Laporan Amnesti : Pengungsi Suriah Disiksa Dengan Keji di Lebanon, Dipukuli Dengan Kabel Listrik dan Digantung Terbalik

Devi
Selasa, 23 Maret 2021 | 16:11 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera
<p>RIAU24.COM - Sebuah laporan oleh Amnesty International telah mendokumentasikan dugaan pelanggaran yang sebagian besar dilakukan oleh intelijen militer Lebanon terhadap tahanan Suriah termasuk pelanggaran pengadilan yang adil, serta penyiksaan.

Tahanan menggambarkan dipukuli dengan tongkat logam, kabel listrik dan pipa plastik serta digantung terbalik atau dipaksa ke posisi stres untuk waktu yang lama. Laporan yang diterbitkan pada hari Selasa mendokumentasikan kasus 26 pengungsi Suriah termasuk empat anak yang ditahan di Lebanon atas tuduhan terkait terorisme antara tahun 2014 dan 2021.

Sejak 2011, ratusan pengungsi Suriah telah ditahan di Lebanon, seringkali secara sewenang-wenang atas tuduhan palsu terkait terorisme, atau terkait dengan keanggotaan mereka dalam kelompok bersenjata, kata laporan itu.

Baca juga: Diperkosa dan Dihamili Ayah Tirinya, Wanita Ini Kemudian Dijadikan Pelacur

Penyiksaan yang meluas
Dalam semua kecuali satu dari 26 kasus, pengungsi dilaporkan disiksa selama interogasi atau penahanan. Paling sering ini terjadi di pusat intelijen militer Ablah, kantor Keamanan Umum di Beirut atau di kementerian pertahanan, kata Amnesty.

Dua dari penyiksaan yang selamat berusia hanya 15 dan 16 tahun pada saat itu. Setidaknya empat pria mengatakan mereka dipukuli begitu parah hingga kehilangan kesadaran dan dua gigi patah, kata laporan itu.

Tahanan mengatakan mereka menghadapi beberapa teknik penyiksaan yang sama yang biasa digunakan di penjara Suriah seperti "karpet terbang" (diikat pada papan lipat), "shabeh" (ketika seseorang digantung dengan pergelangan tangan dan dipukuli), atau "balango" , yang melibatkan seseorang yang ditangguhkan selama berjam-jam dengan pergelangan tangan terikat di belakang punggung mereka.

Bassel, mantan tahanan Suriah, mengatakan kepada Amnesty setelah dipindahkan ke penjara Rihaniyyeh bahwa dia dipukuli begitu parah setiap hari selama tiga minggu hingga lukanya membusuk.
“Mereka memukuli kami dengan tabung plastik dari kamar mandi di punggung kami. Punggung saya memiliki luka terbuka yang mulai menjadi sangat buruk. Ujung-ujungnya ada cacing di dalam lukaku, ”ujarnya.

Dua tahanan lainnya mengatakan mereka dipukuli di alat kelamin mereka begitu parah sehingga mereka kehilangan kesadaran dan kencing darah selama beberapa hari. Para tahanan juga menggambarkan bahwa mereka ditahan dalam kondisi yang keras, berdiri selama berhari-hari di koridor, diborgol dan ditutup matanya.

“Ada petugas yang menjaga kami sehingga kami tidak duduk atau tidur. Jika seseorang mencoba, mereka akan memaksanya untuk berdiri lagi, ”kata seorang pria.

Lebanon mengesahkan undang-undang anti-penyiksaan pada 2017 tetapi secara konsisten gagal menerapkannya, dan pengaduan penyiksaan jarang sampai ke pengadilan, kata Amnesty.

“Pihak berwenang Lebanon harus segera menerapkan undang-undang anti-penyiksaan mereka sendiri dan menghormati kewajiban mereka di bawah hukum hak asasi manusia internasional,” kata Marie Forestier, peneliti Amnesty tentang hak-hak pengungsi dan migran.

Baca juga: Gegara Boneka Seks Mengambang, Petugas Penyelamatan Negara Ini Dibikin Sibuk dan Berkeringat

"Mereka harus memastikan bahwa tuduhan penyiksaan diselidiki secara efektif dan bahwa mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran yang menghebohkan ini dimintai pertanggungjawaban."

Seorang wanita yang ditahan mengatakan dia dipaksa untuk menonton saat agen keamanan menyiksa putranya dan wanita lain mengatakan dia disuruh untuk melihat suaminya dipukuli.

“Mereka menyiksa anak saya di depan saya… Mereka menggantungnya di pintu dari borgolnya, kemudian mereka membuka dan menutup pintu dan memukulnya ke dinding… Saya kehilangan kesadaran dua kali karena saya takut dan merasa tidak enak untuk anak saya,” Hala memberi tahu Amnesty.

Tidak ada tanggapan langsung dari pihak berwenang Lebanon atas laporan tersebut.

Pelanggaran pengadilan yang adil
Semua 26 tahanan tidak diberi akses ke pengacara selama interogasi awal, yang melanggar hukum Lebanon sendiri dan hukum dan standar internasional, katanya. Dua puluh tiga tahanan - dua di antaranya anak-anak - diadili di hadapan pengadilan militer, melanggar standar internasional terhadap pengadilan warga sipil di pengadilan militer.

Setidaknya 14 tahanan mengatakan mereka "mengakui" kejahatan yang tidak mereka lakukan setelah disiksa atau diancam. Dalam sembilan kasus, mengungkapkan oposisi politik kepada pemerintah Suriah dianggap sebagai bukti untuk membenarkan dakwaan atas tuduhan "terorisme", kata Amnesty.

Amnesti meminta pihak berwenang Lebanon untuk memastikan semua tahanan Suriah diberikan pengadilan yang adil yang sesuai dengan standar internasional dan untuk mengakhiri praktik mengadili warga sipil di pengadilan militer.


Informasi Anda Genggam


Loading...