Tragis, Sedikitnya 41 Orang Tewas Setelah Kapal Tenggelam di Lepas Pantai Tunisia

Devi
Sabtu, 17 April 2021 | 09:18 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Sedikitnya 41 orang tewas setelah perahu mereka tenggelam di lepas pantai Tunisia saat mereka mencoba menyeberangi Mediterania untuk mencapai pulau Lampedusa di Italia.

Badan Pengungsi PBB (UNHCR) dan Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) mengatakan dalam pernyataan bersama pada hari Jumat bahwa mereka "sangat sedih dengan laporan dari sebuah kapal karam di lepas pantai Sidi Mansour, di tenggara Tunisia".

“Mayat 41 orang, termasuk setidaknya satu anak, sejauh ini telah ditemukan,” katanya, seraya menambahkan bahwa tiga orang yang selamat telah diselamatkan oleh Penjaga Pantai Nasional Tunisia.

Upaya pencarian masih dilakukan. Berdasarkan informasi awal, semua yang tewas berasal dari Afrika sub-Sahara.  Mouard Mechri, direktur layanan perlindungan sipil Tunisia, mengatakan kepada kantor berita Reuters pada hari Jumat bahwa "kapal itu tenggelam dalam perjalanan yang dimulai Kamis malam dari Sfax".

Baca juga: Polandia Menunjukkan Wajah Baru Kota-kotanya Usai Menghapus Papan Iklan dan Baliho yang Mengganggu

Kota pelabuhan Tunisia telah menjadi titik keberangkatan utama bagi orang-orang yang melarikan diri dari konflik dan kemiskinan di Afrika dan Timur Tengah dan mencari kehidupan yang lebih baik di Eropa.

Bulan lalu, 39 migran dan pengungsi tewas di lepas pantai Sfax, sementara dalam kecelakaan serupa lainnya pada Juni tahun lalu, sedikitnya 60 orang tewas ketika sebuah kapal tenggelam.

Penyelundup manusia meluncurkan kapal, banyak di antaranya perahu karet tipis atau perahu nelayan reyot, penuh sesak dengan para migran yang berharap mencapai pantai Eropa untuk mencari suaka. Beberapa melarikan diri dari konflik atau penganiayaan, sementara ratusan ribu migran yang telah diselamatkan di laut dalam beberapa tahun terakhir ini melarikan diri dari kemiskinan.

Sejauh tahun ini, keberangkatan laut dari Tunisia ke Eropa telah meningkat lebih dari tiga kali lipat dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2020, menurut UNHCR dan IOM.

"Kehilangan nyawa yang tragis ini sekali lagi menggarisbawahi kebutuhan untuk meningkatkan dan memperluas operasi pencarian dan penyelamatan yang dipimpin negara di seluruh Mediterania Tengah," kata pernyataan mereka.

Baca juga: Siswi SD Bawa Pistol dan Tembakan Banyak Peluru Mengenai Orang di Sekolah



“Solidaritas di seluruh wilayah dan dukungan kepada otoritas nasional dalam upaya mereka untuk mencegah hilangnya nyawa dan menuntut penyelundup dan pedagang manusia harus menjadi prioritas.”

Sejak 2014, lebih dari 20.000 migran dan pengungsi tewas di laut saat mencoba mencapai Eropa dari Afrika. Menurut perkiraan IOM, setidaknya 406 migran telah meninggal di Mediterania tahun ini. Sejak awal tahun ini, lebih dari 8.500 migran dan pengungsi telah tiba di Italia dengan warga Tunisia menjadi kelompok terbesar, menurut data dari menteri dalam negeri Italia.


Informasi Anda Genggam


Loading...