Korea Utara Tingkatkan Persenjataan Rudal dan Kembangkan Sistem Nuklir

Amerita
Rabu, 14 April 2021 | 14:21 WIB
google R24/ame google

RIAU24.COM Korea Utara - Persenjataan nuklir Korea Utara akan terus berkembang selama beberapa tahun ke depan, mencapai sebanyak 242 senjata nuklir dan lusinan rudal balistik antar benua di tahun 2027.

Laporan tersebut, yang diproduksi bersama oleh Asan Institute for Policy Studies yang berbasis di Seoul dan Santa Monica, Rand Corp. yang berbasis di California, memperingatkan bahwa negosiasi saja tidak mungkin efektif dalam mengurangi ancaman.

Baca juga: Kasus Pembunuhan Paling Kejam dan Sadis di Dunia: Tewaskan Lebih dari 10 Wanita Sebelum Diperkosa dengan Cara Tak Wajar


Berjudul "Melawan Risiko Senjata Nuklir Korea Utara," laporan itu memperkirakan bahwa Korea Utara telah mengembangkan antara 67 dan 116 senjata nuklir pada tahun 2020, dengan persediaannya akan bertambah sebanyak 12 hingga 18 senjata per tahun hingga tahun 2027.

Hingga saat ini, negara yang terisolasi itu mengandalkan persenjataan nuklirnya untuk pencegahan, tetapi ketika Korea Utara meningkatkan kemampuan nuklirnya, negara itu mungkin dapat menggunakan senjata untuk pemerasan, pemaksaan atau bahkan untuk melakukan serangan pencegahan terhadap Korea Selatan dan Amerika Serikat.

"Meskipun ada beberapa upaya ROK (Republic of Korea) dan AS untuk meningkatkan pertahanan dan pencegahan, ada kesenjangan yang semakin besar antara ancaman senjata nuklir Korea Utara dan ROK dan kemampuan AS untuk mengalahkannya," bunyi laporan itu.

Baca juga: Di Negara Ini Jika Ada Polisi yang Melanggar Aturan, Mereka Wajib Mengenakan Ban “Hello Kitty Pink” di Lengannya


"Hari ini, bahkan beberapa dari lusinan senjata nuklir Korea Utara yang kemungkinan besar dapat menyebabkan jutaan kematian dan korban serius jika diledakkan di kota-kota ROK atau AS," tambahnya.

Korea Utara belum melakukan uji coba rudal nuklir atau jarak jauh sejak 2017, tetapi meluncurkan sepasang rudal balistik jarak pendek bulan lalu yang melanggar sanksi Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Sebuah laporan oleh panel ahli Perserikatan Bangsa-Bangsa awal bulan ini menyimpulkan bahwa Korea Utara terus mengembangkan program nuklir dan misilnya dan meningkatkan kemampuan serangan nuklirnya, serta kemampuannya untuk melawan sistem pertahanan rudal asing sambil melindungi dirinya sendiri dengan sistem pertahanannya.

Negosiasi nuklir Washington dengan Pyongyang telah terhenti sejak pertemuan puncak Februari 2019 antara AS saat itu. Presiden Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berakhir tanpa kesepakatan.


Informasi Anda Genggam


Loading...