Varian Virus Corona Dari Afrika Selatan : Potensi Penularan dan Dosis Vaksin yang Dibutuhkan

Amerita
Senin, 12 April 2021 | 09:51 WIB
Foto : Kompas.com R24/ame Foto : Kompas.com

RIAU24.COM -  Ketika virus korona telah menyebar ke seluruh dunia, ia terus bermutasi, menyebabkan munculnya jenis baru. Varian virus SARS-Cov-2 yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan akhir tahun lalu termasuk yang paling mengkhawatirkan para ahli kesehatan.

Varian Afrika Selatan, juga dikenal sebagai B.1.351, pertama kali ditemukan akhir tahun lalu. Sejak itu telah terdeteksi di banyak negara di seluruh dunia.

Virus ini mengandung dua mutasi yang telah menimbulkan kekhawatiran bahwa virus tersebut dapat lebih menular daripada jenis virus sebelumnya dan dapat menghindari beberapa respons antibodi yang disebabkan oleh vaksin atau infeksi sebelumnya.

Baca juga: Jangan Pukul Anak Anda Ketika Dia Buat Kesalahan, Dampaknya Bahaya!

Yang pertama, yang dikenal sebagai mutasi N501Y, membuatnya lebih mungkin untuk berikatan dengan sel manusia, yang dapat meningkatkan transmisibilitasnya. Ia juga memiliki mutasi E484K, yang dianggap membantu virus menghindari bagian dari sistem kekebalan dan antibodi.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, penelitian awal memberi kesan bahwa varian itu dikaitkan dengan “viral load yang lebih tinggi, yang mungkin menunjukkan potensi peningkatan penularan, ini, serta faktor lain yang memengaruhi penularan, harus diselidiki lebih lanjut”.

“Selain itu, pada tahap ini, tidak ada bukti jelas dari varian baru yang dikaitkan dengan penyakit yang lebih parah atau hasil yang lebih buruk,” kata WHO.

Apakah vaksin bekerja melawan varian?
Sebuah studi dunia nyata yang dirilis di Israel pada hari Sabtu menemukan bahwa varian yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan dapat "menerobos" vaksin virus corona Pfizer-BioNTech sampai batas tertentu.

Studi tersebut membandingkan hampir 400 orang yang dites positif COVID-19, 14 hari atau lebih setelah mereka menerima satu atau dua dosis vaksin, dengan jumlah yang sama dari pasien yang tidak divaksinasi dengan penyakit tersebut. Itu cocok dengan usia dan jenis kelamin, di antara karakteristik lainnya.

Baca juga: Tahukah Anda, Beginilah Cara Mengidentifikasi Gejala, Pencegahan dan Pengobatan Infeksi Jamur Hitam Pada Penderita COVID-19

Varian Afrika Selatan ditemukan mencapai sekitar satu persen dari semua kasus COVID-19 di semua orang yang diteliti, menurut studi oleh Universitas Tel Aviv dan penyedia layanan kesehatan terbesar Israel, Clalit.

Tetapi di antara pasien yang telah menerima dua dosis vaksin, tingkat prevalensi varian itu delapan kali lebih tinggi daripada mereka yang tidak divaksinasi - 5,4 persen berbanding 0,7 persen.

Ini menunjukkan vaksin itu kurang efektif terhadap varian Afrika Selatan, dibandingkan dengan virus korona asli dan varian yang pertama kali diidentifikasi di Inggris yang mencakup hampir semua kasus COVID-19 di Israel, kata para peneliti.

“Kami menemukan tingkat yang lebih tinggi dari varian Afrika Selatan di antara orang yang divaksinasi dengan dosis kedua, dibandingkan dengan kelompok yang tidak divaksinasi. Ini berarti varian Afrika Selatan dapat, sampai batas tertentu, menembus perlindungan vaksin, ”kata Adi Stern dari Universitas Tel Aviv.

Para peneliti memperingatkan bahwa studi tersebut hanya memiliki ukuran sampel kecil orang yang terinfeksi dengan varian Afrika Selatan karena kelangkaannya di Israel.

Mereka juga mengatakan penelitian itu tidak dimaksudkan untuk menyimpulkan keefektifan vaksin secara keseluruhan terhadap varian apa pun, karena hanya melihat orang yang sudah dites positif COVID-19, bukan pada tingkat infeksi secara keseluruhan.

Pfizer tidak segera mengomentari studi Israel, yang belum ditinjau sejawat. Awal bulan ini, Pfizer dan BioNTech mengatakan data uji klinis mengisyaratkan bahwa vaksin COVID-19 mereka dapat melindungi terhadap B.1.351. Dalam uji coba dengan sekitar 800 peserta di Afrika Selatan, jumlah yang relatif kecil, perusahaan menemukan bahwa suntikan itu 100 persen efektif dalam mencegah penyakit.

Beberapa penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa tembakan Pfizer-BioNTech kurang efektif melawan varian B.1.351 dibandingkan varian lain dari virus corona, tetapi tetap menawarkan pertahanan yang kuat. Sedangkan untuk vaksin Moderna, perusahaan yang memproduksinya mengatakan pada akhir Januari bahwa vaksinnya efektif melawan strain Afrika Selatan.

Sementara ada penurunan enam kali lipat dalam antibodi penetral yang diproduksi terhadap varian Afrika Selatan, tingkatnya tetap di atas yang diharapkan dapat melindungi, kata Moderna. Sementara itu, vaksin Oxford-AstraZeneca menawarkan perlindungan sedikitnya 10 persen terhadap varian tersebut, saran para peneliti. Uji coba vaksin Johnson & Johnson, yang dibuat dalam kemitraan dengan Janssen Pharmaceuticals, menemukan bahwa vaksin itu sekitar 85 persen efektif dalam melindungi dari kasus parah COVID-19, dan 57 persen efektif melawan semua bentuk penyakit.


Informasi Anda Genggam


Loading...