Pernah Jadi Gelandangan dan Diberi Gelar Orang Paling Jelek di Bumi, Ini Arti Kemenangan Petinju Francis Ngannou Bagi Warga Kamerun

Devi
Rabu, 31 Maret 2021 | 08:48 WIB
Foto : Kompas.com R24/dev Foto : Kompas.com
Bea Cukai

RIAU24.COM - Seperti banyak orang lain di Kamerun, Christel Youbi bertekad untuk begadang sepanjang malam dan menonton rekan senegaranya Francis Ngannou menghadapi juara Amerika Stipe Miocic di Las Vegas untuk gelar kelas berat UFC. Pertarungan seni bela diri campuran (MMA) pada hari Sabtu adalah pertandingan ulang dari kemenangan Miocic yang timpang tiga tahun lalu. Tapi kali ini, segalanya berbeda.

Ngannou, yang kekuatan KOnya tampaknya tak tertandingi (ia memenangkan empat pertarungan sebelumnya dalam dua menit dan 42 detik gabungan), mendominasi babak pertama. Dan 52 detik memasuki detik, Miocic diratakan di atas kanvas - dan Ngannou berada di puncak dunia.

Di Batie, tempat Ngannou tumbuh, lusinan orang yang memenuhi kompleks untuk menyaksikan pertarungan meledak menjadi euforia paroksismus segera setelah pemain berusia 34 tahun itu mendaratkan hook kiri yang ganas untuk menjatuhkan Miocic.

Baca juga: Militer Rusia Dapat Pasokan Senjata Baru Jenis Sniper

Ada pemandangan serupa di mana-mana yang ditonton orang Kamerun. "Sangat senang," kata Youbi, yang berasal dari Batie tetapi tinggal di kota pesisir Limbe, seperti dilansir dari Al Jazeera.

“Dia adalah saudara dari desa dan saya sangat senang dia menjaga citra desa dan negara kami pada tingkat yang tinggi.”

Kemenangan Ngannou berarti dia adalah juara kelas berat UFC kelahiran Afrika pertama, gelar yang digambarkan sebagai milik "orang paling buruk rupa di planet ini" - juara kelas welter Kamaru Usman dan juara kelas menengah Israel Adesanya meninggalkan Nigeria ketika mereka masih anak-anak.

Merupakan perjalanan panjang bagi Ngannou yang bersuara lembut yang mulai bekerja di tambang pasir pada usia 12 tahun, dan kemudian, di usia pertengahan 20-an, memulai perjalanan panjang dan mengancam nyawa dari Kamerun ke Prancis - sebuah perjalanan dia menggambarkannya sebagai "neraka".

Ngannou melintasi Gurun Sahara dan menghabiskan satu tahun di Maroko sebelum memasuki Spanyol melalui Laut Mediterania. Setelah mencapai Spanyol, dia ditahan karena masuk secara tidak teratur dan menghabiskan dua bulan di tahanan sebelum mendapatkan kembali kebebasannya dan akhirnya sampai ke Prancis.

Di Paris, dia menjadi tunawisma sampai dia menemukan pusat kebugaran untuk tidur dan mulai berlatih. Pada 2013, dia melakukan debut profesionalnya dan dua tahun kemudian dia dikontrak oleh UFC.

"Jika perjalanannya lebih lama, pahala selalu lebih dihargai," kata Ngannou setelah kemenangannya pada hari Sabtu. “Ini hanya simbol dedikasi dan ketekunan,” katanya tentang sabuk kejuaraannya. “Seseorang bertanya kepada saya apa yang ingin saya lakukan dengan sabuk itu. Mungkin saya akan menemukan tempat umum untuk menaruhnya di Kamerun agar anak-anak dapat melihat dan menyadari bahwa segala sesuatu mungkin terjadi. ”

Baca juga: SM Entertainment Sebut Aespa Kunci Kesuksesan Perusahaan di Masa Depan

Latar belakang dan karisma Ngannou yang sederhana telah memenangkan hati banyak orang di Kamerun.

Mantan pemain sepak bola terkenal Roger Milla, legenda Piala Dunia, dan Rigobert Song Bahanak, yang dikenal karena kepemimpinannya yang lambang di Piala Afrika, termasuk di antara selebritas Kamerun yang memberi selamat kepada Ngannou di media sosial. Pendukung Ngannou besar lainnya di rumah adalah Mireille Ngono, administrator lokal Batie.

“Saya bangga padanya,” kata Ngono. “Hampir semua orang mengenalnya di sini: mereka melihatnya ketika dia besar, sebagai pengendara sepeda, sekop pasir - [mereka] mengenalnya di Batie ketika dia tidak punya apa-apa,” tambahnya.

“Saat dia datang ke sini, dia membantu para pemuda dalam merintis masa depan mereka. Dia bersahaja karena dia bermain sepak bola dengan mereka, dan juga membantu administrasi dalam tugas-tugas komunitas. "

Bagi Njie Enow, kepala olah raga radio di media negara CRTV, kemenangan Ngannou dapat membantu menginspirasi anak-anak untuk terjun ke olahraga bela diri di negara seperti Kamerun yang gila sepak bola, di mana bola basket juga membuat terobosan baru-baru ini, berkat kesuksesan bintang NBA seperti itu. sebagai Pascal Siakam, Joel Embiid dan Luc Mbah a Moute.

“Ini adalah olahraga yang tidak memiliki federasi di negaranya. Banyak orang tidak memperhatikannya. Tapi saya berharap olahragawan dan perempuan Kamerun dapat memanfaatkan ketangguhan yang telah ditunjukkan oleh Francis Ngannou. Ini bisa menjadi kesempatan bagi para pemangku kepentingan olahraga tanah air untuk melihat olahraga ini. Di Kamerun, fokusnya adalah sepak bola, bola basket, dan bola voli. Olahraga tempur tidak mendapatkan perhatian yang layak mereka dapatkan. Ini adalah zona di mana jika pejabat negara menaruh sejumlah uang, spin-off akan sangat besar,” kata Enow.


Informasi Anda Genggam


Loading...