Pria Ini Akhirnya Bisa Bertemu Kembali Dengan Mobilnya yang Terjebak di Bandara Kanada Selama Setahun Akibat Penguncian

Devi
Sabtu, 20 Maret 2021 | 11:13 WIB
Foto : Dailymail R24/dev Foto : Dailymail
<p>RIAU24.COM -  Siapa pun yang pernah berpisah dengan kendaraan kesayangannya pasti akan jengkel, dan hal inilah yang dirasakan oleh seorang pria asal Vermont. Pria tersebut dipaksa untuk bersabar karena mobilnya harus diparkir selama setahun di bandara.

Namun kini, Emmanuel Capitaine bisa bersatu kembali dengan mobilnya tersebut.

Dilansir dari surat kabar Seven Days, setelah mobilnya diparkir di Bandara Internasional Montreal-Trudeau di Kanada selama sekitar satu tahun karena pandemi virus corona, Capitaine akhirnya bisa memiliki mobilnya lagi, jenis Toyota RAV4-nya.

Capitaine adalah warga negara ganda AS dan Prancis, dan ia membawa putranya dalam perjalanan ke Prancis pada 11 Maret 2020. Mereka terbang dari Montreal ke Paris, jadi Capitaine mengemudikan Toyota RAV4-nya ke Kanada dan meninggalkannya di tempat parkir jangka panjang bandara.

Namun pada saat mereka dijadwalkan terbang kembali ke Montreal dua minggu kemudian, pekerja Air Canada mengatakan pria dan putranya tidak dapat naik pesawat karena Kanada baru saja memberlakukan pembatasan perjalanan yang tidak penting melintasi perbatasannya dengan AS.

"Saya pikir itu lelucon," kata Capitaine pada Seven Days.

Pria asa Vermont bisa pulang dengan terbang ke Boston dan menyewa mobil, menurut laporan itu. Tetapi Capitaine masih tidak dapat mengambil mobilnya dari Montreal, dan harus berbagi mobil istrinya selama penguncian.

Pekerja bandara mengawasi mobil Capitaine dan secara berkala mengiriminya foto, lapor outlet tersebut. Dan staf yang pengertian mengatakan dia tidak akan bertanggung jawab atas biaya perpanjangan masa tinggal karena dia tidak memiliki kendali atas situasinya.

"Karena ini adalah situasi yang unik, mereka mengatakan kepada saya bahwa saya tidak perlu membayar ekstra karena mereka tahu saya tidak dapat mengambilnya dan, secara hukum, saya tidak dapat melakukan apa pun," pemilik mobil menjelaskan.

Setelah surat kabar pertama kali melaporkan masalah Capitaine, seorang warga negara ganda AS-Kanada, Marie Hamilton, menawarkan untuk membantunya. Menurut surat kabar tersebut, Capitaine mengiriminya kunci dan dokumen yang memberinya izin untuk mengemudikan kendaraan melintasi perbatasan.

Baca juga: Viral di TikTok Wanita yang Mengaku Diculik Bertahun-tahun lalu, Polisi Selidiki Kemungkinan Dirinya adalah Gadis yang Hilang 18 Tahun Silam

Hamilton juga mendapat sesuatu dari kesepakatan itu: kesempatan untuk melihat neneknya di Vermont untuk pertama kalinya dalam lebih dari setahun, menurut laporan itu. Namun, masih ada rintangan lain yang menghadang. Setahun setelah meninggalkan mobil itu di bandara, baterai mobilnya mati, ban rusak dan rem macet, menurut laporan itu. Biaya perbaikan Capitaine sekitar USD 1.500.

Setelah mobil Toyota RAV4nya layak jalan, masih ada pertanyaan tentang apa yang akan dihadapi Hamilton di perbatasan. Untungnya, agen di sana benar-benar membaca tentang situasi Capitaine.

"Itu sangat mulus - seperti salah satu penyeberangan paling mulus yang pernah saya alami," katanya kepada surat kabar itu.

Kebanyakan orang yang menunggu untuk melintasi perbatasan AS-Kanada mungkin masih harus menunggu lama.  Minggu ini, Departemen Keamanan Dalam Negeri mengumumkan bahwa pembatasan perjalanan yang tidak penting akan diperpanjang hingga setidaknya 21 April.

 


Informasi Anda Genggam


Loading...