Tahukah Anda, Ternyata Ini Keuntungan dan Risiko yang Anda Hadapi Jika Anda Melahirkan di Usia 20-an dan 30-an

Devi
Jumat, 26 Maret 2021 | 14:20 WIB
Foto : Brightside R24/dev Foto : Brightside
<p>RIAU24.COM -  Selama ribuan tahun, wanita hamil dan melahirkan anak di usia belasan dan awal 20-an, namun akhir-akhir ini rata-rata usia ibu melahirkan berubah menjadi 30-an.

Faktanya, pada 2017, hampir setengah dari semua kelahiran di Inggris dan Wales dilakukan oleh ibu yang berusia 30 tahun. Pengobatan modern memungkinkan wanita untuk memilih untuk menunda melahirkan, tetapi ada manfaat dan risiko yang datang dengan hamil di usia 20-an versus 30-an.

Kami melihat beberapa penelitian dan menguraikan pro dan kontra utama dari memiliki bayi saat Anda berusia 20-an dan 30-an, sehingga Anda dapat memutuskan kapan waktu terbaik bagi Anda untuk menjadi seorang ibu.

Keuntungan melahirkan di usia 20-an, seperti dilansir dariBrightside :

Baca juga: Percaya Mitos, Para Penderita COVID-19 di India Yakin Akan Sembuh dan Mendapat Oksigen yang Maksimal Jika Tidur di Bawah Pohon Ini



1. Anda berada di fase paling subur, karenanya memiliki peluang terbaik untuk hamil.
Pada usia 25, Anda memiliki peluang lebih besar untuk hamil setelah 3 bulan mencoba (sekitar 20%) dibandingkan saat Anda mencapai usia 35 (turun menjadi sekitar 12%). Wanita dilahirkan dengan semua sel telur yang akan mereka miliki, sekitar 1 juta. Kesuburan mulai menurun secara perlahan sekitar usia 32 dan penurunan ini semakin cepat setelah 35 tahun. Pada usia 37, Anda diperkirakan hanya memiliki sekitar 25.000 telur tersisa.

2. Menurunkan resiko kemungkinan keguguran dan risiko kehamilan lainnya.
Tidak seperti wanita berusia 35 tahun ke atas, ibu yang lebih muda cenderung tidak terserang diabetes dan tekanan darah tinggi saat hamil. Tanpa masalah ini, dan berkat kualitas telur Anda yang lebih tinggi saat berusia 20-an, risiko keguguran dan lahir mati akan berkurang.
 

Keuntungan melahirkan di usia 30-an

1. Anda cenderung menghasilkan lebih banyak uang, sehingga Anda memiliki lebih banyak uang untuk dibelanjakan.
Anda baru memulai karier saat berusia 20-an, jadi merawat bayi bisa jadi lebih mahal di usia muda daripada jika Anda lebih stabil secara finansial di usia 30-an. Dan menurut sebuah penelitian di Denmark, wanita yang baru pertama kali menjadi ibu di usia 31-34 tahun dengan gelar sarjana akan menghasilkan sekitar USD 5.000 lebih banyak daripada pendapatan rata-rata selama hidup mereka. Sebaliknya, mereka yang memiliki bayi sebelum berusia 25 tahun akan mendapatkan sekitar USD 80.000 lebih sedikit.

2. Anda lebih cenderung memiliki anak kembar (atau kembar tiga)
Meskipun ini bisa dibilang merugikan, memiliki banyak kehamilan berarti Anda dapat menjadi orang tua bagi lebih dari satu anak ketika Anda lebih dewasa dan siap. Kabar baik jika Anda menginginkan lebih dari satu anak, tetapi hanya menginginkan mereka setelah Anda mencapai usia 30-an. Bagaimanapun, kesuburan menurun saat itu, tetapi kemungkinan memiliki anak kembar meningkat seiring bertambahnya usia karena perubahan hormonal menyebabkan pelepasan banyak sel telur pada saat yang bersamaan.

