Cluster Covid-19 Baru di Singapura, Seorang Pria Dari Papua Nugini Dikaitkan Dengan 3 Kasus Lainnya

Amerita
Kamis, 15 April 2021 | 09:48 WIB
Foto : Asiaone R24/ame Foto : Asiaone
<p>RIAU24.COM -  Satu-satunya kasus Covid-19 yang dilaporkan di Singapura pada Rabu (14 April) telah dikaitkan dengan tiga kasus lain di negara itu, mendorong Kementerian Kesehatan (MOH) untuk mengumumkan cluster lokal baru.

Pasien, seorang warga negara Papua Nugini berusia 44 tahun, tiba di Singapura dari Australia pada 25 Maret dengan izin kunjungan jangka pendek untuk sebuah proyek kerja.

Dua dari kasus lain di cluster tersebut adalah rekan kerjanya, yang tiba dengan penerbangan terpisah dari Papua Nugini, kata Depkes.

Mereka diidentifikasi sebagai kontak dekat dari kasus lain, yang dilaporkan sebelumnya, yang berada dalam penerbangan yang sama - seorang warga negara Kolombia berusia 50 tahun, juga di sini untuk bekerja.

Pasien terbaru di cluster tersebut dinyatakan positif terinfeksi virus corona pada 30 Maret.

Baca juga: Pria Ini Pakai Uang Rp 72 Miliar Bantuan Covid-19 Beli Mobil Mewah, Terancam Penjara 302 Tahun

Warga Papua berusia 44 tahun itu sebelumnya dinyatakan negatif virus hingga lima kali tes - termasuk sekali dalam tes pra-keberangkatan di Australia pada 23 Maret dan setibanya di Singapura pada 25 Maret.

Depkes mengatakan bahwa sebelum dikarantina pada 1 April, ia memiliki jadwal perjalanan yang terkendali di Singapura yang sebagian besar terbatas pada tempat kerja dan tempat tinggalnya.

Dia dikarantina setelah diidentifikasi sebagai kontak dekat dari kasus di cluster, dan dinyatakan negatif untuk virus pada 2 April.

Namun, hasil tes lain yang dilakukan padanya pada 12 April kembali positif terkena virus.

Dia kemudian dibawa ke rumah sakit dengan ambulans.

Baca juga: 12 Orang Tewas Dalam Serangan Tornado di China

"Kami telah mengklasifikasikan kasus ini ditularkan secara lokal karena ia berulang kali dinyatakan negatif Covid-19 sebelum 12 April," kata kementerian itu.

"Dia kemungkinan besar telah terinfeksi melalui paparan kasus 61461 dan 61470 selama pekerjaan mereka," tambah kementerian.

Ini adalah cluster lokal aktif pertama sejak 25 Maret, ketika Depkes mengumumkan penutupan cluster yang melibatkan awak kabin Singapore Airlines dan suaminya. Ada juga 26 kasus impor yang dilaporkan oleh Depkes, sehingga total harian menjadi 27 - dan penghitungan Singapura menjadi 60.719.

Dengan 18 kasus dipulangkan pada hari Rabu, 60.377 pasien telah pulih sepenuhnya dari penyakit tersebut. Sebanyak 61 pasien masih dirawat di rumah sakit, termasuk dua dalam kondisi kritis di unit perawatan intensif, sementara 236 sedang memulihkan diri di fasilitas masyarakat.

Singapura telah mengalami 30 kematian akibat komplikasi Covid-19, sementara 15 orang yang dinyatakan positif meninggal karena sebab lain.


Informasi Anda Genggam


Loading...