Tak Berhenti Menangis, Pekerja di Penitipan Anak Ini Tega Membunuh Seorang Bayi Secara Brutal

Devi
Jumat, 16 April 2021 | 14:31 WIB
Foto : MetroUk R24/dev Foto : MetroUk

RIAU24.COM -  Seorang wanita yang bekerja di tempat penitipan anak mengaku telah membunuh seorang bayi perempuan berusia empat bulan dan melecehkan empat anak lain yang berada dalam pengasuhannya. Sang pekerja bernama Dejoynay Ferguson, 20, terancam akan menghabiskan sisa hidupnya di penjara setelah mengaku mencekik bayi tersebut hingga meninggal pada tahun 2019.

Selain itu, dia juga mengaku bersalah atas pembunuhan tingkat pertama dan delapan tuduhan pelecehan anak dalam kematian anak tersebut, dan dugaan pelecehan terhadap empat orang lainnya.

Menurut polisi dari New Castle - Delaware, petugas menanggapi laporan dari Pusat Perkembangan Anak di New Castle County, pada 5 September 2020.

Baca juga: Psikolog Tiongkok Serukan Perhatian lebih Terhadap Kesehatan Mental Siswa Pasca Insiden Bunuh Diri di Sekolah

Saat tiba di tempat tersebut, polisi menemukan seorang bayi berusia empat bulan dalam keadaan yang tidak responsif dan akhirnya dinyatakan meninggal di rumah sakit.

Ferguson, sang pengasuh yang ditugaskan untuk menjaga anak itu, mengaku bahwa ia telah menutup mulut dan hidung bayi itu menggunakan tangan, kata para penyelidik.

Terdakwa kemudian meletakkan korban kembali di tempat tidur bayi setelah bayi itu tidak responsif dan Ferguson diduga memberi tahu pemilik tempat penitipan anak tentang bayi yang tidak responsif sekitar 20 menit kemudian, lapor Law and Crime.

Polisi mengatakan bahwa rekaman pengawasan menunjukkan Ferguson mengambil bayi yang menangis di bagian depan kemeja dan meletakkannya di meja ganti.

Mengenakan sarung tangan lateks, Ferguson diduga meletakkan tangannya di wajah bayi selama lebih dari tiga menit, kata detektif.

Baca juga: Saat Main TikTok ABG Ini Malah Diperkosa, Begini Ceritanya

Ferguson mengatakan kepada polisi bahwa dia membunuh bayi itu karena ia 'rewel' dan tidak berhenti menangis, kata para pejabat.

Pada hari Rabu, Departemen Kehakiman Delaware mengumumkan bahwa Ferguson telah mengaku bersalah atas pembunuhan dengan pelecehan di tingkat pertama, enam dakwaan pelecehan anak di tingkat pertama, dan dua dakwaan pelecehan anak di tingkat kedua.

Dalam siaran pers, departemen kehakiman mengatakan, "Setelah penyelidikan ekstensif oleh Unit Pembunuhan Polisi Negara Bagian Delaware dan Departemen Kehakiman Delaware, dewan juri mendakwa Dejoynay Ferguson pada bulan Juli 2020 atas penganiayaan dan pembunuhan berulang kali terhadap seorang anak, dan pelecehan terhadap empat anak lain dalam pengasuhannya di fasilitas penitipan anak tempat dia bekerja."

Tanggal hukuman belum ditetapkan, tetapi Ferguson akan menghadapi hukuman penjara seumur hidup antara 27 tahun jika terbukti bersalah.


Informasi Anda Genggam


Loading...