3. Anda mungkin hidup lebih lama.
Sebuah penelitian menemukan bahwa wanita yang memiliki anak terakhir setelah usia 33 tahun memiliki kemungkinan dua kali lebih besar untuk hidup lebih dari 95 tahun dibandingkan dengan wanita yang memiliki anak terakhir lebih awal.
Jadi, menunda kehamilan memberi Anda manfaat tidak hanya meningkatkan diri Anda saat berusia 20-an dan menghasilkan lebih banyak uang dalam hidup Anda, tetapi juga hidup lebih lama. Artinya, Anda akan memiliki waktu lebih lama untuk melihat anak dan keluarga Anda tumbuh.

4. Bayi Anda mungkin lebih cerdas dan lebih tinggi.
Sebuah penelitian di Inggris menemukan bahwa wanita yang melahirkan anak pertama berusia antara 30-39 tahun lebih mungkin memiliki anak yang lebih pintar daripada ibu berusia 20-29 tahun. Sedikit penelitian lain menemukan bahwa ibu yang lebih tua cenderung memiliki anak yang lebih tinggi juga. Karena kebanyakan orang menghargai mereka yang memiliki kecerdasan dan perawakan yang lebih tinggi, mungkin ada baiknya menunggu sampai Anda mencapai usia 30 sebelum melahirkan.

Baca juga: Tragis, Wanita Ini Dibiarkan Meninggal Di Jalan Setapak, Setelah Rumah Sakit Menolak Memberikan Bantuan

Risiko melahirkan di usia 20-an

1. Mungkin lebih melelahkan secara psikologis.
Usia 20-an Anda adalah tahun-tahun terbaik bagi Anda untuk menemukan diri Anda sendiri dan jalan apa yang ingin Anda ambil dalam hidup Anda. Seorang bayi selama tahun-tahun ini dapat memaksa Anda untuk mengambil jeda dalam karier Anda atau menahan Anda untuk mendapatkan promosi yang telah Anda kerjakan dengan keras. Mungkin juga ada masalah hubungan yang muncul dari tanggung jawab bersama dalam merawat bayi. Kompromi itu tidak mudah, terutama ketika keduanya baru saja mencari tahu kehidupan Anda.

2. Anda mungkin memiliki hasil kesehatan yang lebih buruk di kemudian hari.
Tampaknya ada hubungan antara kesehatan seorang ibu dan usia dia melahirkan pertama kali. Semakin banyak seorang wanita menunda kehamilan pertamanya, kesehatannya diperkirakan akan semakin baik. Kesehatan maksimal diprediksikan untuk ibu yang melahirkan pertama kali sekitar usia 30 tahun. Jadi, ibu yang lebih muda mungkin berisiko memiliki kesehatan yang kurang dari ideal dan mungkin menderita lebih banyak rasa sakit dan nyeri.

Risiko melahirkan di usia 30-an
1. Anda lebih mungkin membutuhkan operasi caesar.
Karena ibu yang lebih tua memiliki risiko komplikasi terkait kehamilan yang lebih tinggi, hal ini mungkin mengharuskan persalinan sesar. Misalnya, memiliki masalah kesehatan seperti tekanan darah tinggi, yang disebutkan di atas, dapat menyebabkan persalinan dengan operasi. Persalinan seperti ini biasa terjadi, tetapi disertai dengan risiko tambahan seperti waktu pemulihan yang lebih lama dibandingkan dengan kelahiran alami.

2. Lebih besar kemungkinan bayi Anda mengalami komplikasi.
Anda lebih cenderung memiliki bayi dengan berat lahir rendah dan kelahiran prematur. Ini bisa disebabkan karena memiliki anak kembar. Bayi prematur, terutama yang lahir paling awal, sering kali memiliki masalah seperti masalah pernapasan, gangguan belajar, dan masalah pendengaran. Ada juga risiko kelainan kromosom yang lebih tinggi yang dapat menyebabkan bayi lahir dengan kondisi kesehatan.

Dari sini, kita bisa melihat bahwa tidak ada jawaban yang tepat untuk kapan usia terbaik bagi perempuan untuk melahirkan. Itu semua tergantung pada prioritas masing-masing dan setiap wanita. Mungkin usia terbaik bagi Anda untuk menjadi seorang ibu adalah kapan pun Anda siap menghadapi rintangan apa pun yang menyertai kehamilan.

Kapan Anda memiliki anak sulung Anda? Menurut Anda, usia berapa yang terbaik bagi calon ibu untuk memiliki bayi?


Informasi Anda Genggam


Loading...