Kisah Pria Migran yang Meninggal Dalam Kondisi Berpelukan Dengan Putrinya yang Berumur 2 Tahun di Sungai, Mengguncang Dunia

Devi
Kamis, 08 April 2021 | 10:09 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Gambar seorang ayah dan anak perempuan yang berbaring telungkup di air berlumpur di sepanjang tepi sungai Rio Grande, dekat Texas, adalah kesaksian suram atas krisis kemanusiaan yang terjadi di perbatasan AS-Meksiko.

Óscar Alberto Martínez Ramírez dan putrinya Valeria tersapu arus dekat Matamoros, Meksiko dan Brownsville, Texas. Gambar itu mengirimkan gelombang kejut ke seluruh dunia, menunjukkan gadis yang diselipkan di dalam kemeja ayahnya dengan lengan menutupi lehernya.

“Sangat mengejutkan dan sangat, sangat menyedihkan jika melihat foto itu,” kata ibu Óscar Alberto Martínez Ramírez yang bernama Rosa Ramírez, berusia 52 tahun yang sedang berduka kepada The Associated Press.

“Tapi pada saat yang sama, itu mengisi saya dengan kelembutan. Aku merasakan banyak hal, karena dia tidak pernah melepaskannya. Kamu bisa lihat bagaimana sang ayah melindunginya. Mereka meninggal dalam kondisi saling berpelukan satu sama lain,” katanya.

Baca juga: Langgar Protokol Kesehatan, Tempat Hiburan Rahasia ini Langsung Didenda Rp88 juta

Dilansir dari CNN, Rosa Ramírez mencoba meyakinkan putranya dan keluarganya untuk tidak melakukan perjalanan berbahaya ke utara Meksiko. "Sebagai seorang ibu, Anda tidak ingin anak-anak Anda terlalu jauh," katanya. "Tapi ... gagasan untuk pergi sudah terlintas di benak mereka."

Martínez memutuskan untuk melakukan perjalanan itu, berenang bersama Valeria dari Matamoros ke sisi Texas Rio Grande, di mana dia meninggalkannya di tepi sungai dan mulai kembali untuk menjemput istrinya. Melihat ayahnya pergi, gadis itu menceburkan diri ke dalam air. Martínez kembali untuk menjemputnya, tetapi keduanya tersapu. Ávalos tidak terluka.

Dan istrinya, Tania Vanessa Ávalos dan ibu anaknya menyaksikan kengerian yang terjadi tepat di depannya dan dia tidak bisa berbuat apa-apa.

Baca juga: Gegara Pandemi, Mantan PSK di Meksiko Kambuh Lagi, Layani Pelangan dalam Mobil Sampai Trotoar

Óscar, istrinya yang berusia 21 tahun Tania, putri mereka dan ibunya berbagi rumah dengan jendela berjeruji di San Martín di pinggiran ibu kota, San Salvador.

Dia bekerja di sebuah restoran pizza dan istrinya bekerja sebagai kasir di sebuah restoran cepat saji. Semuanya runtuh begitu mereka memutuskan untuk mengejar 'impian Amerika'.

Julia Le Duc, fotografer yang menangkap gambar tersebut membagikan apa yang dia saksikan. Wawancara suaka politik adalah penantian yang panjang dan melelahkan bagi ribuan orang; sementara beberapa membuatnya banyak yang ditolak. Istri korban mengatakan bahwa mereka telah memperoleh visa kemanusiaan dari pemerintah Meksiko.

Hanya ada tiga slot wawancara setiap minggunya dan karenanya kemunduran dan penantian yang lama inilah yang mendorong orang untuk melintasi perbatasan secara ilegal.

Maka Martinez dan keluarganya memutuskan untuk menyeberangi sungai karena putus asa.

"Dia menyeberang dulu dengan gadis kecil itu dan meninggalkannya di sisi Amerika. Kemudian dia berbalik untuk menjemput istrinya, tetapi gadis itu pergi ke air setelah melihat ayahnya pergi. Ketika dia pergi untuk menyelamatkannya, arus justru membawa mereka berdua." Julia Le Duc memberi tahu The Guardian.

"Saya telah menjadi reporter kejahatan selama bertahun-tahun, dan saya telah melihat banyak mayat - dan banyak tenggelam. Río Bravo [Rio Grande] adalah sungai yang sangat kuat: Anda pikir itu hanya dangkal, tetapi ada banyak arus dan pusaran air," kata Julia Le Duc kepada The Guardian.

Sebuah pengingat suram dari foto menyayat hati tahun 2015 tentang bocah laki-laki Suriah berusia 3 tahun yang tenggelam, Aylan Kurdi. Gambar yang menyayat hati dari tubuh tak bernyawa Aylan Kurdi yang berusia tiga tahun terdampar di pantai Turki menginspirasi lagu berjudul 'Oh Canada' oleh penyanyi Australia Missy Higgins.

Lagu Missy Higgin menceritakan kisah dari sudut pandang ayah Aylan, Abdullah, satu-satunya anggota keluarga yang masih hidup. Keluarga Alan Kurdi memutuskan untuk memulai perjalanan berbahaya ini ke Eropa hanya setelah lamaran mereka untuk masuk Eropa secara resmi ditolak.

Kembali pada tahun 2015, Missy Higgin berkata, "Seperti kebanyakan orang, foto Alan Kurdi kecil yang dibawa keluar dari air, mengguncang saya hingga ke dalam hati. Kami sering membaca tentang penderitaan tragis para pengungsi, tetapi saya pikir gambar-gambar itu memperlihatkan kami pada kenyataan yang sedemikian mentahnya, sehingga kebenaran menjadi hal tak terhindarkan. "

Sama halnya dengan Óscar Alberto Martínez dan putrinya yang berusia 2 tahun, Alan Kurdi menjadi korban dari kebijakan imigrasi yang ketat.


Informasi Anda Genggam


Loading...