Kepala Pertahanan AS Berkunjung ke Israel, Usai Sikap Lembutnya Terhadap Iran Membuat Netanyahu Khawatir

M. Iqbal
Senin, 12 April 2021 | 18:53 WIB
Foto : Indiatimes R24/ibl Foto : Indiatimes
<p>RIAU24.COM -  Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin telah tiba di Israel pada kunjungan pertama oleh perwakilan senior pemerintahan Presiden Joe Biden, yang sikapnya terhadap Iran telah membuat khawatir pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Israel memandang Amerika Serikat sebagai "mitra penuh" dan akan bekerja sama dengan sekutunya untuk memastikan setiap kesepakatan diplomatik baru dengan Iran tidak membahayakan keamanan regional, Menteri Pertahanan Benny Gantz mengatakan kepada mitranya dari AS pada hari Minggu.

Austin mengatakan kepada tuan rumahnya bahwa Washington memandang aliansi mereka sebagai pusat keamanan regional serta "abadi dan kuat".

Baca juga: Masih Kalang Kabut Hadapi Covid-19, Negara Asia Ini Malah Diteror virus Lain, Presiden Nyatakan Status Bencana Nasional

Kunjungan dua hari Austin dilakukan hanya beberapa hari setelah pembicaraan dimulai kembali untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015. Washington mengatakan pihaknya menawarkan gagasan "sangat serius" untuk menghidupkan kembali perjanjian yang tertatih-tatih yang ditentang keras oleh Israel.

Austin akan bertemu Netanyahu selama kunjungan tersebut, yang menurut para pejabat akan mencakup diskusi tentang pasokan senjata AS ke Israel.

Netanyahu telah menjadi kritikus sengit atas kesepakatan nuklir Iran, sejak kesepakatan itu dinegosiasikan selama pemerintahan Barack Obama.

Perdana menteri Israel bertepuk tangan ketika mantan Presiden AS Donald Trump menarik diri dari kesepakatan dan menerapkan kembali sanksi terhadap Teheran, yang menanggapi dengan mundur dari beberapa komitmennya berdasarkan kesepakatan tersebut.

Dalam pelanggaran terbaru dari usahanya dalam perjanjian bermasalah, Teheran mengumumkan pada hari Sabtu bahwa mereka memulai sentrifugal pengayaan uranium canggih.

Baca juga: Viral di TikTok Wanita yang Mengaku Diculik Bertahun-tahun lalu, Polisi Selidiki Kemungkinan Dirinya adalah Gadis yang Hilang 18 Tahun Silam

Presiden Hassan Rouhani meresmikan aliran 164 sentrifugal IR-6 untuk memproduksi uranium yang diperkaya, serta dua kaskade uji - masing-masing dari 30 perangkat IR-5 dan 30 IR-6S - di pabrik pengayaan uranium Natanz Iran, dalam sebuah upacara yang disiarkan oleh  televisi milik negara.

Sebuah "kecelakaan" terjadi di Natanz pada hari Minggu tetapi tidak menimbulkan korban atau kerusakan, Kantor Berita Fars melaporkan. Press TV Iran mengatakan masalah listrik telah menyebabkan insiden di situs bawah tanah Natanz, tanpa korban atau polusi.

Harry Fawcett dari Al Jazeera, melaporkan dari Yerusalem Barat, mengatakan Iran berada di puncak agenda yang akan dibahas selama kunjungan Austin.


"Kedua belah pihak memiliki rangkaian prioritas kebijakan yang sangat berbeda tentang masalah Iran," kata Fawcett.


Dia menambahkan sementara pemerintahan Biden dan Iran ingin kembali ke kesepakatan nuklir dengan kondisi tertentu, Israel terus mengatakan seharusnya tidak ada jalan kembali.

Netanyahu mengatakan pada hari Rabu bahwa Israel tidak akan terikat pada kesepakatan yang memungkinkan Iran untuk mengembangkan senjata nuklir.

"Kesepakatan dengan Iran yang akan membuka jalan bagi senjata nuklir - senjata yang mengancam kepunahan kami - tidak akan memaksa kami dengan cara apa pun," kata perdana menteri.

Iran menegaskan program nuklirnya hanya untuk tujuan damai.

Biden mengatakan dia siap untuk kembali ke perjanjian, dengan alasan kesepakatan itu - sampai penarikan Washington - berhasil secara dramatis mengurangi aktivitas nuklir Iran.


Tetapi Amerika Serikat telah menuntut gerakan Iran kembali ke kepatuhan sementara Teheran bersikeras diakhirinya segera semua sanksi Amerika, dengan masing-masing pihak menuntut yang lain untuk mengambil langkah pertama.

Israel dan Iran dalam beberapa pekan terakhir melaporkan sabotase ke kapal mereka di laut. Suriah menuduh Israel melakukan serangan udara di wilayahnya tempat pasukan yang didukung Iran ditempatkan.


Informasi Anda Genggam


Loading...