Harga Pangan Dunia Terus Melonjak, Capai Level Tertinggi Dalam 7 Tahun Terakhir

Devi
Jumat, 09 April 2021 | 14:07 WIB
Foto : Wikipedia R24/dev Foto : Wikipedia

RIAU24.COM - Harga pangan dunia naik selama 10 bulan berturut-turut di bulan Maret, mencapai level tertinggi sejak Juni 2014, dipimpin oleh lonjakan indeks minyak nabati, daging dan susu, kata badan makanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, Kamis, 9 April 2021.

Indeks harga pangan Organisasi Pangan dan Pertanian, yang mengukur perubahan bulanan untuk sekeranjang sereal, minyak sayur, produk susu, daging dan gula, rata-rata 118,5 poin bulan lalu versus sedikit direvisi 116,1 di bulan Februari 2021.

Angka Februari sebelumnya diberikan sebagai 116,0.

FAO yang berbasis di Roma juga mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa panen sereal di seluruh dunia tetap berada di jalur untuk mencapai rekor tahunan pada tahun 2020, menambahkan bahwa indikasi awal menunjukkan peningkatan lebih lanjut dalam produksi tahun ini.

Baca juga: Negara Ini Pilih Tak Perpanjang Masa Darurat Meskipun Covid-19 Kian Mengkhawatirkan

Indeks harga sereal FAO turun 1,7 persen bulan ke bulan di bulan Maret, mengakhiri kenaikan delapan bulan berturut-turut, tetapi masih 26,5 persen lebih tinggi dari periode yang sama bulan lalu. Di antara sereal utama, harga ekspor gandum turun paling tajam, turun 2,4 persen pada bulan tersebut, mencerminkan pasokan yang baik dan mendorong prospek produksi untuk panen tahun 2021, kata FAO.

Indeks harga minyak nabati FAO melonjak 8 persen dalam sebulan untuk mencapai level tertinggi sejak Juni 2011, terangkat oleh harga minyak sawit, kedelai, pemerkosaan dan bunga matahari yang lebih tinggi.

Harga susu naik selama 10 bulan berturut-turut, mencatat kenaikan 3,9 persen. FAO mengatakan salah satu pendorong di sektor ini adalah susu bubuk, yang didorong oleh lonjakan impor di Asia, terutama China, karena kekhawatiran tentang pasokan jangka pendek.

Indeks daging naik 2,3 persen, tetapi tidak seperti semua indeks lainnya, indeks tersebut masih sedikit turun dalam skala tahun ke tahun. FAO mengatakan kenaikan harga unggas dan daging babi, didukung oleh laju impor yang cepat oleh negara-negara Asia, terutama China.

Baca juga: Taliban Kian Ganas, Pakistan Ambil Sikap Kerahkan Militer Jaga Perbatasan

Harga gula turun 4 persen bulan ke bulan, tetapi masih naik 30 persen dalam setahun. Penurunan Maret didorong oleh prospek ekspor besar dari India, kata FAO. FAO menaikkan perkiraannya untuk musim sereal 2020 menjadi 2,765 miliar ton dari perkiraan sebelumnya 2,761 miliar, menunjuk pada peningkatan 2 persen dari tahun ke tahun.

Ke depan, FAO mengatakan pihaknya memperkirakan produksi sereal global meningkat untuk tahun ketiga berturut-turut pada 2021. Produksi gandum global terlihat mencapai ketinggian baru 785 juta ton tahun ini, naik 1,4 persen dari level 2020, didorong oleh rebound tajam yang diantisipasi di sebagian besar Eropa dan ekspektasi rekor panen di India, kata FAO.

Hasil di atas rata-rata juga diharapkan untuk jagung, dengan rekor perkiraan panenan untuk Brasil dan prediksi tertinggi beberapa tahun untuk Afrika Selatan. Untuk musim pemasaran 2020-21 saat ini, pemanfaatan sereal global diperkirakan sebesar 2,777 miliar ton, naik 2,4 persen dari tahun sebelumnya, sebagian besar didorong oleh perkiraan yang lebih tinggi dari penggunaan pakan gandum dan barley di China, di mana sektor peternakan pulih dari Afrika. demam babi.


Informasi Anda Genggam


Loading...