Update: Semakin Mengerikan, Brasil Mencatat Lebih Dari 90.000 Kasus COVID-19 Hanya Dalam Satu Hari

Devi
Kamis, 18 Maret 2021 | 08:47 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera
<p>RIAU24.COM -  Brasil telah melaporkan rekor satu hari dari 90.303 kasus baru COVID-19, ketika negara Amerika Selatan itu terus bergulat dengan meningkatnya infeksi dan kematian virus korona.

Kementerian kesehatan mengatakan pada hari Rabu bahwa 2.648 kematian tambahan dicatat selama periode 24 jam sebelumnya, menjadikan total negara itu lebih dari 282.000 kematian - kedua setelah Amerika Serikat.

Sehari sebelumnya, Brasil mencatat 2.841 kematian tambahan - rekor satu hari.

Dilansir dari Aljazeera, Presiden Brasil Jair Bolsonaro menghadapi tekanan yang meningkat untuk mengendalikan pandemi yang melonjak karena ketidakpuasan publik atas penanganannya terhadap krisis yang meningkat.

Baca juga: Chana, Pria 39 Istri 94 Anak, Meninggal di India

Awal pekan ini, pemimpin sayap kanan menunjuk menteri kesehatan baru - menteri keempat di negara itu sejak dimulainya pandemi tahun lalu. Marcelo Queiroga, seorang ahli jantung, menggantikan Eduardo Pazuello, seorang jenderal angkatan darat yang dikritik karena tidak memiliki pengalaman medis.

Bolsonaro, seorang skeptis COVID-19 yang telah menghindari langkah-langkah kesehatan masyarakat seperti pemakaian masker dan jarak sosial, awal pekan ini mengatakan Brasil memasuki "fase yang lebih agresif" dalam perangnya melawan virus.

Hal itu digaungkan oleh Queiroga pada hari Rabu, yang mengatakan bahwa presiden telah menjanjikannya "otonomi" dalam kebijakan pandemi. “Kami berencana untuk mengurangi jumlah kematian dengan dua poin utama: kebijakan jarak sosial untuk mengurangi penyebaran virus, dan memperluas kapasitas rumah sakit kami,” kata Queiroga dalam konferensi pers.

“Kami percaya pada penelitian, pada sains,” katanya juga.

Sementara itu, sebuah survei baru menemukan bahwa sebagian besar warga Brasil tidak setuju dengan tanggapan Bolsonaro terhadap krisis COVID-19.

Jajak pendapat Datafolha yang dirilis Selasa malam menunjukkan 54 persen orang Brasil memandang penanganan pandemi oleh presiden sebagai buruk atau mengerikan.

Keputusan hakim Mahkamah Agung baru-baru ini untuk membatalkan hukuman korupsi mantan Presiden Luiz Inacio Lula da Silva telah menciptakan lebih banyak tekanan pada Bolsonaro, karena itu membuka pintu bagi Lula untuk mencalonkan diri dalam pemilihan presiden tahun depan.

Baca juga: Setelah 110 Tahun, Suara Lonceng di Gereja Ini 'Dimatikan', Alasannya...



Lula telah mengecam saingannya atas krisis tersebut, mengatakan kepada warga Brasil untuk menghindari pertemuan dan tidak mendengarkan Bolsonaro, yang dia sebut sebagai "orang bodoh".

Peluncuran vaksin COVID-19 Brasil juga terganggu oleh penundaan, yang memicu kemarahan publik. Pada hari Rabu, Bolsonaro mengatakan dia "senang" melihat protes di Brasil terhadap tindakan jarak sosial. Demonstrasi telah terjadi dalam beberapa hari terakhir setelah beberapa otoritas lokal dan regional memberlakukan perintah penguncian untuk mencoba membendung penyebaran virus.

“Logikanya, saya senang,” kata Bolsonaro dalam sambutannya yang disiarkan di media sosial. "Mereka menunjukkan bahwa orang-orang masih hidup ... kami menginginkan kebebasan kami, kami ingin dunia menghormati konstitusi kami."


Brazil COVID-19
Informasi Anda Genggam


Loading...