Semakin Waspada, AS Diprediksi Akan Mengalami Gelombang Keempat Infeksi Virus Korona Varian Baru

Devi
Senin, 05 April 2021 | 11:30 WIB
Foto: Kompas R24/dev Foto: Kompas

RIAU24.COM -  Ahli epidemiologi Dr. Michael Osterholm yakin AS sedang melihat "gelombang keempat" infeksi karena varian virus korona yang muncul selama beberapa bulan terakhir.

Osterholm, yang menjabat sebagai anggota dewan penasihat transisi COVID-19 Presiden Biden, mengatakan varian tersebut menimbulkan masalah yang signifikan meskipun menggarisbawahi bahwa vaksin yang ada tampaknya efektif melawannya.

"Saya yakin, dalam beberapa hal, kita hampir berada dalam pandemi baru," kata Osterholm seperti dilansir dari DailyNews.

"Satu-satunya kabar baik adalah vaksin saat ini efektif melawan varian khusus B.1.1.7 ini."

Baca juga: Imbas Pandemi, China Catat Pertumbuhan Populasi Paling Lambat Dalam Beberapa Dekade

B.1.1.7 juga dikenal sebagai "varian Inggris".

Para ilmuwan khawatir bahwa varian, yang terbukti menyebar jauh lebih mudah daripada virus korona asli, mungkin juga membuat vaksin yang dikembangkan baru-baru ini tidak berguna.

Vaksin sejauh ini terbukti efektif dalam mencegah infeksi, tetapi Osterholm mencatat sejumlah kekhawatiran lain yang muncul dari varian khusus ini. Salah satu keprihatinan utama yang disoroti Osterholm adalah bahwa B.1.1.7 tampaknya lebih mematikan di antara anak-anak.

"Anak-anak kini terinfeksi pada tingkat yang sama seperti orang dewasa," jelas Osterholm.

"Mereka sangat efektif dalam menularkan virus. Hanya di Minnesota dalam dua minggu terakhir kami memiliki 749 sekolah dengan kasus," katanya.

Minnesota memiliki 5.123 sekolah negeri dan swasta ditutup, menurut GreatSchools.org, yang menunjukkan bahwa 14% sekolah di negara bagian tersebut telah melaporkan kasus virus corona. Osterholm tidak menyarankan untuk mengunci negara itu, terutama karena "perlawanan mutlak" terhadap segala jenis penguncian.

Baca juga: Mengerikan, Sedikitnya 11 Orang Tewas Dalam Penembakan Sekolah di Rusia

"Tidak ada negara di dunia saat ini yang melihat peningkatan besar dalam B.1.1.7. Kami pengecualiannya," kata Osterholm, meskipun dia tidak menyinggung satu pun, perbandingan antara AS dan Eropa dalam hal distribusi vaksin.

Dia menyebut varian tersebut sebagai "pengubah permainan" dan bersikeras bahwa fokusnya perlu melewati dua hingga tiga bulan ke depan - selama orang terus menerima vaksinasi dan mengikuti pedoman kesehatan dasar, termasuk mencuci tangan, masker- pemakaian dan jarak sosial.

"Tidak ada yang ingin menjadi orang yang mati tiga hari sebelum mereka seharusnya mendapatkan suntikan COVID. Itulah yang kami coba hindari sekarang."


Informasi Anda Genggam


Loading...