Saat Komisi III DPRD Riau Kunjungi Bapenda Bengkalis, Ternyata Ada Dua Perusahaan Nunggak Pajak

Dahari
Sabtu, 20 Maret 2021 | 11:56 WIB
Komisi III DPR Riau saat ke Bapenda Bengkalis R24/hari Komisi III DPR Riau saat ke Bapenda Bengkalis

RIAU24.COM -BENGKALIS - Demi meningkatkan pendapatan asli daerah dari pajak air permukaan di Bengkalis Komisi III DPRD Riau mendatangi UPT Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Riau di Bengkalis.

Kedatangan rombongan Bapenda ini meminta ke UPT Bapenda di Bengkalis mengumpulkan perusahaan yang wajib pajak air permukaan.

Dalam pertemuan ini UPT Bapenda Bengkalis menghadirkan empat perusahaan. Bahkan tim Komisi III sebelum pertemuan juga meninjau salah satu perusahaan wajib pajak air permukaan di Bengkalis.

"Sebelum pertemuan ini kita tadi sempat Sidak ke PT Meskom, ternyata setelah kita tinjau perusahaan ini menunggak pajak air permukaan,"ujar Ketua Komisi III DPRD Riau Husaimi Hamidi kepada sejumlah wartawan, Jumat 19 Maret 2021 kemarin.

Baca juga: Ribuan Warga Gunakan Masker Saat Saksikan Festival Lampu Colok di Bengkalis, Prokes Tetap Diterapkan

Menurutnya, dalam pertemuan itu, Komisi III berharap perusahaan jujur dalam membayar pajak. Karena prinsipnya pemabayaran pajak itu hitung sendiri dan bayar sendiri.

Seperti PT Meskom saat ini dari UPT Bapenda Riau di Bengkalis tercatat memiliki tunggakan hingga bulan Maret sekitar dua puluh tiga juta rupiah. Jumlah ini cukup sedikit, tetapi tidak dibayarkan oleh perusahaan.

"Kondisi ini tentu membuat kita sedih, dan kita minta mereka harus segera membayarkan. Begitu juga Kepala UPT Bapenda Riau di Bengkalis kita minta untuk tegas kepada perusahaan," ungkapnya.

Baca juga: Di Bengkalis Harga Bahan Pokok Masih Fluktuatif Sesuai Permintaan Masyarakat

"Perusahaan sudah menggunakan air, hutan dirusak. Masak disuruh bayar pajak segitu saja tidak mampu. Makanya kita minta mereka sadar dirilah, kalau tidak mampu membayar tutup saja perusahaaannya. Karena hasil dari pajak ini untuk masyarakat, sudah keterlaluan namanya kalau mereka tidak bayar,"ucapnya lagi.

Dari pertemuan tersebut, ini sudah ada kesepakatan bersama dengan perusahaan yang menunggak ini. Mereka berjanji akan membayar pajak air permukaan ini sampai bulan April nanti.

Menurut dia, PT. Meskom berjanji akan membayar tunggakan ini paling lambat bulan April. Selain PT Meskom ada juga satu perusahaan lagi yang menunggak dan mereka juga menjanjikan akan segera membayarkan.

"Data yang kita dapat ada sebanyak tujuh perusahaan di Bengkalis ini yang merupakan wajib pajak air permukaan. Sedangkan perusahaan yang menunggak dan belum bayar ada dua perusahaan salah satunya Meskom, dan harus segera membayarkan tunggakan mereka,"ungkapnya lagi.

UPT Bapenda Riau di Bengkalis juga tadi sudah diingatkan agar mereka harus melakukan upaya lebih tegas lagi. Satu diantaranya UPT harus jemput bola langsung kepada perusahaan yang menunggak ini..

"Jangan hanya kirim surat saja, harus ada action di lapangan jemput bola. Target pajak ini harus tercapai,"katanya lagi.

Husaimi juga mengatakan, apa yang ditemukannya pada hari ini di lokasi akan disampaikan juga kepada Bapenda Riau di Pekanbaru nanti. Agar Bapenda Riau harus mengetahui kondisi di lapangan. Komisi III DPRD Riau yang datang selain ketua Komisj ada sebanyak empat anggota DPRD dari Komisi ini juga mendampingi Ketua Komisi III.

 


Informasi Anda Genggam


Loading...