Krisis Myanmar Membunyikan Lonceng Kematian Bagi Industri Garmen, Pekerjaan dan Harapan

Amerita
Selasa, 13 April 2021 | 05:57 WIB
Foto : The Star R24/ame Foto : The Star

RIAU24.COM -  Dua tahun setelah membuka pabrik garmennya di Myanmar, Li Dongliang di ambang penutupan dan merumahkan 800 pekerjanya yang tersisa.

Bisnis telah berjuang karena pandemi Covid-19, tetapi setelah kudeta 1 Februari yang memicu protes massal dan tindakan keras mematikan, di mana pabriknya dibakar di tengah gelombang sentimen anti-China, pesanan berhenti.

Ceritanya melambangkan situasi berbahaya yang dihadapi sektor yang kritis bagi ekonomi Myanmar, yang menyumbang sepertiga dari ekspornya dan mempekerjakan 700.000 pekerja berpenghasilan rendah, menurut data PBB.

"Kami tidak punya pilihan selain menyerah pada Myanmar jika tidak ada pesanan baru dalam beberapa bulan ke depan," kata Li, menambahkan dia telah beroperasi dengan kapasitas sekitar 20%, bertahan hanya berdasarkan pesanan sebelum kudeta, dan telah sudah menumpahkan 400 staf.

Baca juga: Sudah Dilarang, Imam Gereja Ini Ngotot Berkati Pernikahan Sesama Jenis

Li mengatakan dia dan banyak rekannya sedang mempertimbangkan untuk pindah ke pusat garmen berbiaya rendah lainnya seperti China, Kamboja atau Vietnam, karena merek fesyen besar seperti H&M dan Primark telah berhenti berdagang dengan Myanmar karena kudeta.

Warga negara China seperti Li mendanai hampir sepertiga dari 600 pabrik garmen Myanmar, menurut Asosiasi Produsen Garmen Myanmar, sejauh ini merupakan kelompok investor terbesar.

Setidaknya dua pabrik garmen lain yang didanai China di Myanmar, yang mempekerjakan 3.000 pekerja, telah memutuskan untuk tutup, kata Khin May Htway, mitra pengelola MyanWei Consulting Group, yang menjadi penasihat investor China di Myanmar. Dia mengatakan kedua perusahaan itu adalah kliennya tetapi menolak untuk mengidentifikasi mereka dengan alasan privasi.

Investasi asing dalam garmen melonjak di Myanmar selama dekade terakhir karena reformasi ekonomi, diakhirinya sanksi Barat dan kesepakatan perdagangan membantu menetapkan sektor tersebut sebagai simbol terbesar dari kemunculannya yang baru lahir sebagai pusat manufaktur.

Pengiriman garmen Myanmar naik dari kurang dari USD 1 miliar pada 2011, sekitar 10% dari ekspor, menjadi lebih dari $ 6,5 miliar pada 2019, sekitar 30% dari ekspor, menurut data Comtrade PBB.

Tetapi sektor ini telah diguncang oleh pandemi yang menjerumuskan dunia ke dalam resesi dan mencekik permintaan konsumen, mengakibatkan puluhan ribu pekerjaan pabrik garmen hilang di Myanmar dan tempat lain di Asia.

Kemudian kudeta terjadi. Dalam minggu-minggu berikutnya, banyak pekerja garmen ikut protes atau tidak bisa bekerja karena jalanan menjadi medan pertempuran. Gejolak juga mengganggu sistem perbankan dan mempersulit pengiriman barang ke dalam dan luar negeri, kata pemilik pabrik.

Dengan kecaman internasional atas kudeta yang meningkat, merek fesyen Eropa dan AS bulan lalu mengeluarkan pernyataan melalui asosiasi mereka yang mengatakan mereka akan melindungi pekerjaan dan menghormati komitmen di Myanmar.

Namun, banyak yang baru-baru ini menghentikan pesanan di sana termasuk pengecer mode terbesar kedua di dunia, H&M Swedia, Britain's Next and Primark, dan Benetton Italia.

