Tragis, Ditarik Dalam Bus Wanita Ini Jadi Korban Pemerkosaan Brutal Para Tentara, Alat Kelaminnya Dimasukkan Paku dan Batu

Devi
Jumat, 16 April 2021 | 14:22 WIB
Foto : MetroUk R24/dev Foto : MetroUk

RIAU24.COM -  Seorang ibu muda mengatakan dia berulang kali diperkosa oleh 23 tentara di Ethiopia dan memaksa untuk memasukkan paku dan batu ke dalam vaginanya. Wanita berusia 27 tahun itu mencoba untuk pulang ke rumah kedua anaknya ketika tentara berseragam menariknya dari minibus menuju Adigrat, sebuah kota di wilayah utara Tigray.

Pasukan mengklaim, bus tersebut kelebihan muatan, tetapi itu adalah awal dari cobaan yang mengejutkan yang berlangsung selama 11 hari di bulan Februari 2021.

Wanita itu mengatakan bahwa tentara mengikatnya dan menggiringnya melewati ladang ke kamp semak. Setelah 11 hari pemerkosaan dan pemukulan, dia mengatakan tentara memaksa memasukkan paku, kapas, kantong plastik dan batu ke dalam vaginanya dan meninggalkannya sendirian di semak-semak.

Baca juga: Diduga Ingin Memicu Kerusuhan, 4 Warga Palestina Tewas Ditembak Aparat Israel di Tepi Barat

Penduduk desa menemukannya tidak sadarkan diri dengan kaki yang patah dan membawanya ke rumah sakit terdekat.

Dalam laporan khusus untuk Reuters, dokter mengungkapkan batu berlumuran darah dan kuku tiga inci berhasil mereka cabut dari alat kelaminnya. Namun, dua bulan kemudian, dia masih mengalami pendarahan akibat luka dalam yang parah dan tidak dapat mengontrol urine, berjalan tanpa kruk, atau duduk dalam waktu lama.
 
Selama di rumah sakit, dia tidak bisa menghubungi putranya yang berusia empat tahun dan putrinya yang berusia enam tahun karena tentara mengambil teleponnya. Dia telah meninggalkan anak-anaknya bersama ibunya untuk mencari makanan tetapi tidak pernah kembali.

Pada saat kejadian, keluarga tersebut hanya memiliki roti yang cukup untuk dimakan selama kurang dari seminggu.

Baca juga: Demi Cegah Korupsi, Pemerintah Negara Ini Larang PNS dan Anggota Komunis Pesta Ulang Tahun

"Saya tidak tahu apa-apa, apakah mereka hidup atau mati," katanya. ''Musuh menghancurkan hidup saya.''

Ibu itu termasuk di antara ratusan korban yang melaporkan kekerasan seksual mengerikan yang dilakukan oleh tentara Ethiopia dan sekutunya di Eritrea setelah pertempuran pecah di wilayah pegunungan utara pada November. Beberapa wanita ditahan untuk waktu yang lama, berhari-hari atau berminggu-minggu, kata Dr Fasika Amdeselassie, pejabat kesehatan masyarakat di Tigray.

"Wanita ditahan dalam perbudakan seksual. Pelakunya harus diselidiki," kata Fasika.

Laporan pemerkosaan telah beredar selama berbulan-bulan, tetapi komentar Fasika menandai pertama kalinya seorang pejabat Ethiopia menuduh perbudakan seksual sehubungan dengan konflik tersebut. Pejabat kesehatan tersebut mengatakan setidaknya 829 kasus kekerasan seksual telah dilaporkan di lima rumah sakit umum sejak konflik dimulai.

Delapan dokter lain di rumah sakit mengatakan sebagian besar korban pemerkosaan menggambarkan penyerang mereka sebagai tentara pemerintah Ethiopia atau pasukan Eritrea. 

Orang Eritrea telah membantu pemerintah pusat Ethiopia melawan bekas partai yang berkuasa di kawasan itu, Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), dalam konflik yang melanda negara Tanduk Afrika itu. Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mengakui dalam pidatonya di depan parlemen pada 23 Maret bahwa 'kekejaman dilakukan dengan memperkosa wanita' dan berjanji bahwa pelakunya akan dihukum.

Baik pemerintah Ethiopia maupun pemerintah Eritrea menanggapi pertanyaan tentang kasus-kasus khusus yang diajukan oleh wanita dan dokter mereka, atau tentang tuduhan perbudakan seksual. Tidak ada dakwaan yang diumumkan oleh jaksa sipil atau militer terhadap tentara mana pun.

Namun, pejabat di kedua negara menekankan bahwa pemerintah mereka sama sekali tidak menoleransi kekerasan seksual.


Informasi Anda Genggam


Loading...