Pemkab Bengkalis Dorong Petani Sawit Rebut Dana PSR

Dahari
Senin, 29 Maret 2021 | 12:49 WIB
Saat pertemuan bahas dana PSR R24/hari Saat pertemuan bahas dana PSR

RIAU24.COM -BENGKALIS - Adanya program Peremajaan Sawit Rakyat (PSR) merupakan salah satu bentuk komitmen pemerintah Kabupaten Bengkalis untuk meningkatkan intensifikasi perkebunan kelapa sawit rakyat yang sudah tidak produktif.

Dari total 6,72 juta hektare luas tutupan sawit yang dikelola petani Indonesia, terdapat 2,78 juta hektare milik petani swadaya yang mendesak diremajakan karena sudah berusia di atas 25 tahun.

Mengenai itu, Pemkab Bengkalis mendorong para petani di Kabupaten Bengkalis untuk merebut peluang pendanaan melalui program PSR. Karena, sampai saat ini dana yang diperoleh oleh petani di Kabupaten Bengkalis sangat terkecil jika dibanding dengan daerah lain.

“Program PSR ini didukung pendanaan dari Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS), artinya dana petani juga asalnya. Jadi saya berharap, dinas terkait Disbun bersama rekan kerja Apkasindo dan Santani, memetakan potensi yang ada, rebut peluang ini,” ujar Wakil Bupati Bengkalis, H Bagus Santoso.

Baca juga: Terpilih Secara Aklamasi, Adi Putra Nahkodai PWI Kabupaten Bengkalis 2021-2024

Disampaikan Bagus saat menerima tamu dari Apkasindo, Santani, tokoh masyarakat Desa Kelebuk, Kades Tanjung Belit Siak Kecil serta kepala UPT Disbun Kecamatan Bengkalis dan Bantan, Senim 29 Maret 2021.

Dengan permintaan pembangunan Pabrik Kelapa Sawit di Kecamatan Siak Kecil, seperti disampaikan Teguh, pengurus Santani Bengkalis, memang banyak syarat dan ketentuan yang harus diepenuhi untuk pendirian PKS, seperti RTRW dan lainnya.

“Tapi kalau memang pendirian PKS ini berdampak positif bagi harga sawit, Pemkab Bengkalis akan support. Tapi tetap mengikuti prosedur perizinan, regulasi dan lainnya,”ungkap Wabup Bengkalis Bagus Santoso.

Baca juga: Bupati Kasmarni Buka Secara Resmi Konferkab V PWI Bengkalis

Sementara tokoh masyarakat Desa Kelebuk, Sugeng menyampaikan masyarakat Desa Kelebuk mendukung penuh program PSR. Dirinya yakin, melalui program PSR ekonomi masyarakat akan bangkit.

“Respon masyarakat sangat positif pak, kami bahkan sudah melakukan survey langsung ke lapangan bersama bapak Julianto dari Apkasindo, setidaknya ada 30 hektar lahan yang bisa digarap. Untuk itu kami sangat berharap dukungan dari Pemkab Bengkalis agar program PSR ini terealisasi,” ujar Sugeng.

Senada disampaikan Agus Sulistiyono, katanya saat pengurus Apkasindo sosialisasi di Desa Kelebuk, respon masyarakat sangat baik.

”Masyarakat mendukung penuh program PSR ini pak, mohon dukungannya,” ujar Agus singkat.

Sementara Kades Tanjung Belit, Joko Margono menyampaikan, setidaknya ada 200 hektar lahan milik petani di desanya sudah SHM. Diusulkan sejak tahun 2019 sebagai kawasan penerima program PSR dan tela dua kali membuka rekening. Sayangnya sampai saat ini belum terealisasi karema persoalan lahan.

“Lahannya sudah bersertifikat pak (SHM), tapi setelah dicek masuk kawasan merah jambu (kawasan HPL). Ini persoalan tata ruang kita yang belum selesai,” ujar Joko Margono.

Kemudian, menurut Julianto anggota DPW Apkasindo wilayah Bengkalis, kondisi yang terjadi di Desa Tanjung Belit juga terjadi di Desa Tanjung Leban, Bukit Batu, Batang Duku dan Pakning Asal. Makanya kata Julianto setiap survey yang dilakukan harus benar-benar tepat dan tahu kondisi lahan tersebut.

Terkait dengan pendirian PKS, Julianto mendukung dibangunnya PKS di Siak Kecil atau di kecamatan Bandar Laksamana. Mengingat petani dari tia kecamatan menjual sawit mereka ke kebupaten tetangga.

“Tidak hanya berdampak positif bagi harga sawit tapi juga akan mendatang keuntungan lainnya, pemasukan PAD dan penyerapan tenaga kerja. Untuk itu, kami juga mendukung didirikannya PKS di Siak Kecil atau Bandar Laksamana,” pungkasnya.

 


Informasi Anda Genggam


Loading...