Tak Percaya Dengan Covid-19, Pria Ini Akhirnya Meninggal Karena Virus Usai Mengadakan Pertemuan Ilegal di Rumahnya

Devi
Minggu, 18 April 2021 | 11:50 WIB
Foto : MetroUk R24/dev Foto : MetroUk

RIAU24.COM -  Seorang penyangkal Covid terkemuka telah meninggal karena virus setelah mengadakan dua pertemuan di rumahnya di Norwegia.

Hans Kristian Gaarder meninggal di kota Gran, kira-kira 40 mil di utara Oslo, pada 6 April 2021, dengan tes selanjutnya menunjukkan dia mengidap virus corona. Ahli teori konspirasi, 60 tahun, telah mengadakan dua pertemuan ilegal di gudang miliknya hanya beberapa hari sebelumnya, pada 26 dan 27 Maret, NRK melaporkan.

Beberapa tamu telah terinfeksi dan menularkan virus ke kontak dekat, tambah penyiar itu. Polisi sekarang sedang bekerja untuk mengetahui jumlah orang yang hadir di acara tersebut. Pejabat lokal percaya Gaarder mungkin telah sakit selama berminggu-minggu tanpa memberi tahu siapa pun, lapor newsinenglish.no.

Kota Gran mengkonfirmasi kematian seorang pria berusia 60-an di situsnya.

Baca juga: Presiden Israel dan Erdogan Minum Kopi: Untuk Masa Depan yang Lebih Baik

Dalam sebuah pesan yang mereka katakan: "Seorang pria berusia 60-an, tinggal di Gran, telah meninggal setelah sakit dengan virus corona. Orang tersebut tidak dites untuk virus corona sebelum dia meninggal, tetapi dipastikan setelah itu bahwa dia terinfeksi virus tersebut."

Kota Gran mengetahui bahwa dua acara diadakan, Jumat dan Sabtu tanggal 26 dan 27 Maret, di rumah pria itu.

"Kami tidak tahu berapa banyak dan siapa yang telah berpartisipasi dalam acara tersebut, tetapi minta para peserta untuk mengambil tes korona sesegera mungkin. "

Kepala dokter kota, Are Løken, mengatakan dalam pernyataan terpisah bahwa berita tentang kematian Gaarder telah diumumkan.

Baca juga: Bebatuan Besar Jatuh Hantam Jembatan, 9 Turis Tewas di India

Dia berkata: "Kami sekali lagi diingatkan tentang betapa berbahayanya virus itu dan betapa pentingnya bagi kami untuk menanggung tindakan ketat untuk sementara waktu lebih lama.''

Norwegia memiliki beberapa tingkat terendah infeksi dan kematian selama pandemi di Eropa, tetapi memberlakukan tindakan yang lebih ketat setelah peningkatan cepat dalam rawat inap pada bulan Maret yang dipicu oleh varian virus korona yang lebih menular.

Pertemuan telah dilarang di kotamadya sejak 16 Maret dalam upaya untuk mengekang penyebaran.

Gaarder adalah ahli teori konspirasi terkenal, muncul di TV dan mengedit majalah online. Dia sering menyamakan Covid-19 dengan flu biasa dan membagikan sejumlah pos Facebook yang ditandai sebagai berisi 'informasi palsu'.

Pada tahun 2009, dia dan dua orang lainnya melaporkan NRK dan badan kesehatan masyarakat negara itu kepada polisi karena 'terlibat dalam propaganda ketakutan yang ekstrim dan kebohongan tentang flu babi'.


Informasi Anda Genggam


Loading...