Beginilah Nasib Menyedihkan Pengungsi Suriah di Lebanon, 10 Tahun Setelah Pemberontakan

Devi
Sabtu, 20 Maret 2021 | 08:56 WIB
Foto : France24 R24/dev Foto : France24

RIAU24.COM -  Abdul Rehman, seorang pekerja konstruksi Suriah berusia 21 tahun dan ayah dua anak, bekerja dengan susah payah setiap hari untuk memperbaiki bangunan warisan yang hancur dalam ledakan 4 Agustus 2020 di Beirut.

Dia membersihkan puing-puing dan membawanya keluar. Dia mengikis cat dari dinding yang rusak dan dengan hati-hati membersihkan debu yang dilukis dengan mural.

Rehman bekerja dalam shift 10 jam namun hampir tidak menghasilkan USD 5 sehari (Rp 70 ribu), jauh lebih kata cukup daripada yang dia butuhkan untuk membesarkan keluarganya, terutama pada saat harga bahan pokok meroket di negara itu.

“Saya hampir tidak pernah bisa membeli daging untuk anak-anak saya lagi. Sebelum krisis ekonomi, saya bisa membelinya seminggu sekali,” katanya.

Baca juga: Terjebak Di Ukraina, Dokter Ini Menghabiskan Uang Hingga Ratusan Juta Untuk Membangun Tempat Penampungan Hewan Peliharaan

Rehman adalah salah satu dari ratusan pekerja Suriah yang membangun kembali Beirut setelah 2.750 ton amonium nitrat meledak di pelabuhan Beirut dan merusak banyak lingkungan di sekitarnya. Namun, katanya, dia tidak dihargai oleh orang Lebanon, selain ketika dia diminta untuk melakukan pekerjaan berat di lokasi konstruksi dengan harga murah.

Sepuluh tahun yang lalu bulan ini, Suriah meletus menjadi protes dan segera perang saudara yang begitu mematikan sehingga jutaan orang melarikan diri dan menjadi pengungsi.

Lebanon adalah yang pertama, dan yang terakhir, tempat pelabuhan bagi banyak orang. Negara ini menampung populasi pengungsi Suriah  terbesar di dunia dan memberikan perlindungan bagi 1,7 juta pengungsi Suriah.

Rehman adalah salah satu dari banyak anak yang lolos dari perang Suriah pada tahun 2012. Dia harus putus sekolah dan dibesarkan di sebuah kamp pengungsi dekat Beirut. Dia mengatakan bahkan jika dia telah kuliah, dia akan tetap dipekerjakan sebagai pekerja kasar di Lebanon, yang memungkinkan warga Suriah untuk dipekerjakan secara legal hanya di tiga sektor, termasuk konstruksi.

"Saya berpikir saya tidak memberi putri saya cukup makanan," kata Rehman tampak bingung, menahan air mata. “Saya juga tidak mampu membeli popok untuk putri saya. Harganya sangat mahal. ”

Pekerja anak

Delapan puluh sembilan persen pengungsi Suriah hidup di bawah garis kemiskinan tahun lalu dibandingkan dengan 55 persen pada 2019, menurut laporan yang dirilis pada bulan Desember oleh badan-badan PBB.

Sembilan puluh tiga persen berhutang untuk membeli makanan, dan banyak yang terpaksa melewatkan makan. Banyak yang menikahkan anak perempuan di bawah 18 tahun, menarik anak-anak dari sekolah, dan mengirim mereka bekerja atau bahkan mengemis di jalanan. “Persentase anak-anak berusia antara lima dan 17 tahun yang terlibat dalam pekerja anak hampir dua kali lipat, naik dari 2,6 persen pada 2019 menjadi 4,4 persen pada 2020,” Lisa Abou Khalid, juru bicara UNHCR, seperti dilansir dari Al Jazeera.

“Tahun lalu, ada peningkatan tajam dalam jumlah panggilan yang dilakukan oleh para pengungsi ke pusat panggilan nasional kami, di mana para pengungsi memberi tahu rekan-rekan saya bahwa mereka tidak tahu lagi bagaimana mengelola, bagaimana bertahan hidup,” tambah Khalid.

