Negara Ini Akhirknya Mengesahkan Undang-Undang Cuti Berbayar Untuk Wanita yang Mengalami Keguguran

Devi
Sabtu, 27 Maret 2021 | 10:46 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Sebagai langkah penting, parlemen Selandia Baru telah mengesahkan undang-undang yang memberi ibu dan pasangannya hak cuti berbayar setelah keguguran, lapor Reuters.

Itu membuat Selandia Baru menjadi negara kedua di dunia yang memiliki undang-undang semacam itu.

Tunjangan kematian, yang disahkan dengan suara bulat di parlemen pada hari Rabu, memberi karyawan cuti tiga hari ketika kehamilan berakhir dengan lahir dalam kondisi meninggal, tanpa harus mengurangi hak cuti sakit mereka.

Baca juga: Demi Cegah Korupsi, Pemerintah Negara Ini Larang PNS dan Anggota Komunis Pesta Ulang Tahun

Berbicara di Parlemen, Anggota Parlemen Partai Buruh Ginny Andersen, yang memprakarsai RUU tersebut, mengatakan bahwa RUU tersebut terutama tentang "keadilan dan hak-hak pekerja" tetapi juga berharap itu akan "mempromosikan keterbukaan di masyarakat kita tentang kehamilan, lahir mati dan keguguran."

“RUU itu akan memberi perempuan dan pasangannya waktu untuk menerima kerugian mereka tanpa harus memanfaatkan cuti sakit. Karena kesedihan mereka bukanlah penyakit, itu adalah kerugian. Dan kehilangan membutuhkan waktu, ”katanya.

Ketentuan cuti berlaku untuk ibu, pasangan mereka serta orang tua yang berencana memiliki anak melalui adopsi atau ibu pengganti, katanya.

Baca juga: Berjuluk Kucing Sembilan Nyawa, Inilah Sosok Komandan Berigade Al Qassam Yang Ditakuti Israel

Satu dari empat wanita Selandia Baru mengalami keguguran, kata Andersen dalam pernyataannya. India adalah satu-satunya negara lain dengan undang-undang serupa, kata laporan itu.

Selandia Baru adalah negara pertama di dunia yang memberikan hak pilih kepada perempuan dan telah menjadi pelopor dalam isu-isu seputar hak-hak perempuan. Pemerintahan Partai Buruh kiri-tengah yang berkuasa dipimpin oleh Perdana Menteri Jacinda Ardern, yang dipandang sebagai pejuang perempuan global. Pemerintahnya tahun lalu mengeluarkan undang-undang bersejarah untuk mendekriminalisasi aborsi.


Informasi Anda Genggam


Loading...