Semua yang Harus Anda Ketahui Tentang Mutan Ganda Coronavirus B.1.617 Dari India, Lebih Berbahaya dan Mematikan

Amerita
Rabu, 14 April 2021 | 09:27 WIB
Foto : Indiatimes R24/ame Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Kasus Covid-19 harian di India menembus angka 1 juta pada 5 April 2021 untuk pertama kalinya dan sejak virus corona melonjak ke rekor 1.68.912 kasus baru, dan menjadi negara yang terinfeksi terburuk kedua oleh virus korona secara global.

Dan India kini memiliki jenis virus korona mutan ganda sendiri, yang diberi label B.1.617, dan inilah semua yang harus Anda ketahui tentangnya:

B.1.617: Varian virus korona mutan ganda India
Dengan gelombang kedua yang mengancam, bahkan akan membawa nasib yang sangat mengerikan. Pejabat kesehatan juga mendeteksi "varian mutan ganda" baru dari virus corona menjelang akhir Maret yang memberikan semacam pukulan ganda.

Varian mutan ganda tersebut kini telah diberi nama ilmiah B.1.617, yang mengandung mutasi dari dua varian virus yang terpisah, yaitu E484Q dan L452R. Itu diidentifikasi dalam sampel air liur yang diambil dari orang-orang di Maharashtra, Delhi dan Punjab.

Baca juga: Hati-Hati, Inilah yang Terjadi Jika Anda Makan Ayam Goreng Terlalu Banyak

Pakar kesehatan mengatakan varian L452R pertama kali ditemukan di AS, sedangkan varian E484Q adalah asli.

Sekitar 10.787 sampel dari 18 negara bagian India juga menunjukkan 771 kasus varian yang diketahui - 736 dari Inggris, 34 dari Afrika Selatan dan satu Brasil. Namun, para pejabat mengatakan tidak ada bukti untuk memastikan penyebarannya yang mengakibatkan peningkatan tajam dalam kasus Covid-19.

Konsorsium SARS-CoV-2 India tentang Genomik (INSACOG), sekelompok 10 laboratorium nasional di bawah kementerian kesehatan India, mengidentifikasi varian mutan ganda setelah melakukan pengurutan genom pada sampel terbaru - proses pengujian untuk memetakan seluruh kode genetik dari virus.

Bahayanya mutan ganda
Mutasi pada virus adalah hal biasa dan seperti yang lainnya, novel coronavirus terus berubah dalam cara-cara kecil saat berpindah dari satu orang ke orang lain. Namun, sebagian besar perubahan ini tidak signifikan dan tidak serta merta mengubah kemampuannya untuk menularkan atau menyebabkan infeksi.

Sementara kedua mutasi, yang dilacak pada varian yang berbeda merupakan karakteristik dari tingkat infektivitas dan penularannya yang tinggi, ini adalah pertama kalinya mereka bergabung bersama, membuatnya berkali-kali lebih menular dan mematikan.

Para ahli percaya bahwa varian mutan ganda lebih mudah menular, dan dengan kecepatan astronomi penyebaran gelombang kedua, ada kemungkinan bahwa strain baru mungkin menjadi penyebabnya. “Kami tidak tahu pasti apakah peningkatan kasus terkait dengan varian, tetapi itu kemungkinan, dan kami perlu menyelidikinya,” Shahid Jameel, seorang ahli medis, mengatakan kepada DW.

Kementerian Kesehatan juga telah mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa varian baru juga dapat meningkatkan tingkat infeksi dan dengan mudah melampaui pertahanan kekebalan. Ada juga kemungkinan lain untuk menginfeksi kembali pasien yang telah pulih dari Covid-19.

Baca juga: Ini Durasi Normal Berhubungan Intim



Tetapi jika virus dapat menggunakan reinfeksi untuk menyebar, maka itu akan "menembus" kekebalan kawanan, kata Dr Jeremy Kamil, ahli virologi di Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Negeri Louisiana, Shreveport, kepada BBC.

Namun, kementerian kesehatan India membantah bahwa peningkatan kasus terkait dengan mutasi. “Meskipun VOC dan varian mutan ganda baru telah ditemukan di India, ini belum terdeteksi dalam jumlah yang cukup untuk membangun atau mengarahkan hubungan atau menjelaskan peningkatan pesat dalam kasus di beberapa negara,” kata kementerian itu.


Informasi Anda Genggam


Loading...