Ini Reaksi Dunia Terhadap Kematian Pangeran Philip

Devi
Sabtu, 10 April 2021 | 09:58 WIB
Foto : TribunNews R24/dev Foto : TribunNews
<p>RIAU24.COM -  Tokoh publik di Inggris Raya dan di seluruh dunia telah bereaksi dengan sedih atas kematian Pangeran Philip. Duke of Edinburgh, demikian ia secara resmi dikenal, "meninggal dengan damai" pada Jumat pagi di Kastil Windsor pada usia 99, Istana Buckingham mengumumkan.

Suami Ratu Elizabeth II, Pangeran Philip telah berada di sisi sang ratu selama 69 tahun pemerintahannya, yang terlama dalam sejarah Inggris.

Selama hidupnya yang panjang, ia pernah bertempur dalam Perang Dunia II dan memainkan peran kunci dalam memodernisasi monarki, ia mendapatkan reputasi sebagai sosok yang seringkali kasar dengan kebiasaan yang mengganggu karena membuat komentar fanatik. Tetapi dia juga mendapatkan perhatian luas atas pengabdiannya yang pantang menyerah kepada ratu dan upaya amalnya, yang berfokus pada orang-orang muda, pelestarian satwa liar, dan memerangi momok perubahan iklim.

Berikut adalah beberapa penghargaan untuk hidupnya:
 

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson

Johnson memuji "kehidupan dan pekerjaan yang luar biasa" dari Duke of Edinburgh dan mengirimkan belasungkawa kepada Ratu Elizabeth II atas kematian suaminya.

“Kami mengingat Duke… di atas segalanya atas dukungannya yang teguh untuk Yang Mulia Ratu, tidak hanya sebagai pendampingnya, di sisinya, setiap hari dalam pemerintahannya, tetapi sebagai suaminya, kekuatannya dan tinggal lebih dari 70 tahun,” Johnson berkata dalam pidato yang disiarkan televisi kepada bangsa itu.

“Seperti seorang ahli pengemudi kereta, dia membantu mengarahkan keluarga kerajaan dan monarki sehingga tetap menjadi institusi yang sangat penting untuk keseimbangan dan kebahagiaan kehidupan nasional kita,” tambahnya.


Presiden AS Joe Biden
Biden memberikan penghormatan kepada Pangeran Philip sebagai pelayan Inggris yang tidak mementingkan diri sendiri dan rakyatnya.

"Dari pengabdiannya selama Perang Dunia II, hingga 73 tahun bersama Ratu, dan seluruh hidupnya di mata publik - Pangeran Philip dengan senang hati mengabdikan dirinya untuk rakyat Inggris, Persemakmuran, dan keluarganya," katanya di sebuah pernyataan.

Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon
Sturgeon mengatakan dia "sedih" dengan kematian duke dan mengirimkan "belasungkawa terdalam" dari rakyat Skotlandia kepada Ratu Elizabeth II.

“Saya sedih dengan berita bahwa Duke of Edinburgh telah meninggal. Saya mengirimkan belasungkawa pribadi dan terdalam saya - dan semua dari @scotgov dan orang-orang Skotlandia - kepada Yang Mulia Ratu dan keluarganya, ”tweetnya.

Baca juga: Demi Cegah Korupsi, Pemerintah Negara Ini Larang PNS dan Anggota Komunis Pesta Ulang Tahun



Perdana Menteri Irlandia Micheal Martin
Martin mengatakan orang-orang "pikiran dan doa" Irlandia bersama Ratu Elizabeth II dan Inggris Raya setelah kematian Pangeran Philip.

“Sedih mendengar meninggalnya His Royal Highness (HRH) Pangeran Philip, Adipati Edinburgh. Pikiran dan doa kami bersama Ratu Elizabeth dan rakyat Inggris saat ini, ”tweetnya.

Perdana Menteri India Narendra Modi
Modi memuji Duke of Edinburgh atas "karirnya yang cemerlang di militer" dan bekerja di garis depan "banyak prakarsa layanan masyarakat".

"Pikiran saya bersama rakyat Inggris dan Keluarga Kerajaan atas meninggalnya His Royal Highness Pangeran Philip, Duke of Edinburgh," tweetnya. "Semoga jiwanya istirahat dalam damai."


Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau
“Dengan kesedihan yang mendalam saya mengetahui meninggalnya Duke of Edinburgh hari ini,” tweet Trudeau.

"Seorang pria dengan tujuan dan keyakinan yang besar, yang dimotivasi oleh rasa tanggung jawab kepada orang lain, Pangeran Philip berkontribusi begitu banyak pada tatanan sosial negara kita - dan dunia."

Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis
Mitsotakis, perdana menteri Yunani, tempat kelahiran Pangeran Philip, juga turut berbela sungkawa.

"Atas nama rakyat Yunani, saya ingin menyampaikan belasungkawa terdalam kami kepada Yang Mulia Ratu dan Keluarga Kerajaan atas berita sedih meninggalnya Pangeran Phillip, Adipati Edinburgh," kata Mitsotakis dalam sebuah posting Twitter.