Selanjutnya mengatakan akan membagi pesanannya yang sebelumnya dikirim ke Myanmar antara Bangladesh, Kamboja dan China, sementara Benetton mengatakan akan memindahkan bisnis ke China. H&M dan Primark belum berkomentar tentang bagaimana mereka akan mendistribusikan kembali pesanan.

Di Vietnam, pemilik pabrik garmen Ravi Chunilal mengatakan kepada Reuters bahwa dia mulai mendapatkan lebih banyak bisnis dari pembeli Eropa yang beralih dari Myanmar.

"Mereka tidak ingin meninggalkan Myanmar ... tapi itu dipaksakan kepada mereka," kata Peter McAllister dari Ethical Trade Initiative, sebuah organisasi hak buruh yang anggotanya termasuk merek-merek terkenal Eropa.

McAllister mengatakan akan sangat sulit bagi sektor garmen Myanmar untuk pulih jika investor China pergi. Sentimen anti-China telah meningkat sejak kudeta, dengan penentang pengambilalihan tersebut mencatat kritik diam Beijing dibandingkan dengan kecaman Barat. Dengan latar belakang inilah beberapa pabrik yang didanai China, termasuk Li, dibakar oleh penyerang tak dikenal selama protes bulan lalu.

Kelompok hak asasi manusia telah berulang kali menyuarakan keprihatinan tentang eksploitasi di sektor garmen Myanmar, di mana sebagian besar pekerja perempuan berpenghasilan 4.800 kyat ($ 3,40) per hari, tingkat terendah di wilayah tersebut. Tapi itu telah memberikan jalan keluar dari kemiskinan bagi banyak orang, karena para pekerja telah bermigrasi dari daerah pedesaan ke pabrik, terutama di sekitar pusat komersial Yangon, dan mengirim uang kembali ke keluarga mereka.

Baca juga: Ribuan Rakyat Turki Demo Protes Kekerasan Israel Terhadap Palestina, Acuhkan Lockdown dan Kibarkan Bendera Palestina

Khin Maung Aye, direktur pelaksana pabrik garmen Perang Lat, yang mempekerjakan 3.500 orang, mengatakan sektor ini akan runtuh jika militer tidak memulihkan pemerintah yang dipilih secara demokratis.

Itu akan menghasilkan "hasil buruk dari kemiskinan", katanya, menambahkan bahwa dia juga tetap bertahan atas perintah yang dibuat sebelum kudeta tetapi khawatir pesanan untuk musim depan, yang biasanya akan jatuh tempo akhir bulan ini, akan mengering.

Thin Thin, seorang pekerja garmen berusia 21 tahun, mengatakan bahwa keluarganya yang terdiri dari lima orang bertahan hidup dengan upah bulanan 86.000 kyat ($ 59) yang diberikan oleh pabriknya sementara pabrik itu ditutup karena kudeta.

"Saya merasa sangat stres ... Kami tidak punya apa-apa lagi untuk digadaikan. Kami harus meminjam dari pemberi pinjaman dengan bunga 20% sebulan."+

Amerika Serikat, yang telah menjatuhkan sanksi yang ditargetkan pada militer Myanmar, akhir bulan lalu menangguhkan pembicaraan perdagangan dengannya dan mengatakan sedang meninjau kelayakannya untuk skema Sistem Preferensi Umum, yang mengurangi tarif dan memberikan manfaat perdagangan lainnya bagi negara-negara berkembang.

Itu bisa "menandakan gangguan di masa depan" untuk sektor garmen Myanmar, kata Steve Lamar, presiden American Apparel & Footwear Association, yang mewakili lebih dari 1.000 merek fesyen.

Tetapi beberapa serikat pekerja yang mewakili pekerja garmen telah menyerukan kepada masyarakat internasional untuk memberikan sanksi yang lebih keras kepada militer, meskipun hal itu dapat semakin merusak industri mereka.

"Saya menerima perintah pindah," Myo Myo Aye, pendiri Serikat Buruh Solidaritas Myanmar, berkata melalui seorang penerjemah. "Pekerja akan menghadapi kesulitan dan kesulitan karena tidak akan ada pekerjaan. Di sisi lain, kami tidak menerima rezim militer." 


Informasi Anda Genggam


Loading...