Ahli Kulit Ungkap Efek Dari Ruam Akibat Vaksin COVID-19

Devi
Sabtu, 17 April 2021 | 09:33 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes

RIAU24.COM - Saat Anda mendapatkan vaksin, sistem kekebalan Anda aktif, bersiap untuk mengenali dan melawan virus di masa depan. Respons ini dan peradangan yang menyertainya terkadang dapat menyebabkan ruam. Namun para ahli mengatakan selama itu terjadi lebih dari empat jam setelah pengambilan gambar, tidak perlu khawatir.

Reaksi kulit seperti gatal-gatal atau bengkak yang muncul dalam empat jam, bagaimanapun, mungkin merupakan tanda reaksi alergi yang jarang tetapi parah, menurut AS. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Dr. Esther Freeman adalah penyelidik utama yang bertanggung jawab atas registri yang melacak reaksi kulit terhadap COVID-19 dan vaksinnya.

"Satu hal penting untuk dicatat: Registri tidak dapat memberi tahu kami dengan tepat berapa persentase setiap orang yang mendapatkan vaksin COVID yang akan mengembangkan reaksi kulit, karena registri tersebut hanya kasusnya," kata Freeman, direktur Global Health Dermatology di Massachusetts General. Rumah Sakit di Boston.

Sejak pandemi dimulai, American Academy of Dermatology dan International League of Dermatological Societies telah mengumpulkan ribuan laporan reaksi kulit terhadap SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19. Pada bulan Desember, ketika vaksin Pfizer dan Moderna mRNA diizinkan untuk penggunaan darurat di Amerika Serikat, pendaftaran ini juga mulai mencakup laporan reaksi kulit terkait vaksin.

Antara Desember 2020 dan Februari 2021, dihitung 414 kasus reaksi kulit setelah vaksin mRNA. Berbagai jenis reaksi potensial dirinci dalam sebuah laporan yang diterbitkan online baru-baru ini di Journal of American Academy of Dermatology. Freeman adalah penulis studi yang sesuai.

Baca juga: Inilah Manfaat Tidur Miring ke Kanan

Para peneliti menemukan bahwa berbagai macam ruam dapat mengikuti suntikan mRNA COVID-19. Temuan tersebut tidak termasuk reaksi terhadap vaksin Johnson & Johnson, karena belum diizinkan untuk digunakan saat penelitian dilakukan.

Beberapa reaksi berkembang segera setelah vaksinasi, sementara yang lain muncul hingga 14 hari setelahnya, penulis penelitian mencatat. "Ada rentang waktu yang cukup jauh," kata Freeman.

Meskipun reaksi kulit yang terkait dengan vaksin COVID-19 jarang terjadi, Freeman mengatakan sulit untuk menentukan secara tepat seberapa langka. Sebagian besar reaksi hilang tanpa intervensi medis apa pun. Yang lainnya berhasil diobati dengan antihistamin, steroid topikal atau pengobatan lain yang direkomendasikan oleh spesialis kulit.

Yang penting, tidak ada pasien yang melaporkan ruam yang terus berkembang menjadi reaksi alergi yang parah, menurut penelitian tersebut. Dari mereka yang mengalami ruam setelah suntikan pertama, kurang dari setengahnya mengalami reaksi dosis kedua. "Sangat jarang mendapatkan ini di tempat pertama, tetapi jika Anda termasuk di antara kelompok langka yang mendapat ruam pada vaksin pertama - selama itu dimulai lebih dari empat jam setelah vaksinasi Anda - kami dapat menyediakan banyak meyakinkan data bahwa Anda dapat melanjutkan dan mendapatkan vaksin kedua Anda, "kata Freeman.

CDC setuju, dengan mengatakan bahwa orang yang mengalami ruam tertunda di lengan mereka setelah suntikan pertama masih harus mendapatkan suntikan kedua. Ruam besar di dekat tempat suntikan vaksin adalah reaksi yang paling sering dilaporkan dalam penelitian ini.

Ini sering dijuluki "lengan COVID" atau "lengan Moderna," karena tampaknya lebih sering mengikuti vaksin mRNA Moderna daripada Pfizer, untuk alasan yang masih belum jelas, menurut Freeman.

Registri menghitung 218 dari reaksi lokal yang besar ini, dengan 94% di antaranya terkait dengan jepretan Moderna. Ruam ini biasanya hilang dalam tiga hingga empat hari, menurut penelitian. Freeman mengatakan lengan COVID bisa gatal, merah dan bengkak.

"Biasanya muncul sebagai bercak merah besar di lengan Anda, kira-kira di area tempat Anda divaksinasi, tapi bisa jauh lebih besar, seperti enam hingga 12 inci," katanya.

Reaksi lain yang sering dilaporkan termasuk iritasi yang lebih kecil di tempat suntikan, diikuti oleh gatal-gatal dan ruam di seluruh tubuh. Seperti lengan COVID, ini bisa terasa gatal dan tidak nyaman, tetapi biasanya berlangsung tidak lebih dari beberapa hari. Studi tersebut juga mengungkapkan reaksi yang lebih tidak biasa, termasuk sembilan laporan pernio / chilblains - juga dikenal sebagai "jari kaki COVID" - yang dapat menyebabkan pembengkakan, gatal dan perubahan warna pada jari kaki. Ini muncul di awal pandemi sebagai kemungkinan gejala virus yang biasanya menyertai kasus ringan. Sekarang tampaknya juga menjadi efek samping yang jarang dari vaksin.

Baca juga: 5 Jenis Makanan Untuk Meredakan Kelelahan

Menurut Freeman, ruam menunjukkan bahwa tubuh berhasil meningkatkan respons kekebalan terhadap virus. Beberapa ahli kulit juga mendengar dari pasien yang mengalami jenis reaksi kulit pasca-vaksin ini.

Dr. Michele Green, seorang dokter kulit di Rumah Sakit Mount Sinai di New York City, mengatakan beberapa pasiennya telah melaporkan reaksi di tempat suntikan, termasuk pembengkakan, kemerahan dan nyeri. Semua reaksi itu hilang dalam beberapa hari.

“Sejauh menyangkut dermatologi, belum ada reaksi merugikan yang serius, tercatat vaksin pasca-COVID yang memerlukan intervensi,” tambah Green.

Menurut CDC, orang dengan ruam gatal dapat mempertimbangkan untuk mengonsumsi antihistamin, sementara ruam yang menyakitkan dapat diredakan dengan obat pereda nyeri yang dijual bebas, seperti Tylenol atau Advil. Jika Anda mengalami ruam pasca-vaksin yang terus berlanjut atau sangat tidak nyaman, Freeman menyarankan untuk menghubungi dokter kulit, yang dapat membantu meringankan ketidaknyamanan dan mempercepat pemulihan.


Informasi Anda Genggam


Loading...