Bolsonaro Rombak Kabinet, Karena Alami Tekanan Terkait Krisis COVID-19

Devi
Selasa, 30 Maret 2021 | 11:06 WIB
Foto : DW R24/dev Foto : DW
<p>RIAU24.COM -  Presiden Brasil Jair Bolsonaro telah menggantikan enam menteri dalam perombakan kabinet yang terjadi ketika pemimpin sayap kanan menghadapi tekanan yang meningkat untuk mempertanggungjawabkan penanganan pemerintahnya atas pandemi COVID-19 yang melonjak. Di antara perubahan tersebut, Carlos Alberto Franco França ditunjuk sebagai menteri luar negeri baru dan Walter Souza Braga Netto dikukuhkan sebagai menteri pertahanan baru, kata kantor pers Bolsonaro dalam sebuah pernyataan pada Senin malam.

Mereka masing-masing menggantikan Ernesto Araújo dan Fernando Azevedo e Silva. Pengumuman tersebut dibuat setelah laporan sebelumnya bahwa Araújo, sekutu setia Bolsonaro, dan Azevedo e Silva telah mengundurkan diri.

Bolsonaro, seorang skeptis COVID-19 yang telah menolak perlunya langkah-langkah kesehatan masyarakat untuk mengurangi penyebaran virus, telah dikritik secara luas di tengah gelombang kedua infeksi COVID-19 yang telah mendorong rumah sakit ke tepi jurang.

Lebih dari 312.000 orang telah meninggal di Brasil akibat COVID-19, menurut penghitungan Universitas Johns Hopkins, sementara negara itu telah melaporkan lebih dari 12,5 juta infeksi - nomor dua setelah Amerika Serikat.

Baca juga: Bersiap Untuk Pertempuran Baru, Israel Kembali Melancarkan Serangan Udara di Jalur Gaza

Kementerian kesehatan Brasil mengatakan pada hari Senin 1.660 kematian terkait virus korona dan 38.927 kasus baru telah dilaporkan dalam 24 jam terakhir, karena para ahli memperingatkan minggu ini bahwa kaum muda Brasil sangat terpukul.

Monica Yanakiew dari Al Jazeera, melaporkan dari Rio de Janeiro, mengatakan Bolsonaro belum secara terbuka berbicara tentang perubahan kabinet tersebut.

“Ada tekanan yang meningkat pada presiden karena kesalahan penanganan pandemi,” katanya.

Kepergian Azevedo e Silva merupakan kejutan, mengingat tidak ada rumor keluarnya atau gemuruh ketidakpuasan. Presiden telah menempatkan pejabat militer dan mantan pejabat di semua tingkat pemerintahannya.

"Selama ini, saya mempertahankan Angkatan Bersenjata sebagai lembaga negara," tulis Azevedo e Silva dalam pernyataan kementeriannya. "Saya pergi dengan kepastian misi selesai."

Bolsonaro pada hari Senin juga menunjuk Jenderal militer Luiz Eduardo Ramos sebagai kepala staf barunya dan komandan polisi Anderson Torres sebagai menteri kehakiman, dan menunjuk seorang jaksa agung dan sekretaris pemerintah yang baru.

Baca juga: Hongaria: PM Larang LGBTQ dan Transgender, Rakyat Ngamuk

Awal bulan ini, presiden menggantikan Menteri Kesehatan Eduardo Pazuello, seorang jenderal tugas aktif yang mengawasi sebagian besar tanggapan virus corona. Dia secara luas disalahkan atas program vaksin yang lambat dan tidak merata.

Kementerian luar negeri Brasil tidak segera menanggapi permintaan komentar dari kantor berita Reuters tentang kepergian Araújo. Mantan menteri itu membuat jengkel anggota parlemen senior, yang semakin vokal menyerukan agar dia diganti dan marah oleh kritik lama Araújo terhadap China.

Dukungannya kepada mantan Presiden AS Donald Trump juga dilihat sebagai penghalang dalam membujuk pemerintahan Biden untuk membantu Brasil mengamankan vaksin virus korona yang sangat dibutuhkan. Juga pada hari Senin, Menteri Kesehatan Brasil Marcelo Queiroga mengatakan dia akan bertemu Duta Besar AS Todd Chapman pada hari Selasa untuk mencoba mengamankan pengiriman vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 yang lebih cepat.

Negara ini memiliki kesepakatan untuk menerima 100 juta dosis tahun ini, tetapi pengiriman pertama dua juta suntikan hanya diharapkan pada bulan Mei. “Kami sangat berkomitmen untuk mendapatkan pengiriman lebih awal, pertukaran, karena Amerika tidak akan merilis vaksin sampai mereka telah memvaksinasi seluruh populasi mereka, tetapi mereka bersedia untuk melakukan pertukaran,” kata Queiroga.


Bolsonaro Brazil
Informasi Anda Genggam


Loading...