Para Ilmuwan Sebut Varian Virus Corona P1 Brasil yang Bermutasi, Diprediksi Akan Menjadi Lebih Berbahaya

M. Iqbal
Kamis, 15 April 2021 | 10:11 WIB
Foto : Asiaone R24/ibl Foto : Asiaone

RIAU24.COM -  Varian virus korona P1 Brasil, menjadi penyebab di balik lonjakan mematikan Covid-19 di negara Amerika Latin yang telah menimbulkan kekhawatiran internasional, bermutasi dengan cara yang membuatnya lebih mampu menghindari antibodi, menurut para ilmuwan yang mempelajari virus tersebut.

Penelitian yang dilakukan oleh lembaga kesehatan masyarakat Fiocruz terhadap varian yang beredar di Brasil menemukan mutasi di daerah lonjakan virus yang digunakan untuk masuk dan menginfeksi sel.

Perubahan itu, kata para ilmuwan, dapat membuat virus lebih kebal terhadap vaksin - yang menargetkan lonjakan protein - dengan implikasi yang berpotensi besar terhadap tingkat keparahan wabah di negara terpadat di Amerika Latin.

“Kami yakin itu adalah mekanisme pelarian lain yang diciptakan virus untuk menghindari respons antibodi,” kata Felipe Naveca, salah satu penulis studi dan bagian dari Fiocruz di kota Manaus Amazon, tempat varian P1 diyakini berasal. 

Baca juga: Inilah Manfaat Tidur Miring ke Kanan

Naveca mengatakan perubahan itu tampak serupa dengan mutasi yang terlihat pada varian Afrika Selatan yang bahkan lebih agresif, yang menurut penelitian telah menunjukkan beberapa vaksin secara substansial mengurangi kemanjuran.

“Ini sangat mengkhawatirkan karena virus terus mengalami percepatan evolusinya,” tambahnya.

Penelitian telah menunjukkan varian P1 menjadi 2,5 kali lebih menular daripada virus korona asli dan lebih resisten terhadap antibodi. Pada hari Selasa (13 April), Prancis menangguhkan semua penerbangan ke dan dari Brasil dalam upaya untuk mencegah penyebaran varian karena ekonomi terbesar Amerika Latin menjadi semakin terisolasi.

Varian tersebut, yang dengan cepat menjadi dominan di Brasil, dianggap sebagai faktor besar di balik gelombang kedua besar-besaran yang telah membawa korban tewas negara itu menjadi lebih dari 350.000 - tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat.

Baca juga: 5 Jenis Makanan Untuk Meredakan Kelelahan

Wabah di Brasil juga semakin memengaruhi orang yang lebih muda, dengan data rumah sakit menunjukkan bahwa pada bulan Maret lebih dari setengah dari semua pasien dalam perawatan intensif berusia 40 tahun atau lebih muda.

Bagi Ester Sabino, seorang ilmuwan di fakultas kedokteran Universitas Sao Paulo yang memimpin sekuensing genom pertama virus corona di Brasil, mutasi varian P1 tidak mengherankan mengingat kecepatan penularannya yang cepat.

“Jika Anda memiliki tingkat penularan yang tinggi, seperti yang Anda alami di Brasil saat ini, risiko mutasi dan varian baru Anda meningkat,” katanya.

Sejauh ini vaksin, seperti yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Sinovac China, telah terbukti efektif melawan varian Brasil, tetapi Sabino mengatakan mutasi lebih lanjut dapat membahayakannya. “Itu kemungkinan yang nyata,” katanya.


Informasi Anda Genggam


Loading...