“Sesuatu yang diulangi berulang kali adalah: 'Saya berpikir untuk bunuh diri, apa gunanya melanjutkan hidup jika itu adalah perjuangan seperti itu hanya untuk bertahan hidup setiap hari?'” Khaled menceritakan apa yang dikatakan beberapa penelepon yang tertekan. 

Baca juga: Gawat! Australia Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertamanya, Inilah Daftar Negara yang Sudah Terdampak

Aktivis lain mengatakan meskipun para pengungsi menderita jauh lebih banyak daripada waktu lainnya dalam pengasingan mereka yang telah berlangsung selama 10 tahun ini, minat komunitas global terhadap kesejahteraan para pengungsi telah memudar.

Fadi Hallisso, salah satu pendiri LSM bernama Basmeh dan Zeitooneh yang bekerja untuk pengungsi Suriah, mengatakan bahwa mereka menghadapi ketidakpastian yang jauh lebih besar di Lebanon daripada sebelumnya. “Saya sangat mencintai Lebanon tetapi masalahnya adalah tidak ada yang melihat kontribusi pekerja Suriah bahkan setelah semua yang mereka lakukan untuk membangun kembali kota setelah ledakan. Ini adalah tanggapan yang sama seperti setelah perang saudara Lebanon. Kemudian juga para pekerja Suriah melakukan semua pekerjaan konstruksi untuk membangun kembali kota, tetapi mereka tidak dihargai oleh orang Lebanon. Sebaliknya, Lebanon melihat mereka dengan kecurigaan karena kehadiran rezim Suriah di lapangan,” kata Hallisso

Kesan orang Suriah di benak orang Lebanon diwarnai oleh campur tangan pemerintah Suriah dalam urusan Lebanon berulang kali sejak perang saudara di Lebanon. Beberapa hanya rasis terhadap tetangga yang lebih miskin dan lebih konservatif, sementara yang lain telah membeli klaim politisi bahwa Suriah telah mencuri pekerjaan mereka.

Hallisso mengatakan bahwa tidak hanya warga Suriah yang tidak diakui atas kontribusinya terhadap ekonomi Lebanon yang menghabiskan semua yang mereka peroleh di sini, tetapi diskriminasi terhadap mereka telah meningkat sebagai akibat dari krisis ekonomi.

“Kemarin, di salah satu supermarket, orang-orang diminta menunjukkan KTP Lebanon untuk membeli beras bersubsidi guna memastikan warga Suriah tidak memanfaatkan subsidi,” tambah Hallisso.

"Selama dua minggu terakhir di beberapa daerah di Beirut, supermarket tidak mengizinkan warga Suriah untuk membeli makanan bersubsidi."

Paul Kousafi, seorang warga Lebanon dan kepala tukang kayu di gedung warisan yang sama dengan tempat Rehman bekerja, mengatakan dia mempekerjakan orang Suriah untuk memahat pintu dan jendela karena mereka mengenakan biaya setengah dari harga yang diminta orang Lebanon. Dia mengatakan warga Suriah sangat penting bagi ekonomi Lebanon, tetapi ketika krisis memburuk, ketegangan antara pengungsi Lebanon dan Suriah semakin parah.

“Orang Lebanon tidak bisa melakukan apa yang dilakukan orang Suriah, namun banyak yang memperlakukan para pengungsi dengan buruk. Saya tidak suka itu, "kata Kousafi. "Tekanan ekonomi pada orang Lebanon membuat sikap mereka terhadap pengungsi semakin bermusuhan."

Rehman dan rekan-rekannya terjebak di antara batu dan tempat yang keras. Rumahnya di Deir Az Zor di Suriah masih hancur dan situasi ekonomi di Suriah lebih buruk dari Lebanon. Sepuluh tahun setelah konflik, dia masih tidak bisa kembali ke Suriah karena masalah keamanan dan merasa semakin sulit untuk mendapatkan kehidupan yang layak di Lebanon. Negara yang memberinya perlindungan adalah rumah untuk semua tujuan praktis dan meskipun dia dibutuhkan di sini, dia tidak merasa diterima.


Informasi Anda Genggam


Loading...