“Yang Mulia memberikan layanan yang berdedikasi kepada Kerajaan, Inggris, dan Persemakmuran selama beberapa dekade. Kontribusinya pada kehidupan publik, untuk amal yang dia layani dan pekerjaannya dengan kaum muda, akan sangat dirindukan. ”

Presiden Prancis Emmanuel Macron
Macron memberi penghormatan kepada Pangeran Philip dan mengirimkan belasungkawa kepada Ratu.

Pangeran Philip "menjalani kehidupan teladan yang ditentukan oleh keberanian, rasa kewajiban dan komitmen terhadap pemuda dan lingkungan", katanya di Twitter.

Baca juga: Berjuluk Kucing Sembilan Nyawa, Inilah Sosok Komandan Berigade Al Qassam Yang Ditakuti Israel

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu
Netanyahu memuji Pangeran Philip sebagai "pegawai negeri yang sempurna", menambahkan bahwa ia akan "sangat dirindukan di Israel dan di seluruh dunia".

“Saya menyampaikan belasungkawa terdalam saya kepada Yang Mulia Ratu Elizabeth, Pangeran Charles, Keluarga Kerajaan dan rakyat Inggris atas wafatnya Duke of Edinburgh,” dia menge-tweet.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern
Ardern menggambarkan kematian Pangeran Philip sebagai momen "yang sangat menyedihkan" dan mengatakan "pikiran" Selandia Baru ada pada Ratu Elizabeth II.

“Pangeran Philip akan dikenang dengan penuh kasih atas dorongan yang dia berikan kepada begitu banyak pemuda Selandia Baru melalui Penghargaan Hillary Duke of Edinburgh,” kata Ardern dalam sebuah pernyataan, mengutip pekerjaan amalnya.

“Selama lebih dari lima puluh tahun Penghargaan di Selandia Baru, ribuan anak muda telah menyelesaikan tantangan yang mengubah hidup melalui program ini,” tambahnya.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison
Morrison mengatakan warga Australia mengirimkan "cinta" dan "belasungkawa" mereka kepada Ratu Elizabeth II setelah kematian Pangeran Philip.

"Selama hampir 80 tahun, Pangeran Philip mengabdi pada Mahkota, negaranya dan Persemakmuran," kata Morrison dalam sebuah pernyataan.

“Dia mewujudkan generasi yang tidak akan pernah kita lihat lagi.”

Kanselir Jerman Angela Merkel
Merkel mengatakan kematian Pangeran Philip telah membuatnya sangat sedih. “Persahabatannya dengan Jerman, keterusterangannya, dan rasa tanggung jawabnya tidak akan dilupakan,” katanya.
 

Perdana Menteri Belanda Mark Rutte
Rutte mengatakan "pikiran dan simpati" Belanda ada pada keluarga Kerajaan Inggris dan rakyat negara "pada saat berkabung".

Presiden Kenya Uhuru Kenyatta
Kenyatta mengatakan Duke of Edinburgh telah menjadi sosok pemersatu, memanggilnya "orang hebat".

"Yang Mulia Pangeran Philip telah menjadi simbol yang menjulang tinggi dari nilai-nilai keluarga dan persatuan rakyat Inggris serta seluruh komunitas global."

Istri Pangeran Philip, Elizabeth, menjadi ratu pada tahun 1952 saat dalam perjalanan ke Kenya ketika ayahnya meninggal.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan
Khan memuji Duke atas dukungannya untuk negara terbesar kedua di Persemakmuran, yang terakhir dia kunjungi bersama Ratu pada 1997 untuk tur enam hari.

"Inggris telah kehilangan seorang penatua yang bijak yang dijiwai dengan semangat unik pelayanan publik," cuitnya.

Presiden Italia Sergio Mattarella
Mattarella memuji "dedikasi teladan Philip, yang menyertai evolusi negaranya dengan semangat terbuka dan inovatif". Orang Italia akan "menghargai kenangan bersyukur atas kekagumannya yang dalam terhadap warisan seni dan budaya Italia", katanya.

Presiden Rusia Vladimir Putin
Putin memuji Pangeran Philip dan mendoakan Ratu Elizabeth "keberanian dan ketabahan mental dalam menghadapi kehilangan yang menyedihkan dan tidak dapat diperbaiki".

"Dia berhak menikmati rasa hormat di kalangan Inggris dan dunia internasional," sebuah pernyataan dari Kremlin mengutip ucapan Putin.

Raja Spanyol Felipe VI dan Ratu Letizia
Raja Spanyol dan istrinya memuji "rasa layanan dan dedikasinya kepada mahkota dan Kerajaan Inggris", dalam sebuah surat kepada Ratu Elizabeth II.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres
Guterres memperhatikan upaya amal Pangeran Philip saat dia memberikan penghormatan kepada yang terakhir.

“Dia dikenal karena dedikasinya pada tujuan amal sebagai pelindung sekitar 800 organisasi, khususnya yang berfokus pada lingkungan, industri, olahraga, dan pendidikan,” kata Guterres.

Ketua Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen
Von der Leyen mengatakan di Twitter dia "sedih mendengar meninggalnya Yang Mulia Pangeran Philip".

"Saya ingin menyampaikan simpati yang tulus kepada Yang Mulia Ratu, Keluarga Kerajaan, dan rakyat Inggris Raya pada hari yang sangat menyedihkan ini."

 

 


Informasi Anda Genggam


Loading...