bagi komunitas mereka, tetapi juga bagi negara di tahun-tahun mendatang.”


Informasi Anda Genggam


Loading...